Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Stres yang Meningkat Berisiko Alami Hipertensi

Kadar hormon diukur dalam tes urin 12 jam semalam. Substudi termasuk 412 orang dewasa usia 48 sampai 87 tahun. Sekitar setengahnya adalah perempuan, 54 persen adalah Hispanik, 22 persen berkulit hitam dan 24 persen berkulit putih.rn 
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 20 September 2021  |  17:31 WIB
Ilustrasi hipertensi - istimewa
Ilustrasi hipertensi - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Mereka yang memiliki peningkatan hormon stres yang terdeteksi dalam urin mereka lebih mungkin untuk mengembangkan tekanan darah tinggi selama 6 hingga 7 tahun ke depan, menurut temuan sebuah penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal ‘Hypertension’.
 
Tingkat hormon stres kortisol yang lebih tinggi juga dikaitkan dengan peningkatan risiko kejadian kardiovaskular, termasuk serangan jantung dan stroke.
 
Melansir Times Now News, Senin (20/9/2021), penelitian yang melibatkan lebih dari 400 orang dewasa dengan tekanan darah normal telah menunjukkan bahwa paparan kumulatif terhadap stres harian dan paparan stres traumatis dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular.
 
Semakin banyak penelitian mengacu pada koneksi pikiran-jantung-tubuh, yang menunjukkan bahwa pikiran seseorang dapat secara positif atau negatif mempengaruhi kesehatan kardiovaskular, faktor risiko kardiovaskular dan risiko kejadian penyakit kardiovaskular, serta prognosis kardiovaskular dari waktu ke waktu.
 
Hormon stres norepinefrin, epinefrin, dopamin dan kortisol dapat meningkat dengan stres dari peristiwa kehidupan, pekerjaan, hubungan, keuangan dan banyak lagi.
 
“Dan kami mengkonfirmasi bahwa stres adalah faktor kunci yang berkontribusi terhadap risiko hipertensi dan kejadian kardiovaskular,” kata penulis studi Kosuke Inoue, MD, PhD, asisten profesor epidemiologi sosial di Universitas Kyoto di Kyoto, Jepang.
 
Penelitian sebelumnya berfokus pada hubungan antara kadar hormon stres dan hipertensi atau kejadian kardiovaskular pada pasien dengan hipertensi yang sudah ada. Namun, Inoue mengatakan, penelitian yang mengamati orang dewasa tanpa hipertensi masih kurang.
 
Menurut Inoue, penting untuk memeriksa dampak stres pada orang dewasa pada populasi umum karena memberikan informasi baru tentang apakah pengukuran rutin hormon stres perlu dipertimbangkan untuk mencegah hipertensi dan kejadian CVD.
 
Subjek penelitian adalah bagian dari studi MESA Stress 1, substudi dari Multi-Ethnic Study of Atherosclerosis (MESA), sebuah studi besar tentang faktor risiko aterosklerosis di antara lebih dari 6.000 pria dan wanita dari enam komunitas AS.
 
Sebagai bagian dari ujian MESA 3 dan 4 (dilakukan antara Juli 2004 dan Oktober 2006), peserta kulit putih, hitam dan hispanik dengan tekanan darah normal dari situs New York dan Los Angeles diundang untuk berpartisipasi dalam substudi MESA Stress 1.
 
Dalam substudi ini, para peneliti menganalisis kadar norepinefrin, epinefrin, dopamin, dan kortisol, hormon yang merespons tingkat stres.
 
Kadar hormon diukur dalam tes urin 12 jam semalam. Substudi termasuk 412 orang dewasa usia 48 sampai 87 tahun. Sekitar setengahnya adalah perempuan, 54 persen adalah Hispanik, 22 persen berkulit hitam dan 24 persen berkulit putih.
 
Peserta diikuti untuk tiga kunjungan lagi (antara September 2005 dan Juni 2018) untuk pengembangan hipertensi dan kejadian kardiovaskular seperti nyeri dada, kebutuhan untuk prosedur pembukaan arteri, atau mengalami serangan jantung atau stroke.
 
Norepinefrin, epinefrin dan dopamin adalah molekul yang dikenal sebagai katekolamin yang menjaga stabilitas di seluruh sistem saraf otonom - sistem yang mengatur fungsi tubuh yang tidak disengaja seperti detak jantung, tekanan darah, dan pernapasan.
 
Kortisol adalah hormon steroid yang dilepaskan ketika seseorang mengalami stres dan diatur oleh sumbu hipotalamus-hipofisis-adrenal, yang memodulasi respons stres.
 
“Meskipun semua hormon ini diproduksi di kelenjar adrenal, mereka memiliki peran dan mekanisme yang berbeda untuk mempengaruhi sistem kardiovaskular, jadi penting untuk mempelajari hubungannya dengan hipertensi dan kejadian kardiovaskular, secara individual,” kata Inoue.
 
Analisis mereka tentang hubungan antara hormon stres dan perkembangan aterosklerosis menemukan:
 
Pertama, selama rata-rata periode tindak lanjut 6,5 tahun, setiap kali tingkat empat hormon stres berlipat ganda dikaitkan dengan 21 hingga 31 persen peningkatan risiko terkena hipertensi.
 
Kedua, selama rata-rata 11,2 tahun masa tindak lanjut, ada 90 persen peningkatan risiko kejadian kardiovaskular dengan setiap dua kali lipat tingkat kortisol. Tidak ada hubungan antara kejadian kardiovaskular dan katekolamin.
 
Inoue mengakui, sangat sulit untuk mempelajari stres psikososial karena bersifat pribadi, dan dampaknya bervariasi untuk setiap individu. Dalam penelitian ini, mereka menggunakan ukuran non-invasif - tes urin tunggal - untuk menentukan apakah stres tersebut dapat membantu mengidentifikasi orang yang membutuhkan pemeriksaan tambahan untuk mencegah hipertensi dan kemungkinan kejadian kardiovaskular.
 
“Pertanyaan penelitian kunci berikutnya adalah apakah dan di populasi mana peningkatan pengujian hormon stres dapat membantu. Saat ini, hormon-hormon ini diukur hanya ketika hipertensi dengan penyebab yang mendasarinya atau penyakit terkait lainnya dicurigai,” lanjut Inoue.
 
Namun, dia menambahkan, jika pemeriksaan tambahan dapat membantu mencegah hipertensi dan kejadian kardiovaskular, mereka mungkin ingin mengukur kadar hormon ini lebih sering.
 
Keterbatasan penelitian ini adalah tidak memasukkan orang yang memiliki hipertensi pada awal penelitian, yang akan menghasilkan populasi penelitian yang lebih besar.
 
Selain itu, keterbatasan lain adalah bahwa peneliti mengukur hormon stres melalui tes urin saja, dan tidak ada tes lain untuk pengukuran hormon stres yang digunakan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hipertensi stres
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top