Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tips Hilangkan Kecanduan Scrolling TikTok, yang Bikin Lupa Waktu

Berikut kiat dan cara menghilangkan kebiasaan memantau Tiktok tanpa kenal waktu.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 20 September 2022  |  10:18 WIB
Tips Hilangkan Kecanduan Scrolling TikTok, yang Bikin Lupa Waktu
Logo aplikasi media sosial TikTok yang dikelola oleh ByteDance. - Bloomberg/Brent Lewin
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah survei baru terhadap lebih dari 2.000 orang dari American Academy of Sleep Medicine (AASM) mengungkapkan bahwa 93% Gen Z kehilangan waktu tidur karena asik bermain media sosial.

Padahal, menurut Azizi Seixas, PhD, direktur Laboratorium Media dan Inovasi dan Pusat Tidur Terjemahan dan Circadian Sciences di University of Miami, Miller School of Medicine, tidur penting untuk perkembangan fisik, mental, dan emosional anak muda, dan [istirahat] yang tidak memadai dapat memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan yang tepat.

Penelitian telah menunjukkan bahwa otak belum sepenuhnya berkembang sampai usia 25 tahun.

Survei AASM menemukan bahwa 80% peserta mengatakan mereka begadang untuk menggunakan media sosial.

Dari semua media sosial yang paling banyak menyita waktu tidur, ternyata TikToklah juaranya. 

“TikTok kurang lebih [menjadi] tuas mesin slot [dari] sistem penghargaan di otak kita,” kata Howard Pratt, D.O., direktur medis kesehatan perilaku di Community Health of South Florida, Inc. (CHI).

Baru-baru ini, sebuah studi tahun 2021 terhadap lebih dari 1.000 pengguna TikTok di China menunjukkan bahwa aplikasi populer itu dapat menyebabkan lebih banyak kelelahan di siang hari. Para peneliti percaya bahwa kelelahan dapat dikaitkan dengan peningkatan tingkat gairah kognitif sebelum tidur.

Penelitian ini tidak mengejutkan Dr. Alex Dimitriu, double board bersertifikat Psikiatri dan Pengobatan Tidur dan pendiri Menlo Park Psychiatry & Sleep Medicine dan BrainfoodMD.

Dimitriu mengatakan manusia melihat TikTok dengan cara yang sama.

“Dengan TikTok, Anda tetap terpikat karena video berikutnya bisa menjadi yang paling lucu, paling banyak dibicarakan, atau paling menarik yang pernah Anda lihat,” kata Charissa Chamorro, PhD, seorang psikolog klinis swasta yang berbasis di New York City.

Cahaya biru yang berasal dari perangkat kemungkinan tidak membantu. Penelitian yang lebih lama dari eReaders dari tahun 2014 menunjukkan bahwa cahaya biru mempengaruhi kewaspadaan pagi hari, ritme sirkadian, dan tidur.

Efek negatif dari penggunaan media sosial yang berlebihan

Media sosial tidak semuanya buruk. Ini dapat membantu kita merasa terhubung. Tapi Seixas mengatakan terlalu banyak bisa datang dengan efek samping yang tidak diinginkan. Selain kurang tidur, risiko ini meliputi:

  1. Kesehatan mental dan emosional yang buruk (suasana hati dan depresi)
  2. Takut ketinggalan (FOMO)
  3. Penundaan
  4. Citra tubuh yang tidak sehat
  5. Perundungan siber

Sebuah studi 2016 orang dewasa berusia 19 hingga 32 tahun menyarankan bahwa penggunaan media sosial dapat menyebabkan peningkatan depresi. Sebuah meta-analisis 2021 menunjukkan hubungan antara gejala depresi, waktu yang dihabiskan di situs media sosial, dan intensitas penggunaan lintas usia dan jenis kelamin.

Laporan whistleblower Facebook 2021 mengungkapkan bahwa perusahaan, yang memiliki Instagram dan sejak itu mengubah namanya menjadi Meta, memiliki penelitian internal yang mencatat bahwa 13,5% gadis remaja mengatakan Instagram memperburuk pikiran untuk bunuh diri. Tujuh belas% gadis remaja melaporkan bahwa platform memperburuk gangguan makan mereka.

Kiat untuk menghilangkan kecanduan Tiktok dan media sosial lainnya

Berikut kiat untuk menghilangkan kebiasaan sulit lepas dari media sosial dilansir dari Healthline.

1. Tetapkan batas dan pertahankan

Dimitriu mengingatkan orang-orang bahwa mereka tidak akan pernah melihat seluruh konten Internet atau TikTok seumur hidup mereka — apalagi satu malam. Dia menyarankan untuk mengatur waktu tidur media sosial sebelum Anda benar-benar berencana untuk mencoba tertidur.

Seixas menyarankan untuk berhenti dari media sosial satu hingga dua jam sebelum tidur dan membatasi sesi gulir hingga 30 menit.

2. Buat inventaris

Setiap orang merespons secara berbeda terhadap media sosial, jadi penting untuk menilai kebutuhan pribadi Anda akan batasan.

Perhatikan suasana hati Anda sebelum dan sesudah [Anda melihat media sosial]. Perhatikan apa yang Anda rasakan sebelum masuk ke media sosial. Apakah Anda melarikan diri dari perasaan?

Kemudian, buat catatan serupa tentang perasaan Anda setelah Anda log off. Dia menyarankan untuk bertanya pada diri sendiri, Apakah pengalaman itu membuat Anda lebih atau kurang bahagia? Cemas? Lebih mudah tertidur setelah itu?”

Gunakan keputusan ini untuk menginformasikan berapa lama Anda dapat menghabiskan waktu di platform dan kapan harus menghentikan penggunaan sebelum tidur.

3. Buat rutinitas sebelum tidur

Sebagai seorang anak, Anda mungkin memiliki rutinitas khusus dengan pengasuh. Mungkin mereka membacakan Anda cerita favorit atau menyanyikan lagu pengantar tidur. Anak-anak yang lebih besar dan orang dewasa juga dapat memperoleh manfaat dari rutinitas, kata Weiss.

Buku juga tidak memancarkan cahaya biru.

Weiss mengatakan meditasi juga sering kali merupakan cara yang efisien untuk bersantai dan mendapatkan lebih banyak tidur. Sebuah tinjauan 2018 menunjukkan bahwa mungkin ada beberapa bukti meditasi kesadaran dapat meningkatkan kualitas tidur dan meminta penelitian lebih lanjut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

TikTok TikTok Shop Cara dapat uang di TikTok media sosial
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top