Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi: Mengganti Garam Meja Bisa Menyelamatkan Jutaan Nyawa

Hampir semua orang di dunia makan lebih banyak garam daripada yang seharusnya. Melansir Science Alert, Senin (30/8/2021), ahli epidemiologi klinis Bruce Neal dari George Institute for Global Health di Australia mengatakan, jika garam diganti dengan pengganti garam di seluruh dunia, akan ada beberapa juta kematian dini yang dapat dicegah setiap tahun.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 30 Agustus 2021  |  19:04 WIB
Garam - istimewa
Garam - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Garam adalah bumbu wajib yang digunakan untuk menambah cita rasa dalam masakan Anda. Tetapi, ada kerugian yang diberikan dari bahan murah dan berlimpah ini.
 
Sudah menjadi rahasia umum bahwa terlalu banyak garam tidak baik untuk Anda, khususnya natrium. Natrium adalah salah satu dari dua elemen utama yang membentuk garam, alias senyawa kimia natrium klorida.
 
Banyak penelitian sebelumnya telah menyelidiki hubungan antara kadar natrium makanan yang berlebihan dan masalah kesehatan, seperti peningkatan risiko penyakit kardiovaskular.
 
Pada saat yang sama, penelitian lain telah memplot dampak kesehatan dari kekurangan kalium dalam makanan orang, yang juga memiliki efek negatif pada tekanan darah.
 
Seperti yang terjadi, satu produk umumnya tersedia di banyak supermarket dapat mengurangi kedua masalah ini pada saat yang sama: pengganti garam yang dirancang untuk memiliki rasa seperti garam, tetapi memiliki fitur pengurangan kadar natrium dan penambahan jumlah kalium.
 
Terlepas dari janji pengganti garam, bagaimanapun, ada kekurangan uji klinis besar yang mengukur dampaknya terhadap stroke, penyakit jantung, dan kematian, jadi pertanyaan tetap tentang seberapa efektif mereka.
 
Sekarang, sebuah penelitian besar yang dilakukan di China tampaknya menunjukkan bahwa hampir semua orang akan mendapat manfaat dari peralihan tersebut.
 
Hampir semua orang di dunia makan lebih banyak garam daripada yang seharusnya. Melansir Science Alert, Senin (30/8/2021), ahli epidemiologi klinis Bruce Neal dari George Institute for Global Health di Australia mengatakan, jika garam diganti dengan pengganti garam di seluruh dunia, akan ada beberapa juta kematian dini yang dapat dicegah setiap tahun.
 
Dalam studi yang diterbitkan di The New England Journal of Medicine, Neal dan timnya memeriksa lebih dari 20.000 penduduk desa dari daerah pedesaan di China, merekrut peserta dengan riwayat stroke atau tekanan darah yang buruk. Orang-orang tersebut datang dari total 600 desa, dengan usia rata-rata sekitar 65 tahun pada awal uji coba.
 
Dalam eksperimen tersebut, setengah dari peserta diberikan pasokan pengganti garam gratis untuk digunakan selama uji coba (dirancang sebagai eksperimen lima tahun, tetapi sedikit terpengaruh oleh pandemi Covid-19).
 
Pengganti garam yang diberikan kepada mereka menampilkan lebih sedikit natrium dan menambahkan kalium, dan mereka didorong untuk menggunakannya lebih hemat daripada biasanya menggunakan garam, untuk memaksimalkan pengurangan natrium secara keseluruhan.
 
Sementara itu, separuh penduduk desa lainnya bertindak sebagai kelompok kontrol, dan terus menggunakan garam dalam memasak dan menyiapkan makanan seperti biasa.
 
Pada akhir penelitian, ada perbedaan mencolok dalam hasil kesehatan dari kedua kelompok ini.
 
Secara keseluruhan, kira-kira lima tahun setelah percobaan dimulai, lebih dari 4.000 peserta telah meninggal, dengan lebih dari 3.000 mengalami stroke, dan lebih dari 5.000 memiliki semacam peristiwa kardiovaskular utama – hasil yang menyedihkan dan tidak menguntungkan, tetapi tidak terduga mengingat usia dan kesehatan mereka pada awal percobaan.
 
Di antara hasil, bagaimanapun, kelompok pengganti garam secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami stroke dibandingkan dengan konsumen garam biasa (29,14 kejadian vs 33,65 kejadian per 1.000 orang-tahun), serta kemungkinan lebih rendah dari kejadian kardiovaskular utama (49,09 kejadian vs. .56,29 peristiwa), dan kematian (39,28 peristiwa vs 44,61 peristiwa).
 
Para peneliti mengatakan hasil mereka secara efektif mengkonfirmasi pemodelan sebelumnya di China, yang menyarankan penggantian garam yang dilakukan pada tingkat nasional dapat menyelamatkan nyawa sekitar 460.000 orang setiap tahun, hanya dengan mencegah kematian dini terkait dengan efek kesehatan dari konsumsi natrium yang berlebihan.
 
Dengan perluasan - dan bagian ini adalah hipotetis para peneliti menyarankan substitusi sederhana yang sama akan menyelamatkan jutaan nyawa setiap tahun, jika orang di seluruh dunia beralih dari garam biasa ke alternatif yang lebih sehat dan sedikit diubah.
 
Salah satu penghalang potensial untuk melihat efek perlindungan ini bisa jadi karena cara makanan yang berbeda dibuat di negara yang berbeda.
 
"Di desa-desa pedesaan di China, makanan olahan umumnya tidak digunakan; diet natrium klorida ditambahkan selama persiapan makanan di setiap rumah tangga,"  Julie R. Ingelfinger dari Rumah Sakit Umum Massachusetts, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, menjelaskan dalam komentar tentang penelitian.
 
"Sebaliknya, di sebagian besar dunia, pengawetan makanan komersial menambahkan banyak natrium klorida ke dalam makanan, dan penggunaan pengganti garam tidak akan sepenuhnya memperhitungkan sebagian besar asupan garam."
 
Salah satu jawabannya adalah mengganti garam tidak hanya di dapur rumah tangga, tetapi juga di dapur industri, di mana makanan olahan yang diproduksi secara komersial dibuat.
 
Dari segi biaya, menurut para peneliti tidak ada banyak perbedaan, dengan pengganti garam yang harganya sekitar 50 persen lebih mahal tetapi mengingat betapa murahnya garam biasa (sekitar US$1,08 di China untuk satu kilogram), dan betapa sedikitnya umumnya dibutuhkan dalam memasak, membuat substitusi ini cukup terjangkau, terutama mengingat manfaatnya.
 
"Meskipun pengganti garam sedikit lebih mahal daripada garam biasa, harganya masih sangat rendah - hanya beberapa dolar setahun untuk beralih," kata Neal.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kematian garam
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top