Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

5 Makanan Utama yang Harus Dihindari Ibu Hamil

Toksoplasma sangat berbahaya karena sebagian besar penderitanya tidak menunjukkan gejala, sementara yang lain mungkin merasa seperti terkena flu selama sebulan atau lebih.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 25 Juli 2021  |  02:04 WIB
Aktivitas di Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Hamadi di Jayapura, Papua. - Antara/Evarukdijati
Aktivitas di Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Hamadi di Jayapura, Papua. - Antara/Evarukdijati

Bisnis.com, JAKARTA - Kehamilan adalah saat yang menyenangkan karena ibu hamil menantikan kehadiran anggota keluarga baru ke dunia.

Tetapi ini juga saat untuk menjaga kesehatan Anda lebih dari sebelumnya.

Wanita hamil sering mengatakan salah satu hal terbesar yang mereka pelajari saat hamil adalah apa yang tidak boleh mereka makan.

Ini bisa sangat menyebalkan jika Anda penggemar berat sushi atau kopi dan Anda tidak yakin apa yang diizinkan. Sebagian besar makanan dan minuman aman dikonsumsi selama kehamilan, dengan pengecualian yang jelas untuk hal-hal seperti alkohol, tetapi ada beberapa hal yang harus sangat berhati-hati atau dihindari oleh wanita hamil.

Berikut Lima makanan utama yang harus dihindari ibu hamil seperti dilansir dari express:

1. Ikan setengah matang atau mentah

Yang ini akan sulit untuk ditelan oleh penggemar sushi, tapi mungkin ini salah satu yang paling penting.

Ikan mentah, terutama kerang, dapat menyebabkan beberapa infeksi virus, bakteri, atau parasit seperti norovirus, Vibrio, Salmonella, dan Listeria.

Beberapa dari infeksi ini mungkin hanya mempengaruhi Anda, menyebabkan dehidrasi dan kelemahan, sementara yang lain dapat ditularkan ke bayi Anda dengan konsekuensi serius – atau bahkan fatal.

Wanita hamil sangat rentan terhadap infeksi listeria, dan akordeon yang didapat dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) hingga 10 kali lebih mungkin untuk mendapatkannya daripada populasi umum.

Bakteri ini dapat ditemukan di tanah dan air atau tanaman yang terkontaminasi, dan karena ikan mentah dapat terinfeksi selama pemrosesan seperti pengasapan atau pengeringan, Listera dapat terjadi.

Listeria dapat ditularkan ke bayi melalui plasenta, bahkan jika Anda tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit, dan dapat menyebabkan kelahiran prematur, keguguran, lahir mati, dan masalah kesehatan serius lainnya.

Namun, menurut NHS, Anda dapat memiliki "ikan mentah atau sedikit dimasak di sushi, jika ikan telah dibekukan terlebih dahulu," jadi tanyakan kepada koki jika Anda makan di luar!

2. Makanan yang tidak dicuci

Permukaan buah dan sayuran yang tidak dicuci atau tidak dikupas dapat terkontaminasi dengan sejumlah bakteri dan parasit.

Ini termasuk Toksoplasma, E-Coli, Salmonella dan Listeria, yang semuanya dapat diperoleh dari tanah atau penanganan selanjutnya.

Kontaminasi dapat terjadi setiap saat selama produksi, panen, pengolahan, penyimpanan, transportasi atau eceran.

Toksoplasma sangat berbahaya karena sebagian besar penderitanya tidak menunjukkan gejala, sementara yang lain mungkin merasa seperti terkena flu selama sebulan atau lebih.

Sebagian besar bayi yang terinfeksi bakteri Toksoplasma di dalam rahim tidak memiliki gejala saat lahir, namun kondisi seperti kebutaan atau cacat intelektual dapat berkembang di kemudian hari.

Saat hamil, penting untuk meminimalkan risiko infeksi dengan mencuci, mengupas, atau memasak buah dan sayuran secara menyeluruh.

3. Makanan cepat saji olahan

Kehamilan adalah waktu yang tepat untuk mulai makan makanan bergizi, meningkatkan jumlah protein, folat, kolin, dan zat besi yang Anda konsumsi.

Rencana makan kehamilan yang optimal terutama harus terdiri dari makanan utuh dengan banyak nutrisi untuk memenuhi kebutuhan Anda dan bayi Anda.

Junk food olahan umumnya rendah nutrisi dan tinggi kalori, gula dan lemak tambahan.

Sementara beberapa penambahan berat badan diperlukan dan tidak dapat dihindari selama kehamilan, penambahan berat badan berlebih telah dikaitkan dengan sejumlah komplikasi dan penyakit.

Ini termasuk peningkatan risiko diabetes gestasional, serta komplikasi kehamilan atau kelahiran.

Tetap berpegang pada makanan dan camilan yang berfokus pada protein, sayuran dan buah-buahan, lemak sehat dan karbohidrat kaya serat seperti biji-bijian, kacang-kacangan, dan sayuran bertepung.

4. Susu, keju, dan jus buah yang tidak dipasteurisasi

Susu mentah, keju yang tidak dipasteurisasi, dan keju yang matang lembut dapat mengandung berbagai bakteri berbahaya termasuk Listeria, Salmonella, E.Coli, dan Campylobacter.

Hal yang sama berlaku untuk jus yang tidak dipasteurisasi, yang juga rentan terhadap kontaminasi bakteri, yang semuanya dapat memiliki konsekuensi yang mengancam jiwa bagi bayi yang belum lahir.

Bakteri dapat terjadi secara alami atau disebabkan oleh kontaminasi selama pengumpulan atau penyimpanan.

Pasteurisasi adalah cara paling efektif untuk membunuh bakteri berbahaya tanpa mengubah nilai gizi produk.
Sedang tren

5. Ikan merkuri tinggi

Merkuri adalah elemen yang sangat beracun, tidak diketahui tingkat paparannya yang aman dan paling sering ditemukan di air yang tercemar.

Dalam jumlah yang lebih tinggi, merkuri dapat menjadi racun bagi sistem saraf, sistem kekebalan, dan ginjal Anda, sehingga tidak mengherankan jika merkuri juga dapat menyebabkan masalah perkembangan yang serius pada anak-anak – bahkan dengan jumlah yang rendah.

Karena merkuri dapat ditemukan di laut yang tercemar, ikan laut berukuran besar dapat mengakumulasi toksin dalam jumlah tinggi, oleh karena itu sebaiknya hindari ikan dengan merkuri tinggi saat hamil dan menyusui.

Ikan merkuri tinggi yang harus dihindari:

1. Hiu
2. Ikan todak
3. makarel raja
4. Tuna (terutama tuna mata besar)
5. Marlin
6. Ikan Ubin
7. Oranye kasar

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

makanan hamil
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top