Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mengenal Limfoma Hodgkin yang Diderita Suami Tasya Kamila

Mantan penyanyi cilik yang tenar di era 90-an, Tasya Kamila baru saja mendapatkan ujian karena sang suami Randi Bachtiar di vonis Limpfoma Hodgkin stadium dua.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 10 Mei 2021  |  09:32 WIB
Ilustrasi. Gejala limfoma Hodgkin yang paling umum adalah pembengkakan kelenjar getah bening di bawah kulit.  - ugandacancersociety.org
Ilustrasi. Gejala limfoma Hodgkin yang paling umum adalah pembengkakan kelenjar getah bening di bawah kulit. - ugandacancersociety.org

Bisnis.com, JAKARTA - Mantan penyanyi cilik yang tenar di era 90-an, Tasya Kamila baru saja mendapatkan ujian karena sang suami Randi Bachtiar di vonis Limfoma Hodgkin stadium dua. Keduanya kini tengah berjuang untuk melakukan proses penyembuhan.

Melansir dari medicalnewstoday, Senin (10/5/2021), Limfoma hodgkin adalah jenis kanker yang mempengaruhi sistem limfatikyang merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh, itu juga disebut kelenjar getah bening.

Limfoma hodgkin biasanya dimulai pada limfosit B, sejenis sel darah putih yang memproduksi antibodi untuk membantu sistem kekebalan meningkatkan respons terhadap infeksi.

Tidak semua penderita limfoma Hodgkin memiliki gejala. Namun, beberapa orang mungkin mengalami tanda-tanda yang dapat menunjukkan kondisi ini.

Gejala limfoma Hodgkin yang paling umum adalah pembengkakan kelenjar getah bening di bawah kulit. Ini sering muncul sebagai benjolan di leher, ketiak, atau selangkangan.

Benjolan itu mungkin tidak selalu terasa sakit, tetapi mungkin lebih sakit setelah seseorang meminum alkohol. Namun, pembengkakan kelenjar getah bening tidak selalu berarti seseorang mengidap kanker, karena kelenjar getah bening sering kali membengkak saat tubuh sedang menangani infeksi.

Jika pembengkakan kelenjar getah bening terasa sakit saat disentuh seseorang, bisa jadi itu disebabkan oleh infeksi. Ini akan turun saat infeksinya sembuh. Namun, jika kelenjar getah bening membengkak tanpa alasan yang jelas, dan pembengkakan tetap ada, itu bisa menjadi indikasi kanker.

Terkadang, pembengkakan kelenjar getah bening terjadi dengan gejala lain, seperti batuk atau kesulitan bernapas. Itu karena tekanan yang diberikan kelenjar getah bening membengkak di dada. Gejala lain yang mungkin dialami beberapa orang seperti berkeringat di malam hari, demam, kehilangan lebih dari 10 persen berat badan yang tidak dapat dijelaskan, kulit yang gatal kelelahan ekstrim, kehilangan nafsu makan.

Siapa pun dapat berpotensi mengidap limfoma Hodgkin, apalagi ketika sel sehat pada tubuh sedang tidak stabil. Berikut beberapa faktor yang meningkatkan risiko terjadinya kondisi ini :

  • Usia. Orang dewasa muda dan orang yang berusia di atas 55 tahun mungkin lebih rentan terhadap limfoma Hodgkin.
  • Jenis Kelamin. Limfoma hodgkin sedikit lebih sering terjadi pada pria daripada wanita.
  • Faktor sistem kekebalan. Orang dengan penyakit yang melemahkan sistem kekebalannya, seperti HIV, mungkin lebih mungkin mengembangkan limfoma Hodgkin.
  • Genetika. Orang dengan riwayat keluarga dengan kondisi ini lebih rentan terhadap jenis kanker ini.
  • Virus Epstein-Barr (EBV). Orang yang pernah mengalami EBV, yang menyebabkan mononukleosis, lebih mungkin mengembangkan limfoma Hodgkin. Sekitar satu dari empat orang dengan limfoma Hodgkin klasik (CHL) memiliki virus ini dalam sel Reed-Sternberg mereka.

Saat ini belum ada strategi efektif yang diketahui untuk mencegah limfoma Hodgkin atau EBV, yang meningkatkan kemungkinan mengembangkan jenis kanker ini.

Pada intinya, meski Limfoma memiliki tingkat remisi yang tinggi, dan kebanyakan orang dengan kondisi ini bisa bertahan hidup. Tingkat kelangsungan hidup paling baik pada orang yang menerima diagnosis dini.

Oleh karena itu, penting untuk menghubungi dokter sesegera mungkin untuk setiap perubahan yang tidak dapat dijelaskan pada kelenjar getah bening, atau gejala infeksi atau penyakit lainnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penyakit kanker penyanyi cilik
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top