Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kecemasan Virus Corona Meningkatkan Belanja Online

Kecemasan yang muncul saat pandemi virus corona (Covid-19) berdampak pada meningkatnya aktivitas belanja online masyarakat.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 31 Maret 2020  |  18:27 WIB
Cemas - hipnoterapi.com
Cemas - hipnoterapi.com

Bisnis.com, JAKARTA — Kasus positif virus corona (Covid-19) terus bertambah hari demi hari. Di Indonesia, jumlah kasus positif virus yang pertama kali ditemukan di China tersebut bahkan telah mencapai lebih dari 1.000 kasus.

Pandemi Covid-19 membuat banyak masyarakat di dunia cemas, termasuk Indonesia. Tidak hanya itu, beberapa negara melakukan karantina dan membatasi kegiatan sosial dengan menjaga jarak fisik antara satu individu dan individu lainnya juga memberikan rasa kecemasan tersendiri.

Rasa cemas ini mempengaruhi aktivitas individu dalam melakukan pembelian atau belanja. Dilansir dari Psychologytoday.com, berikut beberapa penelitian terkait dengan kecemasan di masa pandemi ini.

Pertama, konsumen dengan tingkat stres tinggi cenderung melakukan pembelian secara impulsif. Namun, berbelanja secara impulsif juga dapat menjadi terapi ritel lantaran akan membantu individu merasa lebih baik dan mendapatkan kendali atas situasi yang terasa di luar kendali.

Studi menunjukkan bahwa ketika individu yang merasa sedih membuat pilihan untuk berbelanja, maka belanja itu mengurangi kesedihan mereka.

Kedua, kecemasan meningkatkan preferensi untuk opsi yang aman dan memberikan rasa kontrol. Ketika merasa cemas, maka secara alami individu mencari kenyamanan dan kendali atas situasi.

Dalam satu studi penelitian, peserta yang memiliki rasa cemas menyatakan lebih menyukai mobil yang penuh dengan fitur keselamatan seperti sistem anti selip dibandingkan dengan mobil mewah.

Di bawah kondisi kecemasan yang tiba-tiba dan ekstrem, penekanan pada pencarian keamanan dan penegakan kontrol ini dapat menyebabkan perilaku berbahaya seperti pembelian dan penimbunan panik.

Ketiga,  Kecemasan meningkatkan keinginan untuk berbelanja secara royal pada merek-merek mewah. Kecemasan yang terkait dengan pertanyaan tentang kematian dan kelangsungan hidup di masa juga memiliki efek paradoks pada perilaku pembelian.

Secara singkat ini mempromosikan nilai-nilai dan keputusan materialistis. Banyak orang mengandalkan pembelian dan konsumsi sebagai salah satu cara inti untuk menghasilkan makna dalam hidup dan untuk mengalami kebahagiaan, bahkan jika kebahagiaan itu tidak lama.

Individu bertindak dengan cara-caranya untuk menekan teror alami kematian ketika mengalami rasa cemas yang meningkat.

Dalam beberapa minggu terakhir, pandemi Covid-19 telah meningkatkan kecemasan dan secara dramatis mengubah perilaku belanja masyarakat. Namun, sulit untuk belanja barang-barang pilihan secara impulsif dalam keadaan banyak toko tutup dan banyak penjual online memprioritaskan penjualan dan pengiriman barang-barang penting.

Pendekatan yang efektif dalam kondisi ini adalah mengembalikan sebanyak mungkin rutinitas dan kebiasaan belanja. Ini akan sangat berguna bagi masyarakat yang merupakan konsumen bijaksana, yang rutinitasnya mendukung pembelian sedikit demi sedikit yang stabil dan konsumsi yang terukur.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

belanja online Virus Corona cemas
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top