Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi : Makan Anggur Bisa Turunkan Kolesterol Jahat, Cegah Serangan Jantung dan Stroke

Makan anggur juga ditemukan untuk mengurangi kadar asam empedu, yang memainkan peran integral dalam metabolisme, atau pengolahan, kolesterol.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 07 Januari 2022  |  09:03 WIB
Angggur merah - hsbresort.com
Angggur merah - hsbresort.com

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi mengungkapkan makan anggur menurunkan kadar kolesterol yang dapat membantu mencegah serangan jantung dan stroke.

Para peneliti di California memberi peserta 46 gram bubuk anggur utuh per hari, setara dengan dua porsi anggur.

Hasilnya, mengkonsumsi anggur secara signifikan meningkatkan keragaman bakteri dalam usus, yang dianggap penting untuk sistem kekebalan yang kuat, para ahli menemukan.

Selain itu, makan anggur secara signifikan menurunkan kadar kolesterol, zat seperti lemak dalam darah kita yang dapat menyumbat arteri dan menyebabkan penyakit jantung.

Makan anggur juga ditemukan untuk mengurangi kadar asam empedu, yang memainkan peran integral dalam metabolisme, atau pengolahan, kolesterol.

Telah lama diketahui bahwa anggur dan buah-buahan lain seperti apel mengandung antioksidan yang disebut polifenol, senyawa organik yang secara alami ada dalam tanaman yang menjaga pembuluh darah tetap sehat dan fleksibel untuk sirkulasi yang baik.

Polifenol dan 'fitokimia' lainnya juga dapat mengurangi dan membantu mengontrol kadar gula darah dan tingkat tekanan darah, dan mengurangi peradangan kronis, faktor risiko lain untuk penyakit jantung.

Studi baru ini dipimpin oleh Zhaoping Li, seorang ahli gizi dan profesor kedokteran di University of California, Los Angeles, dan diterbitkan dalam jurnal Nutrients.

'Kami menemukan bahwa anggur memiliki efek menguntungkan pada bakteri usus, yang merupakan berita bagus, karena usus yang sehat sangat penting untuk kesehatan yang baik,' kata Profesor Li dilansir dari Daily Mail.

Untuk penelitian ini, para ahli menganalisis mikrobiota triliunan komunitas mikroorganisme yang kuat - dari centenarian berdasarkan sampel tinja mereka.

Mikrobiota juga dikenal sebagai mikrobioma meskipun istilah yang terakhir ini mencakup genom kolektif mikroorganisme di lingkungan tertentu, serta mikroorganisme itu sendiri.

Secara total, 19 subjek sehat mengonsumsi diet rendah polifenol dan rendah serat selama empat minggu.

Selama empat minggu berikutnya, mereka diberi 46 gram bubuk anggur per hari selama empat minggu, sambil terus mengonsumsi makanan rendah serat dan polifenol.

Sampel tinja dan urin dikumpulkan sebelum dan pada akhir periode suplementasi bubuk anggur.

Setelah empat minggu konsumsi anggur, terjadi peningkatan keanekaragaman mikroba yang diukur dengan indeks Shannon, alat yang umum digunakan untuk mengukur keanekaragaman spesies.

Di antara bakteri menguntungkan yang meningkat adalah Akkermansia, bakteri yang sangat diminati karena efek menguntungkannya pada metabolisme glukosa dan lipid, serta pada integritas lapisan usus.

Selain itu, penurunan kolesterol darah diamati termasuk kolesterol total sebesar 6,1 persen dan kolesterol LDL (low-density lipoprotein) sebesar 5,9 persen.

Asam empedu asam steroid yang terkait dengan metabolisme kolesterol – menurun 40,9 persen, mereka menemukan.

Temuan menunjukkan peran baru yang menjanjikan untuk anggur dalam kesehatan usus dan memperkuat manfaat anggur pada kesehatan jantung, menurut tim.

Penelitian sebelumnya telah menyarankan hubungan antara mengkonsumsi anggur dalam berbagai bentuk, termasuk anggur merah, dan manfaat jantung.

Awal tahun ini, para peneliti di Jerman dan Irlandia Utara menemukan tiga gelas 125ml anggur merah per minggu menurunkan tekanan darah.

Menurut tim, jenis fitokimia lain yang disebut flavonoid nutrisi berlimpah dalam buah-buahan, sayuran, teh dan makanan nabati lainnya – tampaknya memiliki efek positif pada tingkat tekanan darah.

Flavonoid dipecah oleh triliunan komunitas mikroorganisme di usus kita, yang dikenal sebagai mikrobiota.

Kembali pada tahun 2010, peneliti University of Michigan mempelajari efek anggur meja biasa (campuran anggur hijau, merah dan hitam) dicampur menjadi bentuk bubuk dan diintegrasikan ke dalam diet tikus laboratorium sebagai bagian dari diet gaya Amerika yang tinggi lemak.

Setelah tiga bulan, tikus yang menerima diet yang diperkaya anggur memiliki tekanan darah yang lebih rendah, fungsi jantung yang lebih baik, dan indikator peradangan di jantung dan darah yang berkurang dibandingkan tikus yang tidak menerima bubuk anggur.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anggur stroke
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top