Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Vaksin Covid-19 Semprot Hidung Buatan China Mulai Uji Klinis Tahap 1

Semprotan intranasal sebelumnya telah dikembangkan sebagai vaksin untuk flu dan direkomendasikan untuk digunakan di antara anak-anak dan orang dewasa yang ingin menghindari suntikan jarum yang lebih umum.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 September 2020  |  16:00 WIB
Ilustrasi-Petugas medis mengambil sampel usap hidung dan tenggorokan dalam pemeriksaan untuk mendeteksi penularan Covid-19 di Gedung DPRD Sidoarjo, Jawa Timur, Rabu (26/8/2020). - Antara/Umarul Faruq\\r\\n\\r\\n
Ilustrasi-Petugas medis mengambil sampel usap hidung dan tenggorokan dalam pemeriksaan untuk mendeteksi penularan Covid-19 di Gedung DPRD Sidoarjo, Jawa Timur, Rabu (26/8/2020). - Antara/Umarul Faruq\\r\\n\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - China menyetujui pengujian manusia tahap I untuk vaksin semprotan hidung, yang dikembangkan bersama oleh para peneliti di Universitas Xiamen dan Universitas Hong Kong, serta oleh pembuat vaksin Beijing Wantai Biological Pharmacy Enterprise Co.

Semprotan intranasal sebelumnya telah dikembangkan sebagai vaksin untuk flu dan direkomendasikan untuk digunakan di antara anak-anak dan orang dewasa yang ingin menghindari suntikan jarum yang lebih umum.

Meskipun ini bukan pilihan yang paling sering untuk diberikan, para ilmuwan di seluruh dunia sedang bekerja untuk mengembangkan semprotan sebagai alternatif untuk suntikan otot untuk semua jenis vaksin. Demikian dikutip dsri Straitstimes.

Vaksin intranasal adalah kandidat ke-10 dari China yang melanjutkan ke tahap penting pengujian manusia.

Negara ini membangun keunggulannya dalam pengembangan vaksin setelah pelari depan barat AstraZeneca harus menghentikan uji coba tahap akhir pada manusia untuk menyelidiki penyakit sumsum tulang belakang pada seseorang yang menerima suntikan eksperimentalnya.

Semprotan intranasal mengandung virus flu yang dilemahkan yang membawa segmen genetik dari protein lonjakan virus corona.

Dikelola melalui saluran hidung, itu meniru infeksi alami virus pernapasan untuk merangsang respons kekebalan tubuh terhadap patogen yang menyebabkan Covid-19, menurut Science and Technology Daily, sebuah makalah yang berafiliasi dengan Kementerian Sains dan Teknologi China.

Beberapa ilmuwan berharap vaksin yang disemprotkan melalui hidung memiliki peluang lebih baik untuk menghentikan penyebaran virus berbahaya melalui saluran pernapasan.

Suntikan jarum dapat membangkitkan respons kekebalan sistematis untuk mencegah penyakit parah, tetapi mungkin tidak cukup kuat untuk menangkal infeksi.

Studi pra-klinis telah menunjukkan vaksin hidung dapat secara signifikan mengurangi kerusakan paru-paru pada tikus dan hamster ketika ditantang dengan virus korona, lapor Science and Technology Daily.

Vaksin semprotan hidung bergabung dengan sekitar 35 kandidat lain yang saat ini dalam pengujian manusia, karena perlombaan global untuk menjadi yang pertama dengan vaksin yang efektif melawan patogen mematikan semakin meningkat.

Setelah kemunduran AstraZeneca, pengembang vaksin paling canggih di China, termasuk CanSino Biologics dan China National Biotec Group Co milik negara, telah menekankan keamanan suntikan mereka sendiri.

CNBG mengatakan dua suntikan yang diuji efektif dalam mencegah infeksi.

Tidak ada diplomat dan pekerja China yang melakukan perjalanan ke titik-titik virus di luar negeri yang melaporkan infeksi beberapa bulan setelah menerima vaksin, Zhou Song, penasihat umum CNBG, mengatakan dalam sebuah artikel yang diterbitkan di Science and Technology Daily.

CanSino, yang menggunakan teknik pembuatan vaksin yang mirip dengan AstraZeneca, mengatakan tembakan yang didukung militer aman dan tidak menyebabkan efek samping yang parah dalam pengujian.

Zhu Tao, salah satu pendiri dan kepala ilmuwan CanSino, membela vaksin terhadap kritik yang tampaknya memicu lebih sedikit antibodi dibandingkan dengan yang dihasilkan oleh saingannya termasuk AstraZeneca dan Moderna.

Variasi pembacaan antibodi merupakan hasil dari penggunaan metode pengukuran yang berbeda, ujarnya dalam presentasi kepada investor pekan ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top