Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lama Waktu Gejala Hingga Rawat Inap Tunjukkan Tingkat Keparahan Covid-19

Penelitian ini dilakukan oleh Dr. Annie Wong-Beringer dan rekannya, Fakultas Farmasi Universitas Southern California (USC), Los Angeles, CA, AS, dan dipresentasikan di ECCVID oleh rekan penulis Amanda Chron.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 September 2020  |  20:15 WIB
Sel virus Corona - Istimewa
Sel virus Corona - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Penelitian baru yang dipresentasikan pada Konferensi ESCMID tentang Penyakit Coronavirus menunjukkan bahwa waktu yang lebih singkat dari awal gejala hingga rawat inap dikaitkan dengan penyakit yang lebih serius dan kematian pada pasien dengan COVID-19.

Penelitian ini dilakukan oleh Dr. Annie Wong-Beringer dan rekannya, Fakultas Farmasi Universitas Southern California (USC), Los Angeles, CA, AS, dan dipresentasikan di ECCVID oleh rekan penulis Amanda Chron.

Pasien dengan COVID-19 yang dinilai dalam penelitian ini dibawa ke Huntington Memorial Hospital, Pasadena, CA, AS, untuk dirawat setelah berbagai durasi onset gejala. Dalam studi ini, penulis mengevaluasi karakteristik pasien dan hubungan antara garis waktu gejala sebelum rawat inap dan hasil yang diperoleh.

Semua pasien yang dirawat di rumah sakit dari rumah karena COVID-19 antara 14 Maret 2020 hingga 14 Mei 2020 dengan hasil PCR positif untuk SARS-CoV-2 dievaluasi melalui tinjauan retrospektif terhadap rekam medis elektronik untuk mendapatkan demografi, laboratorium, dan informasi klinis. Pasien dikelompokkan berdasarkan waktu dari timbulnya gejala hingga rawat inap dan dibandingkan untuk karakteristik klinis, pengobatan, dan hasil.

Penelitian ini melibatkan 252 pasien dimana sebanyak 33% muncul gejala dalam 3 hari sementara 27% setelah 1 minggu sejak timbulnya gejala. Pasien yang datang segera (dalam 3 hari) setelah onset gejala cenderung lebih tua (65 vs 58 tahun) dan lebih mungkin untuk menderita hipertensi (59% vs 41%) dan penyakit ginjal kronis (14% vs 3%) dibandingkan yang dirawat setelahnya.

Namun, kelompok yang muncul dalam 3 hari ini juga menunjukkan gejala yang menyeluruh menunjukkan covid-19 seperti demam (55% vs 66%), sesak napas (48% vs 66%), batuk non-produktif (40% vs 66%,) dan nyeri otot / sendi (12% vs 26%) tetapi memiliki tingkat kegagalan organ yang lebih tinggi.

Mereka juga mendapatkan penilaian keseluruhan yang lebih buruk berdasarkan skor keparahan yang disebut APACHE II, yang memperhitungkan fisiologi, usia, dan kondisi kronis. Kelompok yang menunjukkan lebih cepat ini juga pada akhirnya lebih mungkin untuk mengembangkan sindrom gangguan pernapasan akut (13% vs 6%) dan memiliki mortalitas yang lebih tinggi (15% vs 3%) dibandingkan mereka yang datang ke rumah sakit lebih dari satu minggu setelah onset gejala.

Analisis lebih lanjut dari kelompok penelitian mengungkapkan bahwa lebih dari setengah pasien (55%) menerima terapi antivirus, dan lebih mungkin diberikan kepada mereka yang mengalami demam dengan sesak napas dan atau syok septik.

Meskipun menerima terapi antiviral, tingkat kematian tetap tinggi pada 23% pada mereka yang datang dalam 3 hari dibandingkan dengan 5% pada mereka yang datang setelah satu minggu. Sebagai perbandingan, di antara mereka yang tidak menerima terapi antivirus, mortalitas adalah 7% pada kelompok yang menunjukkan lebih cepat sedangkan tidak ada yang meninggal pada kelompok yang datang setelah 7 hari.

"Temuan kami menunjukkan bahwa pasien dengan COVID-19 yang memiliki komorbiditas yang signifikan menjadi sakit akut dengan presentasi yang parah segera (dalam 3 hari) setelah timbulnya gejala dan berisiko signifikan mengalami komplikasi dan kematian meskipun menerima terapi antivirus. Agresif manajemen dan prioritas vaksin harus diarahkan pada populasi pasien ini. "

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Gejala Penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top