Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Apa Obat Sehat yang Murah di Masa Pandemi? Tertawalah

Dr Michael Miller, ahli jantung di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland di Baltimore mengatakan tertawa adalah strategi jitu untuk tetap sehat dalam menghadapi masa sulit, termasuk pandemi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 10 Oktober 2020  |  15:09 WIB
Tertawa - boldsky.com
Tertawa - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA - Para dokter, perawat, dan terapis memiliki resep untuk membantu kita semua melalui masa-masa sulit ini: Cobalah sedikit tertawa.

Dr Michael Miller, ahli jantung di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland di Baltimore mengatakan tertawa adalah strategi jitu untuk tetap sehat dalam menghadapi masa sulit, termasuk pandemi.

"Stres yang meningkat memperbesar risiko kejadian kardiovaskular, termasuk serangan jantung dan stroke," kata Miller dilansir dari Channel News Asia.

“Memiliki selera humor yang baik adalah cara terbaik untuk menghilangkan stres dan kecemasan serta mengembalikan rasa normal selama masa-masa sulit ini.”

Dia menjelaskan tertawa melepaskan oksida nitrat, zat kimia yang melemaskan pembuluh darah, mengurangi tekanan darah dan mengurangi pembekuan.

Sebuah studi epidemiologi pada pria dan wanita yang lebih tua di Jepang menegaskan bahwa mereka yang cenderung lebih banyak tertawa memiliki risiko lebih rendah terkena penyakit kardiovaskular utama. Memiliki selera humor yang sehat juga dikaitkan dengan hidup lebih lama, sebuah studi epidemiologi dari Norwegia melaporkan, meskipun korelasi tersebut tampaknya lebih kuat untuk wanita daripada pria.

Miller meresepkan "satu tawa perut yang enak sehari" untuk pasiennya. Ini tidak hanya mengucapkan "ha, ha," jelasnya, tetapi "tawa fisiologis yang dalam yang menimbulkan air mata kegembiraan dan relaksasi."

Sementara dampak jangka panjang dari praktik semacam itu masih belum diketahui, Sophie Scott, seorang ahli saraf di University College London, mengatakan bahwa tertawa juga telah terbukti mengurangi hormon stres kortisol dan adrenalin serta meningkatkan serapan tubuh dari endorfin yang terasa nyaman.

Tampaknya juga ada manfaat kognitif. Menonton video lucu dikaitkan dengan peningkatan memori jangka pendek pada orang dewasa yang lebih tua dan meningkatkan kapasitas mereka untuk belajar, penelitian yang dilakukan oleh Dr Gurinder Singh Bains dari Universitas Loma Linda menemukan.

Mungkin yang paling relevan saat ini, memiliki selera humor juga membantu orang tetap tangguh dalam menghadapi keadaan yang merugikan, kata George Bonanno, seorang profesor psikologi klinis di Universitas Columbia.

Bonanno mengatakan Humor mengendalikan emosi negatif dan memberi kita perspektif yang berbeda, memungkinkan kita melihat beberapa hal buruk yang terjadi pada kita sebagai tantangan, bukan ancaman.

Humor yang semakin meningkat diintegrasikan ke dalam praktik medis arus utama dengan tujuan serupa, kata Dr Kari Phillips, seorang dokter residen di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota.

Phillips mengamati lebih dari seratus pertemuan klinis dan menemukan bahwa humor biasanya muncul sekitar dua kali selama setengah jam kunjungan dokter. Ini dimulai dalam ukuran yang sama oleh dokter dan pasien, seringkali untuk memecahkan kebekuan di antara mereka atau untuk membantu melunakkan dampak dari percakapan medis yang sulit.

“Kami menemukan bahwa memperkenalkan humor menghasilkan kepuasan dan pemberdayaan pasien yang lebih baik, dan membantu orang merasa lebih hangat dalam hubungannya dengan dokter,” katanya.

Dr Peter Viccellio, seorang profesor pengobatan darurat di Rumah Sakit Universitas Stony Brook di Long Island, telah melihat banyak pasien COVID-19 selama jam kerjanya di ruang gawat darurat. Sentuhan kegembiraan dan humor yang ramah, katanya, telah membantu meringankan situasi yang sangat menyakitkan bagi pasiennya dan anggota staf rumah sakit yang terbebani.

Tapi hindari jenis lelucon yang berpotensi merusak, seperti mengolok pasien atau anggota staf rumah sakit lainnya.

Mary Laskin, seorang perawat manajer kasus di Kaiser Permanente di San Diego, telah bekerja dengan pasien nyeri kronisnya secara online, mengajari mereka latihan tawa di samping praktik medisnya.

“Pandemi ini seperti harimau yang merayap ke arah kita, stresor gerak lambat yang sangat besar yang membuat pengalaman rasa sakit menjadi lebih buruk. Humor membantu pasien saya rileks dan melepaskan cengkeraman mereka pada rasa sakit, ”katanya.

Laskin menyarankan agar pasiennya memperlakukan humor sebagai disiplin - seperti latihan fisik - yang mereka sisihkan waktu setiap hari. Dia merekomendasikan "kotak pertolongan pertama untuk tertawa", di mana mereka dapat menyimpan buku lelucon, mainan lucu, dan alat peraga lainnya untuk tujuan ini.

“Sistem perawatan kesehatan kami berfokus pada cara pasif untuk mengelola rasa sakit seperti minum pil atau menjalani operasi,” kata Laskin. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona terapi
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top