Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Anjing dan Kucing Terinfeksi Virus Corona B117, Pakar Teliti Penularan ke Manusia

Tes di laboratorium mengungkap ada yang tidak normal pada kerja jantung, termasuk detaknya yang tidak beraturan dan ada cairan di paru-paru--seluruhnya ada pada kasus Covid-19 pada manusia.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 22 April 2021  |  05:11 WIB
Ilustrasi - bbc.com/getty image
Ilustrasi - bbc.com/getty image

Bisnis.com, JAKARTA - Kemunculan varian baru SARS-CoV-2, Virus Corona penyebab Covid-19, bukan hanya mendatangkan masalah bagi umat manusia.

Dua laporan pada Maret lalu mengungkap bukti pertama kalau hewan peliharaan anjing dan kucing juga dapat terinfeksi B.1.1.7, varian virus yang diketahui lebih menular karena memiliki tingkat infeksi lebih tinggi.

SARS-CoV-2 jenis B.1.1.7 pertama kali terindentifikasi di Inggris, dan di negara itu pula dua laporan pertama infeksi pada hewan peliharaan oleh varian tersebut berasal.

Pada hewan-hewan peliharaan terdiagnosa myocarditis—peradangan pada jaringan otot jantung, yang bila serius, bisa menyebabkan gagal fungsi organ.

Namun, laporan yang ada tak menyertakan bukti kalau varian Virus Corona itu sebagai penyebab gejala tersebut. Bahkan, belum ada bukti pula kalau varian itu bisa berbahaya pada hewan.

“Ini hipotesis yang menarik (infeksi Virus Corona menyebabkan myocarditis) tetapi tidak ada bukti kalau virus itu yang menyebabkan gejala tersebut," kata Scott Weese, dokter hewan spesialis penyakit infeksi yang menular di University of Guelph di Ontario, Kanada.

Sejak Desember 2020, para ilmuwan telah mengidentifikasi sejumlah varian Virus Corona yang lebih menular ataupun lebih cerdik mengelabui respons imun tubuh. Varian B.1.351, misalnya, pertama dideteksi di Afrika Selatan. Atau, varian lain P.1 yang pertama kali ditemukan di Brasil.

Adapun varian B.1.1.7 telah lebih dulu menyita perhatian karena menyebar cepat di Inggris. Kini infeksi varian virus itu telah mendominasi hingga 95 persen kasus baru Covid-19 di seluruh negeri itu.

Sejauh ini, dampak dari varian-varian baru itu pada hewan peliharaan belum jelas. Meski populasi manusia yang terinfeksi semakin besar, sudah lebih dari 120 juta orang per saat ini, hanya segelintir hewan peliharaan yang terkonfirmasi positif Covid-19. Tapi, ini juga ada kemungkinan karena tidak ada pemeriksaan massal pada hewan-hewan.

Dari kasusnya yang sudah ditemukan, hewan yang terinfeksi memiliki gejala ringan atau tanpa gejala sama sekali. Ini sebabnya, para ahli menyatakan kalau hewan peliharaan memiliki peran kecil saja--kalaupun ada--dalam penyebaran Virus Corona pada manusia.

Tapi, Eric Leroy, virolog dari French National Research Institute for Sustainable Development yang mempelajari penularan penyakit dari hewan ke manusia, mengatakan varian-varian baru yang bermunculan mungkin mengubah situasi itu.

Dalam studinya terhadap hewan-hewan peliharaan di unit kardiologi Ralph Veterinary Referral Centre di London, Inggris, Leroy menemukan peningkatan jumlah anjing dan kucing dengan myocarditis.

Kasus Varian B117 Meningkat

Dari periode Desember 2020 sampai Februari 2021, ditemukannya lompatan jumlah kasus dari 1,4 jadi 12,8 persen pada hewan peliharaan yang dirawat di rumah sakit itu.

Periode peningkatan tersebut paralel dengan lonjakan kasus infeksi SARS-CoV-2 varian B.1.1.7 di Inggris.

Luca Ferasin, dokter hewan yang memimpin layanan kardiologi di rumah sakit itu, kemudian meneliti lebih dalam 11 hewan peliharaan itu, terdiri dari dari delapan kucing dan tiga anjing. Hasilnya, tak satupun dari hewan-hewan itu diketahui sebelumnya memiliki riwayat penyakit jantung.

Seluruhnya datang, dibawa ke rumah sakit itu, dengan gejala bervariasi mulai dari lemas dan hilang nafsu makan sampai napas yang lebih cepat dan hilang kesadaran. Tes di laboratorium mengungkap ada yang tidak normal pada kerja jantung, termasuk detaknya yang tidak beraturan dan ada cairan di paru-paru--seluruhnya ada pada kasus Covid-19 pada manusia.

Sebanyak tujuh hewan di antaranya kemudian menjalani tes PCR dan, seperti yang dipublikasikan di server jurnal bioRxiv, tiga terkonfirmasi terinfeksi SARS-CoV-2—seluruhnya varian B.1.1.7.

Sedangkan tes antibodi SARS-CoV-2 yang dilakukan kepada empat hewan lainnya menunjukkan bukti kalau mereka pernah terinfeksi virus yang sama.

Pada Maret pula, peneliti di Texas A&M University, Amerika Serikat, mendeteksi varian B.1.1.7 pada seekor kucing dan seekor anjing yang dipelihara di rumah yang sama di wilayah Brazos. Sebelumnya, pemiliknya terkonfirmasi Covid-19.

Peran Hewan

Pemilik lima dari 11 hewan peliharaan yang di Inggris juga sama, terinfeksi Covid-19. Baik di Texas maupun London, pemilik terdeteksi terinfeksi lebih dulu daripada hewan peliharaannya. Dari seluruh hewan peliharaan itu, satu kucing yang di Inggris tak tertolong dan harus menjalani eutanasia.

"Masih sulit mengatakan bahwa hewan terinfeksi B.1.1.7 mungkin berperan lebih serius dalam pandemi. Tapi, hipotesis ini harus lebih serius kita perhatikan," kata Leroy.

Shelley Rankin, ahli mikrobiologi di University of Pennsylvania, AS, menunjuk kalau tim peneliti Leroy dkk hanya menunjukkan dua kejadian: infeksi B.1.1.7 dan myocarditis. Tapi, dia menyatakan, "Tidak ada bukti korelasi di antara kedua kejadian itu."

Weese setuju belum perlu membuat alarm menyalak perihal penularan Covid-19 dari hewan peliharaan.

"Jika anjing saya yang terinfeksi, dia mungkin tertular dari saya. Dan kemungkinan besar saya yang akan menulari anggota keluarga dan juga tetangga sebelum anjing saya mampu melakukannya," kata dia.

Tapi, tetap, dia menambahkan, para ilmuwan dan dokter hewan harus melakukan lebih banyak studi perihal peran apa saja, kalau memang ada, SARS-CoV-2 dan varian-variannya dalam menyebabkan myocarditis di hewan peliharaan. Satu yang pasti virus itu mampu melakukannya pada manusia.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top