Anda Trauma dan Takut Terbang? Kenali Penyebabnya

Musibah pesawat jatuh bisa saja membuat sejumlah orang menjadi takut melakukan perjalanan udara. Apalagi jika musibah yang terjadi dihubungkan dengan kisah-kisah "miring" soal kondisi penerbangan.
Nur Faizah Al Bahriyatul Baqiroh | 30 Oktober 2018 12:05 WIB
Ilustrasi - sae

Bisnis.com, JAKARTA - Musibah kecelakaan pesawat Lion Air JT-610 tujuan Jakarta-Pangkalpinang pada Senin (29/10/2018) telah meninggalkan duka yang mendalam.

Musibah pesawat jatuh bisa saja membuat sejumlah orang menjadi takut melakukan perjalanan udara. Apalagi jika musibah yang terjadi dihubungkan dengan kisah-kisah "miring" soal kondisi penerbangan.

Terkadang, trauma akan kondisi penerbangan bisa menimbulkan trauma psikologis tersendiri bagi beberapa orang. Apa dan bagaimana trauma psikologis bisa terjadi?

Rena Masri, psikolog klinis dewasa, menjelaskan trauma psikologis merupakan suatu pengalaman yang dirasa negatif atau sangat negatif oleh seseorang yang berdampak pada kehidupan orang tersebut.

"Pengalaman negatif itu bisa terjadi pada diri sendiri atau pada orang lain, atau bisa juga karena kita melihat atau mendengar dari televisi atau sosial media misalnya," jelas Rena saat dihubungi Bisnis, Selasa (30/10/2018).

Ada beberapa faktor penyebab trauma psikologis yang menyebabkan seseorang takut terbang atau takut untuk naik pesawat

Menurutnya trauma psikologis tersebut bisa saja karena seseorang mengalami fobia, baik fobia pada ketinggian (acrophobia) ataupun fobia terbang (aerophobia) atau bisa juga fobia pada ruangan yang sempit atau tertutup (claustraphobia).

"Nah, kalau memang sudah mengalami fobia tentu saja sudah harus berkonsultasi dengan ahli," lanjutnya.

Namun, jika takut terbang disebabkan trauma tertentu, Rena mengatakan harus dilihat dan dianalisis terlebih dulu seberapa besar kadar trauma yang dialami oleh orang tersebut.

"Jika sudah cukup berat, sebaiknya segera menemui psikolog," sarannya.

Dia juga menjelaskan bahwa saat ini ada beberapa orang yang mengalami trauma psikologis. Mereka takut terbang karena baru saja terjadi kecelakaan pesawat terbang.

"Hal ini wajar dialami karena memang memang kejadian tersebut baru saja terjadi dan banyak korban meninggal. Mungkin juga mereka pernah mengalami naik pesawat dan pesawatnya mengalami turbulence sehingga dengan kejadian ini mereka kembali teringat akan pengalaman di pesawat," paparnya.

Penyebab lainnya adalah kemungkinan ada kerabat atau teman yang ikut menjadi korban dalam kecelakaan tersebut. Sehingga, hal tersebut menyebabkan trauma pada diri seseorang.

"Bisa juga karena paparan tentang kecelakaan itu sangat sering kita baca atau lihat di media sehingga berdampak pada psikologis kita," jelasnya.

Rena juga mengatakan berita hoax dapat juga berdampak pada psikologis pembaca. Ketakutan yang dirasakan mendalam menimbulkan rasa cemas, panik bahkan trauma.

Tag : pesawat, trauma
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top