Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pakai Ganja Bikin Bahagia? Benarkah?

Sebelum Anji, ada lima artis yang juga ditangkap atas kepemilikan narkoba jenis ganja. Mereka adalah Dwi Sasono, Anton J-Rocks, Tio Pakusadewo, Jeff Smith dan Naufal Samudra.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 18 Juni 2021  |  12:05 WIB
Musisi EAP alias AN saat dibawa untuk menjalani pemeriksaan kesehatan oleh personel Unit 1 Sat Resnarkoba Polres Metro Jakarta Barat di Klinik Urkes Polres Metro Jakarta Barat, Senin (14/6/2021)./Antara -  HO/Polres Metro Jakarta Barat
Musisi EAP alias AN saat dibawa untuk menjalani pemeriksaan kesehatan oleh personel Unit 1 Sat Resnarkoba Polres Metro Jakarta Barat di Klinik Urkes Polres Metro Jakarta Barat, Senin (14/6/2021)./Antara - HO/Polres Metro Jakarta Barat

Bisnis.com, JAKARTA – Jumat (11/6/2021) penyanyi Anji ditangkap karena menggunakan narkoba berupa ganja. Anji menambah daftar panjang nama artis Indonesia yang ditangkap karena kasus narkoba. Sebelumnya, ada lima artis yang juga ditangkap atas kepemilikan narkoba jenis ganja. Mereka adalah Dwi Sasono, Anton J-Rocks, Tio Pakusadewo, Jeff Smith dan Naufal Samudra.

Ganja awalnya tidak dianggap sebagai narkoba saat pertama kali datang ke Indonesia. Ganja pertama kali dibawa oleh pedagang dan pelaut Gujarat dari India ke Aceh sekitar abad ke-14 untuk digunakan sebagai alat transaksi perdagangan. Pada saat itu, ganja ditukarkan dengan cengkih, lada, kopi, vanili, dan jenis rempah-rempah lainnya, karena Indonesia dikenal sebagai pusat rempah-rempah dunia.

Seiring berjalannya waktu dan dengan berbagai jenis pengolahan serta penyalahgunaan, ganja kemudian masuk golongan narkotika.

“Tentunya pesona ganja yang bisa membuat bahagia, mengandung bahaya juga dibelakangnya terhadap gangguan yang terjadi di otak,” tulis  dr Santi Yuliani, SpKJ, seorang konsultasi psikiater penghubung dan spesialis stimulasi otak di laman Instagramnya @santi_psychiatrist, Jumat (18/6/2021).

Selain ganja, beberapa kalangan menggunakan nama lain seperti cimeng, rumput dan marijuana. Biasanya ganja digunakan dengan cara di hisap, di minum dan di makan.

Ganja mengandung tetrahidrokanabinol (THC) dan kanabidiol (CBD) yang dalam dosis tertentu bisa menginduksi area emosi di otak kita dan menimbulkan euforia.

THC dan CBD memiliki efek secara medis apabila dipergunakan sesuai dengan dosis yang tepat. THC memiliki efek secara medis seperti meringankan rasa sakit, membantu relaksasi, menekan rasa sakit akibat kerusakan saraf, mengurangi risiko kerusakan saraf, dan menekan kejang otot dan kejang.

Sedangkan CBD memiliki efek secara medis seperti mengurangi kejang Dravet, membunuh sel kanker payudara, merangsang pertumbuhan tulang, menghentikan peradangan, sifat anti-inflamasi, sifat antioksidan dan anti-psikotik.

Ganja, apabila digunakan dengan dosis yang tidak tepat dapat menimbulkan dampak buruk bagi otak Anda. Dampak buruk ganja berupa kontrol emosi yang kurang, pemecahan masalah yang lebih buruk, pemrosesan yang lebih lambat, pemahaman verbal yang lebih rendah, dan memori yang lebih buruk. Singkatnya, penggunaan ganja akan mengganggu perilaku, perasaan dan pola berpikir Anda.

Jika Anda ingin bahagia, daripada menggunakan ganja, Anda bisa makan makanan sehat yang dapat membuat Anda bahagia seperti alpukat, berries, nanas, kelapa, pisang, jeruk, kacang almond atau green tea.

“Bahagia adalah ketika kamu merasa cukup. Cukup ukurannya sangat bervariasi dan kamulah yang menentukan sebesar apa cukupmu. Bukan cukup berdasarkan orang lain, yang justru akan membuatmu tidak akan pernah cukup.” jelas dr Santi. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kasus narkoba artis indonesia
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top