Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Netflix dan Amazon Perbanyak Konten Bollywood, Teken Kesepakatan US$54 Juta

Clean Slate Filmz, yang berbasis di jantung Bollywood Mumbai, akan merilis delapan film dan serial di web streaming dalam 18 bulan ke depan.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 25 Januari 2022  |  12:38 WIB
Netflix dan Amazon Perbanyak Konten Bollywood, Teken Kesepakatan US$54 Juta
Clean Slate Filmz memproduksi motion feature 2015 berjudul NH10 - Istimewa.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Amazon.com Inc. dan Netflix Inc. bermitra dengan rumah produksi India, Clean State Filmz untuk mendukung produksi film dan series dengan kesepakatan senilai 4 miliar rupee atau setara US$54 juta, saat kompetisi konten yang sengit di salah satu pasar hiburan terbesar di dunia tersebut. 

Mengutip Bloomberg, Selasa (25/1/2022), Clean Slate Filmz, yang berbasis di jantung Bollywood Mumbai, akan merilis delapan film dan serial di web streaming dalam 18 bulan ke depan. Salah satu pendiri studio, Karnesh Ssharma yang berusia 37 tahun, menolak memberikan daftar lengkap judul-judul film, sebelum diumumkan secara resmi.

Juru bicara Netflix mengonfirmasi bahwa mereka akan meluncurkan tiga produksi dengan Clean Slate Filmz, sementara Amazon tidak segera menanggapi permintaan komentar Bloomberg.

Kesepakan ini adalah tanda terbaru bahwa produksi film pulih di pusat pembuatan film paling produktif di dunia setelah dilumpuhkan oleh gangguan keuangan dan logistik yang ditimbulkan oleh pandemi Covid-19, ketika bioskop dan syuting film di seluruh negeri ditutup. Pembatasan pergerakan telah mereda dan bioskop dibuka kembali dalam beberapa bulan terakhir, semakin memperkuat prospek studio India.

Pandemi, yang memaksa orang untuk mengonsumsi lebih banyak hiburan online, juga menampilkan hampir 1,4 miliar penduduk India ke beragam genre khusus film dan series dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Hal ini telah memicu perlombaan untuk mengamankan konten di antara raksasa streaming, menguntungkan studio kecil tetapi lebih canggih seperti Clean Slate Filmz yang memproduksi motion feature 2015 berjudul NH10, yang dibintangi oleh aktor sekaligus saudara perempuan Ssharma, Anushka Sharma.

Bulan lalu, Netflix memangkas biaya berlangganan India sebanyak 60 persen karena berusaha merebut kembali pangsa pasar dari Amazon dan Walt Disney Co., dua platform hiburan online yang dominan di negara itu.

Co-Founder Netflix Reed Hastings minggu lalu menyuarakan frustrasi bahwa raksasa streaming itu tidak mendapatkan momentum di India, yang dikenal dengan konsumennya yang sangat sadar akan harga.

Persaingan antara raksasa OTT membuat anggaran meningkat, begitu pula keinginan untuk bereksperimen, menurut Ssharma, yang studionya berada di balik tayangan serial kriminal terkenal Paatal Lok di Amazon Prime Video.

Clean Slate Filmz sekarang bersiap-siap untuk rilis judul di Netflix seperti Chakda 'Xpress, sebuah film biografi di mana Anushka akan memainkan pemain kriket India yang dianggap sebagai salah satu bowling cepat wanita terhebat di dunia, serta serial thriller Mai dan film drama Qala.

"Apa yang telah terjadi selama periode waktu tertentu adalah ambisi yang naik dalam sistem studio. Dan itu bagus untuk orang-orang seperti kita,” kata Ssharma.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india bollywood amazon.com Netflix

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top