Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Makanan yang Bisa Membuat Anda Kehilangan Memori Otak

Berikut empat kebiasaan makan terburuk untuk kehilangan ingatan
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 28 Februari 2022  |  08:57 WIB
Makanan manis - boldsky.com
Makanan manis - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA - Kesehatan otak Anda sangat dipengaruhi oleh gaya hidup Anda, dan bahkan makanan yang Anda makan dapat membantu atau membahayakan otak dan memori Anda.

Meskipun ada banyak makanan yang diketahui dapat mencegah kehilangan memori, ada makanan lain yang dikaitkan dengan peningkatan risiko gangguan memori dan penyakit Alzheimer.

Untungnya, Anda dapat mengubah risiko kehilangan ingatan dengan menghindari makanan ini dan mempraktikkan kebiasaan makan yang sehat.

Berikut empat kebiasaan makan terburuk untuk kehilangan ingatan, seperti dilansir dari Eat This : 

1. Makan terlalu banyak karbohidrat olahan

Contoh karbohidrat olahan termasuk tepung putih dan gula, dan makanan umum yang dibuat dengan bahan-bahan ini, seperti roti putih, sereal, dan pasta.

Tinjauan tahun 2015 menunjukkan bahwa asupan gula sederhana yang lebih tinggi, seperti gula yang ditemukan dalam soda dan permen, telah dikaitkan dengan fungsi kognitif yang lebih rendah. Dan, ketika melihat populasi lansia, risiko gangguan kognitif ringan atau demensia meningkat pada mereka yang mengonsumsi banyak kalori dari karbohidrat.

Karbohidrat jenis ini juga dikenal memiliki indeks glikemik tinggi, yang merupakan angka yang ditetapkan untuk makanan berdasarkan seberapa cepat dan dramatisnya meningkatkan gula darah. Semakin dramatis kenaikan gula darah, semakin tinggi beban glikemik. Penelitian telah menemukan bahkan hanya satu makanan yang mengandung beban glikemik tinggi dapat mengganggu kinerja memori pada anak-anak dan dewasa muda yang sehat.

Meskipun mungkin untuk menikmati karbohidrat olahan sebagai bagian dari diet sehat yang menyeluruh, yang terbaik adalah mengonsumsi karbohidrat "sehat" kompleks, seperti biji-bijian, buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan yang memiliki kandungan glikemik lebih rendah.

2. Mengkonsumsi terlalu banyak ikan tinggi merkuri

Anda mungkin pernah mendengar rekomendasi untuk menghindari merkuri dalam ikan khusus untuk wanita hamil, tetapi penelitian menunjukkan bahwa sebaiknya setiap orang memperhatikan jumlah merkuri yang mereka konsumsi. Logam berat ini dianggap sebagai neurotoksin dan dapat mengganggu sistem saraf dan perkembangan otak, dan penelitian menunjukkan keracunan merkuri dapat menyebabkan cerebral palsy dan keterlambatan perkembangan.

Merkuri dapat terakumulasi di badan air, dan ikan-ikan yang menghuni perairan tersebut. Ikan yang lebih besar dengan masa hidup yang lebih lama, seperti tuna, ikan todak, dan king mackerel, lebih rentan terhadap kontaminasi merkuri dan harus dibatasi di antara anak-anak dan wanita hamil karena mereka lebih rentan terhadap efek toksik merkuri.

Sementara populasi tertentu lebih berisiko mengalami komplikasi serius, orang dewasa dapat dengan aman mengonsumsi dua hingga tiga porsi ikan per minggu sebagai bagian dari diet sehat. Faktanya, beberapa jenis ikan, seperti tuna dan salmon, mengandung lemak esensial omega-3, dan semua jenis ikan padat protein serta mengandung banyak vitamin dan mineral penting.

3. Menggunakan pemanis buatan

Meskipun pengganti gula, seperti aspartam, memiliki manfaat memberikan rasa manis tanpa kalori, alternatif gula ini kontroversial dalam hal metrik kesehatan, termasuk kesehatan otak.

Satu studi mengamati karakteristik kognisi, suasana hati, dan depresi pada individu yang mengikuti diet tinggi aspartam, dan menemukan bahwa individu ini lebih mudah tersinggung, menunjukkan lebih banyak depresi, dan mendapat skor lebih rendah pada satu tes kognitif daripada saat mengikuti diet rendah aspartam. Sementara penelitian khusus ini tidak mengamati pengaruh pada memori kerja, penelitian lain yang dilakukan pada tikus mengamati gangguan kinerja memori pada tikus yang diberi aspartam.

Para peneliti menyarankan hasil memori negatif kemungkinan karena peningkatan stres oksidatif dan penurunan ketersediaan glukosa ke otak setelah pemberian aspartam berulang.

Anda dapat mengaitkan pemanis buatan dengan minuman diet, dan itu adalah salah satu sumber makanan pengganti gula ini; namun, Anda juga akan menemukan aspartam dan alternatif gula lainnya dalam yogurt rasa, permen bebas gula, dan permen lainnya, batang protein, dan permen karet.

4. Mengkonsumsi lemak berkualitas rendah

Lemak tak jenuh biasanya dianggap sebagai sumber lemak makanan terbaik karena manfaat kesehatan yang mereka berikan. Meskipun ini berlaku untuk lemak tak jenuh nabati yang ditemukan dalam makanan seperti alpukat, kacang-kacangan, biji-bijian, dan minyak zaitun, lemak buatan adalah cerita yang berbeda. Lemak trans adalah bentuk lemak tak jenuh yang diproduksi yang dianggap memiliki efek negatif pada tubuh dan otak.

Selain itu, lemak jenuh, yang sebagian besar ditemukan dalam produk hewani, mungkin juga memiliki dampak yang mengkhawatirkan pada otak. Satu studi mencatat bahwa konsumsi lemak jenuh dan lemak trans yang lebih besar dikaitkan dengan daya ingat dan pengenalan yang buruk pada tes kinerja kognitif. Studi lain menemukan hasil serupa yang mencatat hubungan antara asupan lemak jenuh dan lemak trans dan risiko gangguan kognitif.

Meskipun lemak jenuh dapat ditemukan secara alami dalam produk hewani, seperti daging sapi, telur, dan keju, lemak trans lebih sering ditemukan pada makanan olahan, seperti margarin dan mentega, serta makanan yang dibuat dengan bahan tersebut, seperti makanan yang dipanggang.

Dampak makanan pada kesehatan otak dan memori masih diteliti, data saat ini memberikan informasi yang cukup untuk menjamin kehati-hatian saat mengonsumsi makanan di atas.

Genetika dan faktor lain kemungkinan juga berperan dalam memori, tetapi pilihan makanan adalah salah satu langkah yang dapat Anda lakukan untuk memaksimalkan kesehatan otak dan memori Anda.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

makanan otak
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top