Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hari Kesehatan Mental Dunia : Hampir 1 Miliar Orang Alami Gangguan Jiwa

Organisasi kesehatan dunia WHO menyebutkan hingga saat ini, ada hampir 1 miliar orang di dunia mengalami masalah kesehatan mental atau gangguan jiwa.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 10 Oktober 2020  |  15:23 WIB
Ilustrasi: depresi, gangguan jiwa, gangguan kejiwaan, gangguan mental. - Antara
Ilustrasi: depresi, gangguan jiwa, gangguan kejiwaan, gangguan mental. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Hari ini, 10 Oktober 2020 diperingati sebagai hari kesehatan mental sedunia.

Organisasi kesehatan dunia WHO menyebutkan hingga saat ini, ada hampir 1 miliar orang di dunia mengalami masalah kesehatan mental atau gangguan jiwa.

Menurut WHO penyebab utama terjadinya gangguan jiwa adalah depresi.

Berdasarkan data WHO, 1 orang meninggal setiap 40 detik di dunia karena  bunuh diri, dipicu masalah kesehatan mental ini.

Sedangkan rata-rata sebanyak 3 juta orang meninggal karena penyalahgunaan minuman keras dan obat-obatan berbahaya.

Dikutip dari Alodokter,  gangguan mental atau gangguan jiwa adalah penyakit yang memengaruhi emosi, pola pikir, dan perilaku penderitanya. Sama halnya dengan penyakit fisik, penyakit mental juga ada obatnya.

Di Indonesia, penderita gangguan mental diidentikkan dengan sebutan ‘orang gila’ atau ‘sakit jiwa’, dan sering mengalami perlakuan yang tidak menyenangkan, bahkan hingga dipasung. Padahal, penderita gangguan mental bisa dibawa ke rumah sakit untuk diberikan pengobatan.

Gangguan mental bisa diobati dengan psikoterapi dan obat-obatan. Pada kasus tertentu, dokter akan memberikan kombinasi kedua metode pengobatan tersebut serta menyarankan pasien menjalani gaya hidup yang sehat.

Gejala dan tanda gangguan mental tergantung pada jenis gangguan yang dialami. Penderita bisa mengalami gangguan pada emosi, pola pikir, dan perilaku. Beberapa contoh gejala gangguan mental adalah:

1. Waham atau delusi, yaitu meyakini sesuatu yang tidak nyata atau tidak sesuai dengan fakta yang sebenarnya.
2. Halusinasi, yaitu sensasi ketika seseorang melihat, mendengar, atau merasakan sesuatu yang sebenarnya tidak nyata.
3. Suasana hati yang berubah-ubah dalam periode-periode tertentu.
4. Perasaan sedih yang berlangsung hingga berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan.
5. Perasaan cemas dan takut yang berlebihan dan terus menerus, sampai mengganggu aktivitas sehari-hari.
6. Gangguan makan misalnya merasa takut berat badan bertambah, cenderung memuntahkan makanan, atau makan dalam jumlah banyak.
7. Perubahan pada pola tidur, seperti mudah mengantuk dan tertidur, sulit tidur, serta gangguan pernapasan dan kaki gelisah saat tidur.
8. Kecanduan nikotin dan alkohol, serta penyalahgunaan NAPZA.
9. Marah berlebihan sampai mengamuk dan melakukan tindak kekerasan.
10. Perilaku yang tidak wajar, seperti teriak-teriak tidak jelas, berbicara dan tertawa sendiri, serta keluar rumah dalam kondisi telanjang.
11. Selain gejala yang terkait dengan psikologis, penderita gangguan mental juga dapat mengalami gejala pada fisik, misalnya sakit kepala, sakit punggung, dan sakit maag.

Penyebab Gangguan Mental

Belum diketahui secara pasti apa penyebab gangguan mental. Namun, kondisi ini diketahui terkait dengan faktor biologis dan psikologis, sebagaimana akan diuraikan di bawah ini:

1. Faktor biologis (atau disebut gangguan mental organik)
2. Gangguan pada fungsi sel saraf di otak.
3. Infeksi, misalnya akibat bakteri Streptococcus.
4. Kelainan bawaan atau cedera pada otak.
5. Kerusakan otak akibat terbentur atau kecelakaan.
6. Kekurangan oksigen pada otak bayi saat proses persalinan.
7. Memiliki orang tua atau keluarga penderita gangguan mental.
8. Penyalahgunaan NAPZA dalam jangka panjang.
9. Kekurangan nutrisi.
10. Faktor psikologis
11. Peristiwa traumatik, seperti kekerasan dan pelecehan seksual.
12. Kehilangan orang tua atau disia-siakan di masa kecil.
13. Kurang mampu bergaul dengan orang lain.
14. Perceraian atau ditinggal mati oleh pasangan.
15. Perasaan rendah diri, tidak mampu, marah, atau kesepian.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kesehatan gangguan jiwa
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top