Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jumlah Anak-anak di Jepang Terus Menurun Selama 40 Tahun Terakhir, Kenapa?

Kementerian Dalam Negeri Jepang mengatakan jumlah anak-anak yang berusia 14 tahun ke bawah mencapai 14,93 juta hingga 1 April, terdiri dari 7,65 juta anak laki-laki dan anak perempuan sebanyak 7,28 juta.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 05 Mei 2021  |  13:04 WIB
Ilustrasi anai
Ilustrasi anai

Bisnis.com, JAKARTA - Jumlah anak-anak di Jepang telah menurun selama 40 tahun berturut-turut sejak 1982.

Melansir Perusahaan Penyiaran Jepang (Nippon Hoso Kyokai/NHK) pada Selasa (5/5/2021), Kementerian Dalam Negeri Jepang mengatakan jumlah anak-anak yang berusia 14 tahun ke bawah mencapai 14,93 juta hingga 1 April, terdiri dari 7,65 juta anak laki-laki dan anak perempuan sebanyak 7,28 juta.

Jumlah ini turun 190.000 dari data tahun lalu.

Saat ini, jumlah anak-anak mencapai 11,9 persen dari total populasi Jepang, turun 0,1 persen poin dari tahun lalu.

Rasio tersebut adalah terendah di seluruh negara yang berpopulasi lebih dari 40 juta. Rasio di AS pada 2018 adalah 18,6. Pada tahun yang sama di Italia, persentase anak-anak adalah 13,3.

Kementerian tersebut biasanya merilis data per provinsi untuk jumlah anak setiap tahun. Namun pada tahun ini, kementerian tersebut tidak dapat melakukannya dengan mengatakan bahwa tidak cukup data yang tersedia pada tepat waktu karena penyebaran virus corona.

Perkiraan populasi anak di Jepang telah turun selama 39 tahun berturut-turut mencapai rekor terendah meskipun ada upaya untuk mengatasi penurunan angka kelahiran yang sudah berlangsung lama, menurut data pemerintah terbaru.

Jumlah anak-anak berusia 14 tahun atau lebih muda mencapai 15,12 juta pada 1 April, turun 200.000 dari tahun sebelumnya dan angka terendah sejak para pejabat mulai mengumpulkan data yang sebanding pada tahun 1950, Kementerian Dalam Negeri dan Komunikasi mengatakan Senin.

Rasio anak-anak terhadap populasi keseluruhan turun selama 46 tahun berturut-turut ke level terendah baru 12,0 persen, di bawah Korea Selatan 12,4 persen dan terendah di antara 32 negara dengan populasi 40 juta atau lebih, menurut Buku Tahunan Demografi PBB.

Sebaliknya, orang berusia 65 tahun ke atas merupakan 28,6 persen dari populasi Jepang, mencerminkan masyarakat yang mulai beruban.

Populasi anak-anak mencapai puncaknya pada 29,89 juta pada tahun 1954. Jumlah tersebut meningkat sebentar pada awal tahun 1970-an tetapi terus menurun sejak tahun 1982.

Perdana Menteri Shinzo Abe telah berjanji untuk mengatasi populasi yang semakin menurun dan menua dengan mempromosikan pemberdayaan perempuan di masyarakat dan meningkatkan jumlah fasilitas penitipan anak, tetapi upayanya belum membuahkan hasil.

Pemerintah telah menetapkan tujuan untuk menaikkan tingkat kesuburan total - jumlah rata-rata anak yang lahir dari seorang wanita - menjadi 1,8 pada akhir tahun fiskal 2025, dari 1,42 pada tahun 2018.

Mereka yang berusia antara 12 dan 14 tahun merupakan kelompok anak terbesar dengan 3,21 juta, sedangkan bayi baru lahir hingga usia 2 tahun berjumlah 2,75 juta. Berdasarkan jenis kelamin, ada 7,74 juta anak laki-laki dan 7,38 juta perempuan, kata kementerian itu.

Di antara 47 prefektur, Tokyo adalah satu-satunya yang mengalami peningkatan jumlah anak, dengan 1,55 juta, lebih dari 20 kali lipat dari Tottori, prefektur dengan total terendah. Tottori mengumumkan 1 Oktober lalu bahwa mereka memiliki populasi anak 70.000.

Okinawa memiliki rasio anak-anak tertinggi dalam keseluruhan populasinya yaitu 16,9 persen, sementara Akita mencatatkan angka terendah pada 9,8 persen, pertama kalinya prefektur mana pun turun di bawah 10 persen sejak data pembanding tersedia pada tahun 1970.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang anak populasi
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top