Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Anak dari Keluarga Suportif Cenderung Jarang Melakukan Cyber Bullying

Terlepas dari apa yang Anda pikirkan, anak-anak sering kali berubah menjadi penindas yang kejam dan mereka tidak selalu memahaminya di sekolah
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 07 September 2020  |  18:29 WIB
Ilustrasi - Bullying - Istimewa
Ilustrasi - Bullying - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA -- Remaja adalah orang dewasa mini. Perubahan suasana hati, tantrum, dan sikap acuh tak acuh mereka dapat membuat siapa pun bertanya-tanya. Mereka juga lebih rentan terlibat dalam perilaku bullying.

Terlepas dari apa yang Anda pikirkan, anak-anak sering kali berubah menjadi penindas yang kejam dan mereka tidak selalu memahaminya di sekolah. Banyak penelitian yang tercatat telah membuktikan bahwa  bullying adalah sesuatu yang dipelajari anak-anak dari rumah mereka.

Bullying, sayangnya, juga berdampak buruk selama pandemi. Sementara COVID-19 memaksa kami masuk ke dalam rumah, hidup kita berubah secara virtual. Tentu saja, dengan ini, cyber bullying (penindasan maya) juga meningkat.

Sebuah studi baru sekarang menyoroti alasannya. Dikutip dari Times of India (7/9/2020), menurut peneliti yang berbasis di Rory Meyers College of Nursing yang berbasis di NYU, anak-anak yang memiliki orang tua yang suportif dan suportif secara emosional yang memberi ruang bagi kehidupan keluarga cenderung tidak terlibat dalam aktivitas seperti trolling dan cyberbullying.

Temuan studi, yang telah diterbitkan dalam International Journal of Bullying Prevention mengamati bahwa remaja dan remaja, yang menganggap orang tua mereka lebih tersedia secara emosional cenderung tidak terlibat dalam tindakan cyberbullying juga.

Menggunakan data dari survei Perilaku Kesehatan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Anak-Anak Usia Sekolah, para peneliti menganalisis tanggapan dari 12.642 pra-remaja dan remaja AS (usia 11 hingga 15 tahun) yang disurvei pada 2009-2010, data WHO terbaru. pada anak usia sekolah yang dikumpulkan di Amerika Serikat.

Para remaja ditanyai tentang perilaku bullying mereka, serta persepsi mereka tentang karakteristik keluarga tertentu, termasuk hubungannya dengan orang tua. Juga diamati bahwa anak laki-laki, lebih dari anak perempuan lebih cenderung menggertak.

Para peneliti menemukan bahwa semakin banyak remaja yang menganggap orang tua mereka penyayang, semakin kecil kemungkinan mereka untuk terlibat dalam cyberbullying. Ketika ditanya apakah orang tua mereka penyayang, remaja yang mengatakan "hampir tidak pernah" enam kali lebih mungkin untuk terlibat dalam penindasan maya tingkat tinggi daripada mereka yang menjawab bahwa orang tua mereka "hampir selalu" penyayang.

Jenis dukungan emosional lainnya, termasuk seberapa banyak remaja merasa orang tua mereka membantu dan memahami mereka, juga berkontribusi pada kemungkinan apakah remaja terlibat dalam perilaku cyberbullying.

Mengapa kehidupan keluarga memainkan peran yang begitu berpengaruh?

Bullying berasal dari anak-anak yang ingin mengontrol atau menjadi populer- yang terjadi ketika mereka tidak mendapatkan perhatian di rumah. Bisa juga terjadi bahwa seorang anak yang diganggu di sekolah, atau dalam kelompoknya juga melakukan penindasan.

Mengasuh secara positif juga dapat memainkan peran besar dalam mengubah perilaku anak. Saat anak-anak tumbuh dewasa, penting bagi mereka untuk dikelilingi oleh pengaruh yang tepat, termasuk teman yang mereka buat. Jika mereka memiliki teladan yang positif, mereka cenderung meniru atau mengambil kebiasaan yang sama seperti yang lain dan sebaliknya. Masalah harga diri dan kepercayaan diri juga dapat menimbulkan pemicu seperti itu.

Kadang-kadang, kecenderungan bullying atau mengejek dapat diambil pada anak-anak ketika mereka melihat teman lain melakukannya, atau menunjukkan perilaku serupa dan menganggapnya dapat diterima. Oleh karena itu, sebagai orang tua, Anda harus berhati-hati dan waspada tentang dengan siapa mereka berteman. Risiko anak-anak menjadi penindas juga tinggi pada anak-anak yang berasal dari keluarga yang terbiasa kasar atau broken home.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

parenting Bullying
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top