Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Brasil Mulai Vaksinasi Massal 20 Januari, Ini Vaksin yang Dipakai

Jonas Donizette, presiden asosiasi walikota nasional, mengatakan bahwa vaksinasi akan dimulai pada hari Rabu jika semua berjalan sesuai rencana pemerintah.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 15 Januari 2021  |  07:40 WIB
Vaksin Pfizer dan BionTech
Vaksin Pfizer dan BionTech

Bisnis.com, JAKARTA - Brasil berencana memulai vaksinasi COVID-19 secara nasional pada 20 Januari, kata kepala asosiasi walikota nasional.

Jonas Donizette, presiden asosiasi walikota nasional, mengatakan bahwa vaksinasi akan dimulai pada hari Rabu jika semua berjalan sesuai rencana pemerintah.

"Kalau tidak tanggal 20, untuk masalah logistik apa pun, Kamis 21," tulisnya.

"Inokulasi akan dimulai dengan 8 juta dosis, didistribusikan ke 5 juta orang Brasil." Tambahnya.

Pemerintah merencanakan upacara 19 Januari untuk menandai dimulainya penyuntikan, menurut sumber yang terlibat dalam rencana tersebut.

Meskipun pemerintah menolak memberikan tanggal resmi mulai untuk vaksinasi, mereka mengatakan penyuntikan tidak dapat dimulai sebelum 20 Januari. Kementerian Kesehatan tidak menanggapi permintaan komentar.

Dua vaksin akan digunakan dalam vaksinasi massal itu. Satu dibuat oleh AstraZeneca Plc dan satu lagi dikembangkan oleh Sinovac Biotech China.

Keduanya telah mengajukan aplikasi untuk penggunaan darurat di Brasil, dengan regulator kesehatan Anvisa diharapkan memutuskan pada hari Minggu apakah akan mengizinkan mereka.

Anvisa mengatakan pada Kamis pihaknya telah meminta informasi yang hilang dari pusat biomedis Brasil yang bermitra dengan pengembang vaksin, Fiocruz dan Butantan. Dalam kasus Butantan, Anvisa meminta data efikasi tambahan dari uji coba Fase III vaksin China yang dilakukan di Brasil.

Vaksinasi penduduk negara itu akan memakan waktu paling lama 16 bulan, Wakil Menteri Kesehatan Elcio Franco mengatakan pada konferensi pers pada hari Rabu.

Brasil telah mengimpor 6 juta dosis vaksin Sinovac dan mengirim pesawat untuk mengambil 2 juta dosis vaksin AstraZeneca, yang dibuat oleh Institut Serum India.

Kementerian kesehatan Jepang mengatakan mereka telah mendeteksi varian baru pada empat pelancong dari negara bagian Amazonas utara Brasil. 

Peneliti dari Oswaldo Cruz Amazônia Foundation mengatakan varian baru yang ditemukan di Jepang kemungkinan muncul di Brasil utara antara Desember dan Januari. Mereka mengatakan itu bisa berkontribusi pada peningkatan tajam kasus di negara bagian Amazonas, meskipun mereka melakukan lebih banyak penelitian untuk memastikan apakah itu lebih menular daripada versi sebelumnya dari virus corona.

Negara bagian Amazonas, di mana hampir 6.000 orang telah meninggal karena COVID-19, sekarang menderita gelombang kedua yang menghancurkan yang mendorong layanan darurat ke titik puncak.

Jarbas Barbosa, asisten direktur Pan American Health Organization, tidak siap untuk mengatasi lonjakan infeksi di Amazonas pada varian baru.

"Itu juga terjadi di banyak kota dan negara bagian yang berbeda, mungkin karena liburan, musim panas, dengan lebih banyak perjalanan dan orang-orang yang pergi keluar, dan pelonggaran tindakan jarak sosial," kata Barbosa dilansir dari CNA.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

brasil Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top