Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mengapa Stres Sebabkan Rambut Memutih? Ini Penjelasannya

Baru-baru ini, untuk pertama kalinya, para ilmuwan Universitas Harvard telah menemukan dengan tepat bagaimana proses stres dapat menyebabkan rambut memutih.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 23 Januari 2020  |  18:51 WIB
Sumber: Science Daily
Sumber: Science Daily

Bisnis.com, JAKARTA - Ketika Marie Antoinette, Ratu Prancis yang terakhir, ditangkap selama revolusi, rambutnya dilaporkan memutih semalaman. Dalam sejarah yang lebih baru, senator AS, John McCain mengalami cedera parah sebagai tahanan perang selama Perang Vietnam dan kehilangan warna rambutnya.

Untuk waktu yang lama, anekdot menghubungkan pengalaman buruk atau stres dengan fenomena rambut yang mulai memutih. Baru-baru ini, untuk pertama kalinya, para ilmuwan Universitas Harvard telah menemukan dengan tepat bagaimana prosesnya.

Disebutkan bahwa stres mengaktifkan saraf yang merupakan bagian dari respons fight-or-flight (melawan atau lari), yang pada gilirannya menyebabkan kerusakan permanen pada sel-sel induk regenerasi pigmen pada folikel rambut. Studi ini memajukan pengetahuan para ilmuwan tentang bagaimana stres dapat berdampak pada tubuh.

"Kami ingin memahami apakah hubungan ini benar, dan jika demikian, bagaimana stres menyebabkan perubahan pada jaringan yang beragam. Untuk memulai, pigmentasi rambut adalah sistem yang mudah diakses dan mudah ditelusuri - dan selain itu, kami benar-benar ingin tahu apakah stres memang benar. menyebabkan rambut beruban," kata penulis senior Ya-Chieh Hsu, Profesor Biologi Sel dan Regeneratif di Harvard, dilansir Science Daily, Kamis (23/1/2020).

Karena stres memengaruhi seluruh tubuh, para peneliti pertama-tama harus mempersempit sistem tubuh mana yang bertanggung jawab untuk menghubungkan stres dengan warna rambut. Tim pertama kali berhipotesis bahwa stres menyebabkan serangan kekebalan pada sel-sel yang memproduksi pigmen. Namun, ketika tikus yang kekurangan sel kekebalan masih menunjukkan rambutnya mulai memutih, para peneliti beralih ke hormon kortisol. Namun sekali lagi peneliti menemui jalan buntu.

"Stres selalu meningkatkan kadar hormon kortisol dalam tubuh, jadi kami pikir kortisol mungkin berperan. Namun yang mengejutkan, ketika kita menghilangkan kelenjar adrenalin dari tikus sehingga mereka tidak bisa menghasilkan hormon seperti kortisol, rambut mereka masih berubah menjadi abu-abu karena stres," jelas Hsu.

Setelah secara sistematis menghilangkan kemungkinan yang berbeda, para peneliti mengasah sistem saraf simpatik, yang bertanggung jawab untuk respon fight-or-flight.

Saraf simpatik bercabang ke setiap folikel rambut di kulit. Para peneliti menemukan bahwa stres menyebabkan saraf-saraf ini melepaskan zat kimia norepinefrin, yang diambil oleh sel-sel induk regenerasi pigmen di dekatnya.

Dalam folikel rambut, sel-sel induk tertentu bertindak sebagai cadangan sel-sel penghasil pigmen. Ketika rambut beregenerasi, beberapa sel induk berubah menjadi sel penghasil pigmen yang mewarnai rambut.

Para peneliti menemukan bahwa norepinefrin dari saraf simpatis menyebabkan sel-sel induk aktif berlebihan. Sel-sel induk semuanya dikonversi menjadi sel-sel penghasil pigmen, yang secara prematur menipiskan reservoir.

"Ketika kami mulai mempelajari ini, saya berharap bahwa stres itu buruk bagi tubuh, tetapi dampak buruk dari stres yang kami temukan berada di luar apa yang saya bayangkan. Setelah beberapa hari, semua sel induk regenerasi pigmen hilang. Setelah hilang, Anda tidak bisa membuat pigmen lagi. Kerusakannya permanen," katanya.

Temuan ini menggarisbawahi efek samping negatif dari respon evolusi yang protektif. Stres akut, terutama respons fight-or-flight, pada dasarnya bermanfaat bagi kelangsungan hidup hewan. Namun dalam kasus ini, stres akut menyebabkan penipisan sel induk secara permanen.

Selanjutnya, untuk menghubungkan stres dengan rambut yang mulai memutih, para peneliti mulai dengan respons seluruh tubuh dan secara progresif memperbesar sistem organ individu, interaksi sel-ke-sel dan, akhirnya, sampai ke dinamika molekuler. Proses tersebut membutuhkan berbagai alat penelitian, termasuk metode untuk memanipulasi organ, saraf, dan reseptor sel.

"Untuk beralih dari tingkat tertinggi ke detail terkecil, kami berkolaborasi dengan banyak ilmuwan di berbagai disiplin ilmu, menggunakan kombinasi berbagai pendekatan untuk memecahkan pertanyaan biologis yang sangat mendasar," kata Bing Zhang, penulis utama penelitian ini.

Temuan ini dapat membantu menerangi efek stres yang lebih luas pada berbagai organ dan jaringan. Pemahaman ini akan membuka jalan bagi studi baru yang berupaya memodifikasi atau memblokir efek stres yang merusak.

"Dengan memahami secara tepat bagaimana stres mempengaruhi sel-sel induk yang meregenerasi pigmen, kami telah meletakkan dasar untuk memahami bagaimana stres mempengaruhi jaringan dan organ lain dalam tubuh," kata Hsu.

"Memahami bagaimana jaringan kita berubah di bawah tekanan adalah langkah kritis pertama menuju pengobatan akhirnya yang dapat menghentikan atau mengembalikan dampak buruk dari stres. Kita masih harus banyak belajar di bidang ini.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kesehatan
Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top