Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sumber Daya Smart City Belum Mampu Atasi Pandemi Corona

Laju penyebaran virus corona (Covid-19) semakin meningkat dari hari ke hari.
Dewi Andriani
Dewi Andriani - Bisnis.com 24 September 2020  |  10:18 WIB
Smart City.  - Bisnis.com
Smart City. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA -- Sumber daya smart city yang ada di sejumlah kota-kota besar di Indonesia belum mampu mengatasi persoalan pandemi virus corona (Covid-19). Hal ini terlihat dari jumlah kasus yang terus meningkat setiap hari.

Suhono Harso Supangkat, Ketua Smart City Indonesia Forum mengatakan jika sumber daya smart city mampu terintegrasi dan dimanfaatkan dengan baik bukan tidak mungkin kota-kota  cerdas tersebut mampu menahan laju penularan kasus virus corona.

“Memang saat ini sudah ada teknologi dan aplikasi smart city yang digunakan untuk mengatasi pandemi di Indonesia, tetapi belum optimal dan belum terintegrasi dengan baik antara teknologi, tata kelola, dan sumber daya manusia atau orangnya. Karena kalau sudah mampu [mengatasi] jumlahnya [kasus] enggak sebanyak ini,” ujar Guru Besar Sekolah Teknik Elektro dan Informatika ITB ini.

Menurutnya, pada saat terjadi pembatasan sosial berskala besar (PSBB) ketika laju penularan covid-19 masih di bawah 100, sejumlah kota di Indonesia seharusnya dapat mengelola dan menganalisa data yang ada untuk mencegah penyebaran kasus. Saat ini ketika lajunya semakin cepat, pekerjaan rumahnya tentu akan semakin berat.

“Di sini, apakah kota-kota besar ini sudah mampu mengelola sumber daya yang ada dengan baik? Seharusnya kalau memang menjadi kota cerdas harus bisa mengelola dengan baik dan segera cepat mencari solusinya atau responsif terhadap persoalan kota, tapi ternyata kok belum selesai-selesai,” tuturnya kepada Bisnis.

Lebih lanjut dia menuturkan bahwa pemerintah kota seharusnya dapat belajar dari pengalaman selama beberapa bulan terakhir agar dapat benar-benar mengintegrasikan dengan baik antara aplikasi atau teknologi, dengan tata kelola, dan manusia yang ada di dalamnya.

“Buatlah teknologi yang tepat enggak usah terlalu canggih-canggih, lalu orangnya paham cara menggunakan dan memanfaatkannya, serta tata kelolanya harus benar-benar baik sehingga kualitas hidup masyarakat di kota tersebut akan lebih baik, yang sakit cepat sehat, dan yang sehat tetap terjaga.”

Menurutnya, penurunan indeks global smart city di sejumlah kota di Indonesia bisa saja terjadi karena kurangnya kesiapan kota-kota tersebut dalam mengatasi kasus pandemi Covid-19.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumber daya manusia Virus Corona smart city
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top