Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Penyebab Merasa Kesakitan Saat Test Swab , dan Cara Kurangi Rasa Sakitnya

Menurutnya, orang mentolerir rasa sakit secara berbeda dan memiliki persepsi rangsangan yang berbeda. Dan anatomi manusia sangat bervariasi, dimana semisal saluran hidung Anda mungkin lebih lebar atau lebih sempit daripada orang yang berdiri di samping Anda, atau Anda mungkin memiliki septum yang menyimpang.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 31 Maret 2021  |  11:33 WIB
Petugas medis mengambil sampel spesimen saat swab test virus corona Covid-19 secara drive thru di halaman Laboratorium Kesehataan Daerah (Labkesdan) Kota Tangerang, Banten, Senin (6/4/2020)./Antara - Fauzan
Petugas medis mengambil sampel spesimen saat swab test virus corona Covid-19 secara drive thru di halaman Laboratorium Kesehataan Daerah (Labkesdan) Kota Tangerang, Banten, Senin (6/4/2020)./Antara - Fauzan

Bisnis.com, JAKARTA - Banyak orang yang menjalani tes usap nasofaring merasa kesakitan hingga terasa seperti mengikis otak Anda.

Andrew Lane, MD, direktur Johns Hopkins Sinus Center mengatakan pengalaman buruk tersebut dapat berasal dari beberapa masalah.

Menurutnya, orang mentolerir rasa sakit secara berbeda dan memiliki persepsi rangsangan yang berbeda. Dan anatomi manusia sangat bervariasi, dimana semisal saluran hidung Anda mungkin lebih lebar atau lebih sempit daripada orang yang berdiri di samping Anda, atau Anda mungkin memiliki septum yang menyimpang.

Faktor lainnya, katanya, keterampilan teknisi dalam mengerjakan tes.

Untuk melakukan tes, teknisi memasukkan kapas fleksibel, berujung lembut, 6 inci ke dalam lubang hidung Anda. Mereka akan mengarahkannya ke belakang hidung Anda sampai mencapai nasofaring area di mana rongga hidung bertemu dengan tenggorokan Anda dan memutarnya dengan lembut.

Mereka mungkin membiarkannya di sana selama beberapa detik untuk mengumpulkan sekresi. Jika lubang hidung pertama tidak cukup, mereka mungkin mengulangi proses di lubang hidung lainnya.

Tantangannya, menurut Lane, adalah tidak ada dua hidung yang sama. “Tujuan dari swab harus mencapai nasofaring tanpa mengenai apapun di sepanjang jalan,” katanya. Sayangnya, geometri rongga hidung berbeda dari orang ke orang.

Selaput lendir yang melapisi hidung Anda memiliki banyak ujung saraf. “Secara umum, tubuh cukup toleran pada beberapa sentimeter pertama sejauh yang Anda bisa lakukan. Di luar itu, selaput lendir bereaksi saat disentuh.” Kata Lane.

Itu mengaktifkan refleks yang tidak disengaja dan terprogram. Bergantung pada seberapa kuat respons tubuh Anda, akibatnya bisa berupa ketidaknyamanan, mata berkaca-kaca, nyeri, dan reaksi lainnya.

“Beberapa orang tersedak, batuk, bersin itu semua adalah bagian dari refleks yang sama,” katanya. Bagi orang-orang yang lebih rentan terkena sakit kepala, hal itu bisa memicu rasa sakitnya.

Sedangkan untuk mimisan, selaput itu (disebut mukosa) halus dan memiliki banyak pembuluh darah, Philip Chen, MD, seorang profesor otolaringologi bedah kepala dan leher di University of Texas Long School of Medicine mengatakan mimisan akan terjadi jika usapan mengiritasi dan merusak permukaan mukosa.

"Ini mungkin lebih mungkin terjadi di iklim yang sangat kering, di ketinggian, dan jika orang tersebut memiliki hidung yang sangat sempit." paparnya.

Dampak pingsan yang disebut peristiwa vasovagal juga bisa terjadi kapan pun tubuh memiliki respons yang sangat kuat terhadap situasi seperti tekanan emosional atau rasa sakit,

"Bagi sebagian orang, kecemasan saat menjalani prosedur atau rasa sakit yang sebenarnya dapat menyebabkan pingsan." ujar Chen.

Meskipun beberapa orang mengatakan tes tersebut terasa seperti otak Anda digelitik atau ditusuk, usapan tersebut tidak dapat benar-benar mendekati bagian otak Anda.

"Ada tiga lapisan pelindung di hidung. Ada lapisan mukosa, yang menutupi bagian dalam hidung. Ada epitel olfaktorius (terlibat dalam indera penciuman). Bagian dalam, dura mater, yang artinya 'ibu yang tangguh', ' adalah lapisan kulit yang keras di sekitar otak. Sulit untuk menembus (itu) tanpa sesuatu yang tajam, "Shawn Nasseri, MD, seorang ahli bedah telinga, hidung, dan tenggorokan di Los Angeles..

Dalam sejumlah kecil kasus di seluruh dunia, pengujian telah menyebabkan kebocoran cairan serebrospinal. Setidaknya satu di antaranya ditemukan karena cacat lahir yang sebelumnya tidak diketahui. "Saya menduga orang yang mengalami hal ini memiliki kelainan, jaringan otak yang menonjol melalui lubang di tulang," kata Lane. Kain penyeka itu sendiri fleksibel, jadi akan menekuk sebelum masuk ke tulang. Ini risiko yang sangat rendah.

"Orang yang pernah menjalani operasi sinus ekstensif sebaiknya tidak dites dengan usap nasofaring," kata Chen.

Alasannya, pembedahan semacam itu sering kali melibatkan pengangkatan tulang di antara rongga hidung dan dasar tengkorak, yang memungkinkan penyeka dapat masuk.

Tips untuk Usap Tanpa Rasa Sakit

Karena anatomi dan toleransi nyeri berbeda-beda, tidak ada cara untuk mengetahui apakah Anda mungkin mengalami rasa sakit yang berlebih atau tidak. Tetapi saran ini dapat mengurangi ketidaknyamanan Anda:

1. Jika Anda mengalami hidung tersumbat, coba pakai dekongestan semprot. Itu dapat membantu membersihkan jalur dan memperkecil kemungkinan swab akan menabrak apa pun dalam perjalanan ke nasofaring Anda. Berbaring dan taruh satu tetes di setiap lubang hidung, 30-60 menit sebelum tes.

2. Perhatikan instruksi teknisi. Posisikan kepala Anda sesuai petunjuk, sehingga mereka dapat meletakkan kapas pada sudut yang benar. Dan begitu mereka mulai, jangan bergerak! "Di mana pun mereka menyuruh Anda meletakkan kepala Anda, taruh kepala Anda di tempat itu dan simpan di sana.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 swab test
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top