Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

6 Cara Bijak Menyikapi Interupsi Saat Berbicara

Tetaplah berpikiran terbuka bahwa orang tersebut mungkin tidak menyadari bahwa dia sedang menginterupsi atau menyela.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 05 Februari 2021  |  17:00 WIB
Orang yang melakukan interupsi atau menyela pembicaraan bisa ditangani dengan cara yang sopan. - Cambridgeinternational
Orang yang melakukan interupsi atau menyela pembicaraan bisa ditangani dengan cara yang sopan. - Cambridgeinternational

Bisnis.com, JAKARTA  - Interupsi adalah kebiasaan yang sangat mengganggu, seringkali tidak disadari oleh pelakunya, bahkan bisa memicu frustrasi dan rasa tidak hormat jika terus-menerus menyela orang lain.

Mengutip dari Your Tango, Jumat (5/2/2021), Anda dapat mengembangkan dan meningkatkan keterampilan untuk menangani seorang interrupter dan berdiri tegak tanpa harus menjatuhkan orang tersebut. Berikut 6 langkah untuk menangani interupsi:

1. Tarik napas.

Jika ragu, pelan-pelan dan tarik napas. Ini akan membantu Anda mengatur sistem saraf dan menenangkan diri. Pastikan napas Anda dan ini akan semakin mendukung Anda untuk menjadi lebih sadar.

2. Tanyakan orang tersebut apakah mereka terbuka untuk beberapa umpan balik.

Tanyakan dengan tenang, "Apakah Anda terbuka untuk beberapa masukan?" Alih-alih menyerang atau mengkritik orang tersebut karena menyela, Anda dapat mengalihkan fokus dengan mengajukan pertanyaan.

Ini membantu menghentikan proses berpikir orang lain dan membawanya kembali ke saat ini. Ketika Anda bertanya kepada orang tersebut apakah mereka terbuka untuk beberapa umpan balik, itu membuat orang tersebut berhenti dan menjawab "ya" atau "tidak."

Jika orang tersebut menjawab "tidak," maka Anda tahu bahwa percakapan tidak akan berjalan dengan cara yang kooperatif. Anda dapat membuat keputusan untuk menghentikan percakapan atau mencoba lagi.

Jika orang tersebut berkata, "Ya, saya terbuka untuk beberapa umpan balik," maka Anda telah mengalihkan energi dalam percakapan dan dapat melanjutkan ke langkah berikutnya.

3. Berikan apresiasi.

Ini mungkin terdengar berlawanan dengan intuisi karena orang ini telah mengganggu Anda, tetapi itulah intinya. Jika Anda terus melakukan hal yang sama berulang kali, Anda hanya akan mendapatkan hasil yang sama.

Misalnya, "Saya sangat menghargai Anda karena telah mendengarkan saya. Saya menghargai bahwa Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan, dan topik yang kita bicarakan ini menarik bagi Anda."

Sekali lagi, dengan menghargai orang lain, Anda telah meredakan ketegangan dan memfokuskan kembali percakapan kembali ke pengalaman antara Anda berdua dan kembali ke koneksi.

4. Bagikan pengalaman pribadi Anda tentang bagaimana rasanya disela.

"Pengalaman saya adalah setiap kali saya berbagi sesuatu dan saya disela, sulit bagi saya untuk fokus pada apa yang ingin saya katakan selanjutnya." Atau mungkin, "Setiap kali saya berbagi dan saya disela, saya merasa bahwa saya tidak didengarkan. Ini membuat frustrasi."

Dengan berbagi pengalaman dari pernyataan "saya", itu menyebarkan ego orang lain. Ini memungkinkan Anda untuk mengambil kepemilikan atas pengalaman Anda dan menyalahkan orang lain.

Ingatlah bahwa niatnya adalah untuk membagikan secara autentik bagaimana rasanya jika Anda disela.

5. Pastikan untuk tetap terbuka dan tidak menghakimi.

Mungkin ada banyak alasan seseorang menyela. Anda ingin bermurah hati dengan asumsi Anda.

Tetaplah berpikiran terbuka bahwa orang tersebut mungkin tidak menyadari bahwa dia sedang menyela. Akui bahwa interupsi mungkin berasal dari kegembiraan mereka, versus niat jahat.

6. Akhiri dengan permintaan.

Hubungan yang berdasarkan kesepakatan dan permintaan jauh lebih baik daripada hubungan yang menuntut. Semakin spesifik permintaannya, semakin besar kemungkinan bisa disetujui.

Misalnya, "Permintaan saya adalah ketika saya berbicara, akan sangat membantu jika saya diizinkan untuk menyelesaikan pernyataan saya sebelum ada tanggapan."

Setelah Anda menyelesaikan langkah-langkah ini, Anda dapat kembali ke percakapan dari tempat perhatian dan rasa hormat. Anda telah mengalihkan energi dan melakukan percakapan tentang penyelarasan dan mendengarkan secara aktif.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tips bahagia Tips Kerja
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top