Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Peneliti Tekankan Cuaca Tak Berpengaruh Signifikan Terhadap Penyebaran Covid-19

Kendati musim panas tidak memberikan dampak yang diharapkan, hubungan antara cuaca dan Covid-19 terus menjadi topik yang dibicarakan kalangan ilmiah
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 04 November 2020  |  08:30 WIB
Peneliti Tekankan Cuaca Tak Berpengaruh Signifikan Terhadap Penyebaran Covid-19
Sel virus Corona - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pada awal masa pandemi virus corona baru, ada harapan besar bahwa suhu musim panas yang terik dapat mengurangi penyebaran virus.

Kendati musim panas tidak memberikan dampak yang diharapkan, hubungan antara cuaca dan Covid-19 terus menjadi topik yang dibicarakan kalangan ilmiah.

Hubungan antara cuaca dan Covid-19 adalah hal yang rumit. Cuaca memengaruhi lingkungan tempat virus corona harus bertahan hidup sebelum menginfeksi inang baru. Tetapi itu juga mempengaruhi perilaku manusia, yang memindahkan virus dari satu host ke host lain.

Penelitian yang dipimpin oleh The University of Texas di Austin menambahkan beberapa kejelasan tentang peran cuaca dalam infeksi Covid-19. Studi baru itu menemukan bahwa suhu dan kelembaban tidak memainkan peran penting dalam penyebaran virus corona.

Dilansir dari Science Daily, Selasa (3/11) Dev Niyogi, pemimpin penelitian mengatakan pengaruh cuaca tergolong rendah, sementara faktor lain seperti mobilitas manusia memiliki dampak yang lebih besar, “Dalam hal kepentingan relatif, cuaca adalah salah satu parameter terakhir,” katanya.

Studi yang diterbitkan di International Journal of Environmental Research and Public Health mendefinisikan cuaca sebagai "suhu udara ekivalen", yang menggabungkan suhu dan kelembapan menjadi satu nilai.

Para ilmuwan kemudian menganalisis bagaimana nilai ini dilacak dengan penyebaran virus corona di berbagai wilayah dari Maret hingga Juli 2020, dengan skala mereka mulai dari negara bagian dan kabupaten AS, hingga negara, wilayah, dan dunia pada umumnya.

Pada skala kabupaten dan negara bagian, para peneliti juga menyelidiki hubungan antara infeksi virus corona baru dan perilaku manusia, menggunakan data ponsel untuk mempelajari kebiasaan bepergian masyarakat.

Studi tersebut meneliti perilaku manusia dalam arti umum dan tidak berusaha menghubungkannya dengan bagaimana cuaca mungkin mempengaruhinya. Pada setiap skala, para peneliti menyesuaikan analisis mereka sehingga perbedaan populasi tidak mengubah hasil.

Di berbagai skala, para ilmuwan menemukan bahwa cuaca hampir tidak berpengaruh. Jika dibandingkan dengan faktor lain menggunakan metrik statistik, pengaruh cuaca di skala kabupaten kurang dari 3%, tanpa indikasi bahwa jenis cuaca tertentu mendorong penyebaran di atas yang lain.

Sebaliknya, data menunjukkan pengaruh yang jelas dari perilaku manusia. Melakukan perjalanan dan menghabiskan waktu jauh dari rumah adalah dua faktor utama yang berkontribusi terhadap pertumbuhan Covid-19, dengan tingkat kepentingan relatif masing-masing sekitar 34 persen dan 26 persen.

Dua faktor penting berikutnya adalah populasi dan kepadatan perkotaan, dengan kepentingan relatif masing-masing sekitar 23% dan 13%. Sajad Jamshidi, penulis peneliti dari Purdue University mengatakan bahwa perilaku manusia harus lebih dipertimbangkan sebagai faktor penularan.

"Kita seharusnya tidak menganggap masalah sebagai sesuatu yang didorong oleh cuaca dan iklim. Kita harus mengambil tindakan pencegahan pribadi, waspada terhadap faktor-faktor pemaparan perkotaan,” tandasnya.

Baniasad, seorang ahli biokimia dan apoteker, mengatakan bahwa asumsi tentang bagaimana virus corona akan merespons cuaca sebagian besar diinformasikan oleh penelitian yang dilakukan di pengaturan laboratorium pada virus terkait.

Menurutnya, penelitian ini menggambarkan pentingnya penelitian yang menganalisis bagaimana virus corona menyebar melalui komunitas manusia, "Ketika Anda mempelajari sesuatu di lab, itu adalah lingkungan yang diawasi. Sulit untuk meningkatkan skala masyarakat," katanya.

Marshall Shepherd, seorang profesor ilmu atmosfer di University of Georgia yang bukan bagian dari penelitian tersebut, mengatakan bahwa penelitian tersebut menawarkan wawasan penting tentang cuaca dan virus corona di berbagai skala.

“Pekerjaan penting ini menjelaskan beberapa sindiran tentang koneksi cuaca dan Covid-19, serta menyoroti kebutuhan untuk mengatasi tantangan sains pada skala yang sesuai,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top