Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kemenkes Tekankan Kewaspadaan Terhadap Perkembangan Mutasi Virus Corona

Kemenkes mengatakan pemerintah terus memantau mutasi virus corona karena sudah menjadi karakter virus untuk selalu bermutasi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 Maret 2021  |  16:16 WIB
Varian virus corona B117 - istimewa
Varian virus corona B117 - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Virus penyebab Covid-19, SARS-CoV-2, kini telah bermutasi menjadi sejumlah varian lain yang memiliki daya penularan lebih besar dan cepat. Untuk itu, kewaspadaan dan langkah pencegahan harus terus dilakukan.

Hingga saat ini, sejumlah varian baru virus corona telah diidentifikasi, di antaranya D614G, B1351, P1, N439K dan terakhir mutasi virus dari Inggris B117.

Kementerian Kesehatan saat ini menjamin vaksin yang sekarang digunakan pemerintah masih efektif untuk mencegah penularan mutasi virus itu, termasuk varian B117 yang kini telah diidentifikasi di Indonesia.

Namun, Kemenkes tetap menyiapkan langkah pencegahan agar penyebaran varian B117 dapat ditekan. Virus corona varian B117 tercatat ditemukan di Sumatera Selatan pada 11 Januari 2021, di Kalimantan Selatan pada 6 Januari 2021, di Kalimantan Timur pada 12 Februari 2021, dan di Sumatera Utara pada 28 Januari 2021.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Ditjen P2P Kemenkes Siti Nadia Tarmizi mengatakan pemerintah terus memantau mutasi virus corona karena sudah menjadi karakter virus untuk selalu bermutasi.

Sampai sekarang belum ada laporan yang menunjukkan varian baru virus corona tersebut menimbulkan gejala sakit berat pada pasien. Kendati demikian, ada hasil penelitian yang menunjukkan varian virus corona tersebut lebih cepat menular ketimbang pendahulunya.

Kemenkes juga terus menekankan pentingnya penerapan protokol kesehatan 3M (memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak) dalam setiap kegiatan, guna meminimalisir penyebaran varian baru ini.

Selain itu deteksi dini dengan penguatan testing, peningkatan pelacakan kasus dan isolasi, menjadi langkah yang dilakukan untuk mencegah penyebaran varian baru virus corona.

"Virus ini lebih cepat menular, tapi tidak menyebabkan bertambah parahnya penyakit," kata Siti yang juga Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kemenkes, dikutip Antara Selasa (30/3/2021).

Siti meminta jika ada warga yang merasakan gejala-gejala terinfeksi COVID-19 agar segera memeriksakan diri ke fasilitas kesehatan.

Vaksinasi Covid-19 yang sudah digelar di Indonesia bisa memberikan perlindungan terhadap hasil mutasi virus corona tersebut sehingga bisa meredam keresahan warga terkait varian virus itu. Hingga saat ini belum ada penelitian atau bukti ilmiah yang menunjukkan vaksin yang telah diproduksi dan yang telah digunakan di berbagai dunia tidak bisa melindungi dari virus varian baru ini.

Selain B117, varian baru hasil mutasi virus corona yang menyebar di Indonesia adalah varian N439K, yang telah ada di Indonesia sejak November 2020. Namun, hingga saat ini belum ada peringatan dari Lembaga Kesehatan Dunia WHO untuk memberikan perhatian khusus kepada varian itu.

Siti menegaskan, varian N439K sebenarnya merupakan mutasi tunggal dan jenis varian ini bukan yang oleh WHO diminta untuk diberi perhatian khusus. Virus N439K lebih dahulu ditemukan dibandingkan varian B117. Namun yang mendapat perhatian khusus berdasarkan rekomendasi WHO adalah mutasi virus B117 dari Inggris, B1351 dari Afrika Selatan dan P1 dari Brasil. Di Indonesia diduga sudah ada berbagai varian virus corona, seperti D614G, B117 dan N439K.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru

Sumber : Antara

Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top