Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menengok Perkembangan Vaksin Corona Terdepan di Dunia

Beberapa vaksin virus corona atelah memasuki uji klinis tahap 3. Ada juga beberapa negara yang terlibat dalam uji klinis tahap 3 vaksin Covid-19 tersebut.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 28 Oktober 2020  |  14:55 WIB
Botol vaksin CoronaVac SARS-CoV-2 Sinovac ditampilkan di acara media di Beijing, China, pada 24 September.  - Bloomberg\\r\\n
Botol vaksin CoronaVac SARS-CoV-2 Sinovac ditampilkan di acara media di Beijing, China, pada 24 September. - Bloomberg\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA – Peneliti dan perusahaan vaksin di seluruh dunia terus berlomba mengembangkan vaksin Covid-19 yang aman dan efektif untuk digunakan dalam memerangi pandemi virus corona baru. Sejumlah pihak optimistis vaksin bakal tersedia tahun ini, sementara yang lainnya tidak demikian.

Hiruk pikuk aktivitas global menunjukkan perkembangan vaksin yang menjanjikan dan yang masih stagnan. Namun bagaimanapun, vaksin pertama yang siap digunakan bakal menjadi incaran banyak negara-negara.

Saat ini, ada ratusan vaksin yang masuk dalam mode pra-uji coba. Vaksin ini masih belum diuji pada apa pun dan siapapun. Sementara yang lainnya sudah dalam tahap uji klinis fase 3 yang merupakan tahapan terakhir, di mana vaksin diberikan pada ribuan orang untuk memastikan keamanannya.

Dilansir dari Open Access Government, Rabu (28/10/2020) berikut ini adalah perkembangan dari lima vaksin Covid-19 yang sudah dalam tahap uji klinis fase 3.

1 : Sinovac Biotech, China

Sinovac Biotech telah memasuki uji klinis tahap 3. Ini adalah perusahaan swasta China yang telah melakukan uji tahap 2 pada Juni lalu. Vaksinnya dikenal dengan nama CoronaVac.

CoronaVac saat ini tengah melakukan uji fase terakhir di Brasil, Indonesia, dan Turki. Obat tersebut telah disetujui untuk digunakan pada petugas layanan kesehatan berisiko tinggi dalam waktu dan penggunaan terbatas.

Perusahaan dilaporkan telah mencapai kesepakatan untuk memasok Indonesia dengan setidaknya 40 juta dosis vaksin pada Maret tahun depan. Selain itu, Brasil juga dilaporkan bakal membeli vaksin CoronaVac dan vaksin dari Oxford-AstraZeneca.

2 dan 3 : Sinopharm di Wuhan dan Beijing, China

Sinopharm adalah perusahaan China yang telah menciptakan vaksin eksperimental yang siap untuk digunakan publik sebelum tahun 2020 berakhir. Ini mungkin vaksin paling menjanjikan yang saat ini sedang diujicobakan dari China.

Vaksin saat ini bahkan ditawarkan kepada siswa asal China yang akan bepergian ke luar negeri melalui fasilitas Wuhan. Vaksin juga telah mendapat persetujuan penggunaan darurat yang didapatkan pada bulan Juli.

Sinopharm pertama kali memulai uji coba Tahap 3 di Uni Emirat Arab pada bulan Juli, dengan beberapa negara bergabung. Negara terakhir yang  berpartisipasi adalah Serbia, yang bergabung dengan uji klinis Fase 3 pada September. Menurut The Guardian, 481.613 orang telah mengambil vaksin dan 93.653 telah mengajukan permohonan untuk menerimanya pada 15 Oktober. 

4 : AstraZeneca dan University of Oxford, Inggris

Vaksin yang dikembangkan universitas dan perusahaan farmasi ini adalah vaksin paling menjanjikan di Inggris. Uji coba saat ini memiliki 30.000 peserta yang telah menggunakan vaksin eksperimental dengan sebutan AZD1222.

Pada bulan September, pengujian Tahap 3 dihentikan sebentar karena satu orang diduga menderita myelitis transversal, peradangan pada sumsum tulang belakang. Tidak jelas mengapa atau apa yang menyebabkan ini - tetapi uji coba saat ini sedang berjalan.

Ini adalah vaksin yang paling dipercaya oleh Pemerintah Inggris. AstraZeneca bahkan telah membuat kesepakatan dengan Europe’s Inclusive Vaccines Alliance (IVA), untuk memasok hingga 400 juta dosis vaksin COVID-19 Inggris.

Dilaporkan bahwa pengiriman dosis vaksin diharapkan akan dimulai pada akhir tahun 2020, menunjukkan bahwa paruh awal tahun 2021 akan menjadi waktu yang tepat untuk penggunaan domestik di Inggris.

5: CanSino Biological Inc, China

Perusahaan bioteknologi yang berbasis di China ini adalah yang pertama mencapai Tahap 1 di negara tersebut. Vaksin ini dikembangkan dalam kemitraan dengan tim peneliti militer China. Vaksin dikenal dengan nama Ad5-nCoV

Menurut penelitian yang dipublikasikan The Lancet pada Mei lalu, vaksin Covid-19 yang dikembangkan CanSino ini mampu menghasilkan respon imun dan dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh dalam dosis rendah.

Rusia dan Pakistan saat ini sedang dalam uji coba Fase 3 dengan CanSino. Selain itu, Arab Saudi diharapkan menjadi yang berikutnya dalam partisipasi uji coba Tahap 3, dengan 5.000 orang siap untuk bergabung.

Namun, CanSino terkenal melanggar perjanjian mereka dengan Dewan Riset Nasional Kanada (NRC) untuk memulai pengujian pada Musim Gugur - pengiriman pasokan ditunda oleh bea cukai China. Ini dianggap sebagai tindakan balas dendam setelah Kanada menangkap seorang pejabat kunci Huawei, atas permintaan Pemerintah Amerika Serikat.

Sejauh ini dalam perkembangan yang masih berlangsung,  tampaknya China mungkin menjadi pelopor vaksin pertama yang layak, diikuti oleh Inggris atau AS. Ada ketidakpercayaan yang cukup besar antara AS dan China saat ini, Presiden Trump secara terbuka meragukan keandalan vaksin buatan China.

Meskipun gagasan tentang China yang memproduksi Covid-19 sebagai bagian dari konspirasi senjata biologis terbukti salah, ketegangan tetap ada di antara kedua kekuatan global tersebut. Bahkan, sejumlah pihak masih percaya bahwa pandemi ini disebabkan oleh rekayasa China.

Adapun, dalam berbagai kesempatan Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengingatkan berbagai negara agar tidak terjebak pada nasionalisme vaksin untuk negaranya sendiri, tetapi perlu mempertimbangkan vaksin yang merata bagi seluruh masyarakat di dunia.

“Jika dan ketika kami memiliki vaksin Covid-19 yang efektif, kami juga harus menggunakannya secara efektif. Saya ulangi lagi nasionalisme vaksin akan memperpanjang pandemi, bukan memperpendeknya,” katanya dalam konferensi pers pada September lalu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top