Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kenali Pemrosesan Visual Spasial untuk Anak

Dan jauh sebelum anak Anda siap melakukan salah satu dari hal tersebut, keterampilan pemrosesan visual-spasialnya membantunya berfungsi di kelas dan di taman bermain.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 28 Agustus 2020  |  16:33 WIB
Ilustrasi anak membaca
Ilustrasi anak membaca

Bisnis.com, JAKARTA -- Anda mungkin belum pernah mendengar tentang "pemrosesan visual-spasial". Tapi Anda pasti pernah menggunakannya. Ini membantu Anda melakukan hal-hal seperti mencari jalan pulang dari lingkungan baru atau bergabung dalam lalu lintas.

Dan jauh sebelum anak Anda siap melakukan salah satu dari hal tersebut, keterampilan pemrosesan visual-spasialnya membantunya berfungsi di kelas dan di taman bermain.

Dikutip dari understood.org, Jumat (28/8/2020), pemrosesan visual-spasial adalah kemampuan untuk mengetahui di mana objek berada dalam ruang. Itu termasuk bagian tubuh Anda sendiri. Ini juga melibatkan kemampuan untuk mengetahui seberapa jauh objek dari Anda dan dari satu sama lain.

Perlu diingat bahwa sebagian besar tugas yang kita anggap sebagai “visual-spasial” juga memerlukan keterampilan pemrosesan visual lainnya. Misalnya, saat Anda berlatih gerakan tari yang Anda lihat di video, Anda menggunakan keterampilan pemrosesan visual-spasial. Tetapi untuk mempraktikkan gerakan, Anda harus melakukan hal-hal seperti mengingat apa yang Anda lihat, yang merupakan keterampilan pemrosesan visual yang berbeda.

Berikut beberapa cara anak-anak menggunakan pemrosesan visual-spasial untuk tugas sehari-hari:

1.Matematika

Matematika membutuhkan keterampilan pemrosesan visual-spasial. Misalnya, untuk menyelesaikan soal seperti 9 + 6 = 15, seorang anak harus:

Bayangkan bagaimana angka dan simbol ditempatkan dalam kaitannya satu sama lain pada halaman dan bagaimana penempatan itu penting saat menyelesaikan persamaan (ini juga melibatkan keterampilan pengurutan visual). Misalnya, "5 - 3 + 2" memiliki jawaban yang berbeda dari "3 - 2 + 5."

Mampu meratakan angka secara vertikal sehingga dia dapat menambah atau mengurangi angka multi digit.

Beberapa bentuk matematika tingkat tinggi, seperti trigonometri dan kalkulus, membutuhkan kemampuan untuk membayangkan sebuah benda berputar di luar angkasa. Itu adalah keterampilan pemrosesan visual-spasial.

2.Bacaan

Keterampilan serupa dibutuhkan untuk membaca. Seorang anak perlu mengetahui bahwa bentuk tertentu, seperti "w" dan "m" serta "6" dan "9", dapat memiliki arti yang berbeda bergantung pada bagaimana bentuk itu diputar di halaman. Dia harus mengingat susunan huruf di halaman untuk membentuk sebuah kata (jadi dia bisa membedakan antara stop dan pot, misalnya).

3.Olahraga dan Aktivitas Fisik Lainnya

Pemrosesan visual-spasial, dikombinasikan dengan keterampilan visual-motorik, memungkinkan anak-anak mengoordinasikan gerakan mereka dengan apa yang mereka lihat. Misalnya, untuk menangkap bola, anak Anda harus mengukur kecepatan dan jarak terbangnya bola dan menyesuaikan gerakannya. Anak-anak menggunakan keterampilan pemrosesan visual-spasial untuk berjalan melalui ruangan yang penuh sesak tanpa menabrak siapa pun.

Mengikat sepatu juga membutuhkan keterampilan pemrosesan visual-spasial. Bagian visual-spasial dari tugas tersebut melibatkan pemahaman bagaimana kedua tali harus dilingkarkan bersama, menggunakan tangan kiri dan kanan.

4.Menavigasi Labirin dan Peta

Buku kerja aktivitas penuh dengan permainan yang membutuhkan pemrosesan visual-spasial. Misalnya, untuk menyelesaikan labirin, anak Anda harus melihat ke depan dan memetakan jalannya. Membaca peta mengharuskannya untuk melihat peta, mengetahui di mana dia berada dalam kaitannya dengan titik awal dan kemudian mengarahkan dirinya ke arah yang benar.

Beberapa anak mengalami masalah dengan pemrosesan visual-spasial. Kesulitan mereka mungkin tidak terlihat sampai mereka perlu melakukan tugas-tugas yang membutuhkan keterampilan khusus tersebut. Dan karena keterampilan pemrosesan visual sangat tumpang tindih, mungkin perlu waktu untuk mencari tahu di mana letak masalahnya.

Jika Anda khawatir bahwa kesulitan ini memengaruhi anak Anda di sekolah, bicarakan dengan guru atau dokter anak Anda. Bersama-sama Anda dapat menemukan strategi, yang mungkin mencakup akomodasi untuk membantu anak Anda berhasil di sekolah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tips parenting
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top