Karhutla Belum Berakhir, Ini Cara Buat Ruang Bebas Asap

Dakron dan gorden basah bisa menjadi penanganan sederhana menghadapi kabut asap.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 21 September 2019  |  08:40 WIB
Karhutla Belum Berakhir, Ini Cara Buat Ruang Bebas Asap
Pengendara kendaraan bermotor menembus kabut asap pekat dampak dari kebekaran hutan dan lahan di Pekanbaru, Riau, Jumat (13/9/2019). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Kesehatan Nila F. Moeloek menyebut dakron dan gorden basah bisa menjadi solusi yang efektif bagi warga yang terpapar asap akibat kebakaran hutan dan lahan.

“Bisa dibuat ruang tanpa asap. Ada satu ruang saja kita tutup dakron atau kain dibasahkan. Kita tutup jendela-jendela supaya partikelnya menempel,” ujarnya saat ditemui di Gedung Kementerian Kesehatan (Kemenkes), Jakarta Selatan, Jumat (20/9/2019).

Penggunaan teknologi ini diketahui sempat dimanfaatkan pada kasus kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang sama pada 2017, bekerja sama dengan Institut Teknologi Bandung (ITB). Pada uji coba dua tahun lalu, melalui pengukuran Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU) diketahui bahwa udara dalam ruangan memang menjadi jauh lebih baik.

“Kita tidak perlu cari rumah singgah karena transportasinya juga akan menggangu, dalam hal ini karena tetangga juga bisa berkumpul, [bisa] pakai dakron lebih bagus. Dakron itu dibasahi, jendela ditutupi dan kalau ada exhaust (kipas) [digunakan] untuk dikeluarkan udaranya,” lanjut Nila.

Exhaust fan dinilai penting karena berperan mengeluarkan udara yang tercemar dari dalam ruangan ke luar. 

Melihat banyaknya warga yang terkena Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) akibat karhutla, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyatakan bakal terus berusaha semaksimal dalam melakukan penanganan. Mulai dari menambah Puskesmas, menciptakan teknologi penjernih air sebagai upaya mencegah dehidrasi berat akibat kurangnya air bersih, hingga pemberian oksigen konsentrator.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kemenkes, Kabut Asap

Editor : Annisa Margrit
KOMENTAR


0   Komentar

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top