Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

7 Cara Agar Tabungan Tidak Kebobolan Saat Lebaran

Lebaran sudah dekat, ini adalah waktu yang tepat untuk meninjau pengeluaran dan menghindari menumpuk hutang karena pengeluaran yang membengkak.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 12 Mei 2021  |  12:23 WIB
Sejumlah warga berbelanja pakaian di Blok B Pusat Grosir Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Minggu (2/5/2021).  - ANTARA/Aditya Pradana Putra
Sejumlah warga berbelanja pakaian di Blok B Pusat Grosir Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Minggu (2/5/2021). - ANTARA/Aditya Pradana Putra

Bisnis.com, JAKARTA - Lebaran sudah dekat, ini adalah waktu yang tepat untuk meninjau pengeluaran dan menghindari menumpuk hutang karena pengeluaran yang membengkak.

Mengingat dunia masih terjebak di tengah pandemi Covid-19 dan ekonomi sedang terpuruk, para ahli keuangan merekomendasikan agar masyarakat berhati-hati selama Idulfitri dan tidak menghabiskan uang di luar kemampuan.

Pengeluaran paling umum yang dikeluarkan selama Lebaran adalah biaya hiburan, katering, biaya restoran, bahan makanan tambahan untuk perayaan rumah, dan dekorasi untuk menjamu tamu di rumah.

Selain itu membeli baju baru, membeli hadiah untuk teman dan keluarga, serta donasi amal adalah biaya lain yang berkaitan dengan perayaan Idulfitri yang bisa membengkak dengan cepat.

Sebelum pandemi, Idulfitri juga menjadi momentum populer untuk merayakan mengunjungi keluarga dan teman. Dan para nonmuslim memanfaatkan libur nasional tersebut untuk berpergian, bahkan ke luar negeri.

Namun, dengan pembatasan perjalanan yang diberlakukan di seluruh dunia dan pembatasan jumlah orang yang dapat berkumpul di satu tempat, Anda tidak perlu menghabiskan banyak anggaran untuk Idulfitri ini.

Melansir dari thenationalnews, Rabu (12/5/2021), pendiri Pelatihan Keuangan Conscious, Carol Glynn, mengatakan bahwa karena ada batasan orang yang dapat berkumpul bersama baik di rumah maupun di restoran membuat sedikit kesempatan untuk mengadakan pertemuan besar.

“Di masa lalu, pertemuan ini kemungkinan akan menghabiskan biaya banyak karena sejumlah besar keluarga dan teman dapat diselenggarakan di tempat atau di rumah," ujarnya.

Pakar keuangan tersebut membagikan tip untuk menghindari kebobolan selama liburan Lebaran seperti berikut :

1. Rencanakan

Rencanakan ke depan dan buat daftar semua kemungkinan pengeluaran Anda selama Idulfitri, kata Rasheda Khatun Khan, pakar kekayaan dan kebugaran dan pendiri Design Your Life.

Sertakan daftar hadiah untuk teman dan keluarga, pakaian baru, makanan, sumbangan amal, dan pengeluaran lainnya. Dengan cara ini Anda akan memiliki pikiran yang jernih tentang apa dan bagaimana Anda akan membelanjakan uang.

Langkah selanjutnya adalah memastikan tetap dalam batas dan mencatat semua yang Anda belanjakan.

2. Jangan Lupakan Kehidupan Setelah Lebaran

Jika melacak dan meninjau keuangan secara teratur, Anda sudah memiliki pemahaman tentang kebutuhan keuangan bulanan. Pastikan memiliki cukup uang untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari seperti sewa, listrik dan bahan makanan di luar perayaan perayaan dan tabungan rutin.

Alokasikan hanya apa yang tersisa untuk pengeluaran Idulfitri Anda.

Idealnya review dan perencanaan ini dilakukan sebelum Ramadan dan Lebaran, sehingga setiap bulan ada waktu untuk menabung untuk belanja tambahan ini.

Dengan cara ini, Anda dapat berbelanja dengan percaya diri dan tanpa khawatir dampaknya pada situasi keuangan Anda dan tanpa menambah hutang.

3. Miliki Anggaran Idulfitri

Penting untuk memiliki anggaran Lebaran sehingga tidak menghabiskan lebih dari yang Anda mampu. Jika memaksakan akan menyebabkan peningkatan hutang kartu kredit.

Setelah Anda memiliki gambarannya, nilai apakah itu terjangkau. Tanyaikan pada diri Anda bagaimana akan membayarnya, apakah dananya tersedia? Apakah Anda mengambil dana dari hal lain yang lebih penting?

Setelah Anda memutuskan anggaran, pastikan untuk mematuhinya. Baik juga untuk menetapkan ekspektasi sejak awal dengan teman dan anggota keluarga untuk membatasi pengeluaran untuk Idulfitri.

4. Jangan Mudah Tergoda Belanja

Orang sering terjebak dalam perayaan Idulfitri dan cenderung menghabiskan uang secara boros. Namun, pakar keuangan mengatakan merayakannya mudah tanpa mengeluarkan uang berlebihan.

Ketahuilah nilai-nilai makna lebaran itu sendiri, ketahui anggaran Anda dan jika Anda tergoda untuk mengeluarkan uang berlebihan, pikirkan kembali nilai-nilai tersebut.

Apakah pembelian itu benar-benar penting ? Akankah itu benar-benar meningkatkan perayaan Idulfitri Anda? Jika ya, maka kemungkinan besar itu adalah pembelian yang layak. Jika tidak, maka latihan ini akan membantu Anda sampai pada kesimpulan bahwa biayanya tidak sebanding.

Ketika orang tergoda untuk mengeluarkan uang terlalu banyak, mereka harus mempertimbangkan dampak jangka panjang dari pengeluaran tambahan pada keuangan mereka.

5. Buat Daftar Belanja Online

Orang cenderung menghabiskan lebih sedikit jika mereka berbelanja online dengan daftar yang disiapkan sebelumnya. Gunakan fungsi pencarian di situs web untuk berbelanja produk tertentu untuk menghindari pembelian impulsif, kata Glynn.

Dengan cara ini Anda hanya melihat item di daftar Anda dan tidak terlalu tergoda untuk membeli secara impulsif item yang tidak dibutuhkan. Jika berbelanja online tidak memungkinkan, pastikan telah menyiapkan daftar sebelum berbelanja. Temukan item di daftar Anda terlebih dahulu dan hindari menjelajahi lorong-lorong lain untuk menghindari godaan.

Penting juga untuk mengalokasikan satu atau dua hari untuk melakukan semua belanja Idul Fitri Anda. Itu akan memastikan Anda fokus pada apa yang dibutuhkan. Akan lebih mudah untuk tetap berpegang pada anggaran Lebaran Anda.

6. Manfaatkan Diskon

Pembeli juga harus mencari-cari penawaran, kode diskon, dan penawaran khusus untuk barang-barang yang ingin mereka beli untuk Lebaran. Tapi berhati-hatilah agar tidak tergoda dengan barang diskon yang tidak Anda butuhkan. Glynn merekomendasikan menunggu selama 24 hingga 48 jam sebelum membeli sesuatu yang Anda tidak yakin untuk menghindari pembelian impulsif.

Jika Anda merasa membutuhkannya setelah 48 jam dan sesuai dengan anggaran Anda, maka dapat membelinya tanpa merasa menyesal dan bersalah. Selain itu, juga dapat menghemat uang dengan menggunakan poin hadiah untuk membeli barang selama Idulfitri.

7.Rencanakan untuk Lebaran Berikutnya

Setelah Ramadan selesai, tinjau kembali pengeluaran Anda dan catat berapa banyak yang di belanjakan untuk setiap kategori. Apakah Anda senang dengan keputusan tersebut dan di mana Anda membelanjakan uang itu?

Buat daftar perubahan apa pun yang ingin Anda buat dan tetapkan anggaran ini untuk tahun depan dan mulailah menabung setiap bulan untuk biaya tahun depan. Bagi jumlahnya dengan 10 dan simpan jumlah itu ke dalam dana tabungan Ramadan Anda setiap bulan.

Jauh lebih mudah untuk menabung dalam jumlah yang lebih kecil setiap bulan daripada mencoba mendapatkan 100 persen dari satu cek gaji.

Perencanaan ke depan akan memberi Anda waktu lebih lama untuk menabung uang yang dibutuhkan.

Lebih baik menyisihkan jumlah yang lebih kecil selama periode waktu tertentu daripada langsung menemukan jumlah sekaligus. Ambil langkah lebih jauh dan alokasikan anggaran bulanan untuk pengeluaran Lebaran tahunan Anda.

Ada baiknya juga untuk membuat akun rekening Lebaran terpisah, maka secara otomatis mentransfer jumlah bulanan untuk memastikan Anda memiliki semua uang yang dibutuhkan untuk Idulfitri pada 2022.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pengeluaran belanja online thr lebaran
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top