Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Bedanya Lupus dan Rheumatoid Arthritis

Banyak orang salah mengartikan Rhematoid Arthritis dengan Lupus, padahal ada beberapa perbedaan di antara keduanya.
Sartika Nuralifah
Sartika Nuralifah - Bisnis.com 25 Juni 2021  |  12:23 WIB
Radang sendi - Istimewa
Radang sendi - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Lupus dan rheumatoid arthritis merupakan kondisi autoimun di mana sistem kekebalan tubuh menyerang jaringan sehat, sehingga menyebabkan peradangan dalam tubuh. Beberapa gejala muncul, dan perlu diwaspadai.

Para peneliti menyebut tumpang tindih kondisi sebagai sindrom rhupus. Menurut sebuah artikel 2018, sindrom rhupus adalah kejadian langka dan hanya mempengaruhi 0,09% orang.

Para peneliti tidak yakin apakah lupus adalah penyebab rheumatoid arthritis (RA) pada sindrom rhupus, atau kedua kondisi tersebut bisa menimbulkan gejala secara bersamaan.

Istilah lupus mencakup beberapa jenis, termasuk systemic lupus erythematosus (SLE), yang paling dikenal dari semua jenis lupus. Jenis lain termasuk lupus yang diinduksi obat, diskoid, dan neonatal.

Berikut perbedaannya seperti dilansir Medical News Today:

Apa itu SLE?

SLE dapat mempengaruhi beberapa area tubuh, termasuk persendian, kulit, dan organ dalam. Orang yang menderita SLE memiliki sistem kekebalan yang terlalu aktif dan biasanya menyerang jaringan sehat, sehingga menyebabkan peradangan.

Saat peradangan menyebar ke seluruh tubuh, berbagai jaringan dan organ dapat meradang. SLE dapat mempengaruhi orang secara berbeda, dan sulit untuk memprediksi area tubuh mana yang akan meradang.

Apa itu RA?

Pada RA, sistem kekebalan menyerang sinovium, lapisan yang menutupi sendi. Serangan ini menyebabkan peradangan dan mencegah sinovium bekerja dengan benar untuk memberi pelumas pada sendi. Pada gilirannya, persendian dapat rusak dan menjadi tidak stabil, menyebabkan nyeri, kaku, dan pembatasan gerakan normal.

Apa saja gejala umum yang dapat muncul pada SLE dan RA?

Selain itu, baik SLE dan RA umumnya mempengaruhi sendi yang sama, yang biasanya merupakan sendi yang lebih kecil di tubuh, termasuk jari tangan, pergelangan tangan, lutut, pergelangan kaki, dan jari kaki. Selain itu, seseorang umumnya akan mengalami gejala simetris, seperti nyeri pada kedua sendi pergelangan tangan bukan hanya pada satu sendi.

Apa perbedaan utama antara SLE dan RA?

Perbedaan antara kedua kondisi tersebut termasuk memberikan efek pada kulit, organ dalam, dan nyeri sendi:

Efek pada kulit: SLE dapat mempengaruhi kulit, sedangkan RA biasanya tidak. Ruam SLE secara khas muncul dengan ruam berbentuk kupu-kupu di pipi dan hidung.

Organ dalam: Kedua kondisi tersebut dapat menyebabkan peradangan pada jantung dan paru-paru, seseorang dengan SLE lebih mungkin mengalami gejala-gejala ini dibandingkan seseorang yang mengalami RA. Selain itu, SLE dapat mempengaruhi organ dalam seperti ginjal, paru-paru, dan jantung. Meskipun RA dapat mempengaruhi organ dalam, biasanya tidak mempengaruhi ginjal.

Nyeri sendi: Gejala utama RA adalah nyeri sendi dan kaku. Namun, kaku bukanlah gejala SLE yang menonjol.

Apa saja gejala spesifik dari setiap kondisi?

Meskipun SLE dan RA memiliki beberapa gejala yang sama, setiap kondisi juga memiliki serangkaian gejala khusus yang berkaitan dengan setiap kondisi, seperti yang dijelaskan di bawah ini.

Gejala spesifik SLE

·  Sendi yang sakit atau bengkak

·  Kelelahan

·  Bengkak pada tangan, kaki, atau sekitar mata

·  Sakit kepala

·  Demam

·  Sensitivitas terhadap sinar matahari atau lampu neon

·  Nyeri di dada saat bernafas secara mendalam

Orang mungkin juga memiliki gejala yang berkaitan dengan kulit atau rambut:

·  Ruam berbentuk kupu-kupu di pipi dan hidung

·  Rambut rontok

·  Bisul atau luka di mulut atau hidung

·  Mati rasa atau perubahan warna pada jari tangan dan kaki saat kedinginan atau stres

Gejala spesifik RA

Gejala RA bisa datang dan pergi. Menurut Arthritis Foundation, gejala RA meliputi:

·  Nyeri, kaku, atau bengkak pada persendian selama 6 minggu atau lebih

·  Sendi kaku di pagi hari berlangsung selama 30 menit atau lebih

·  Gejala simetris pada sendi yang sama di kedua sisi kiri dan kanan tubuh

·  Gejala yang terjadi pada sendi yang lebih kecil terlebih dahulu, seperti tangan, pergelangan tangan, dan kaki

·  Kelelahan (kekurangan energi)

·  Demam

Penyebab dan faktor risiko

Penyebab SLE sebenarnya tidak pasti, seperti halnya dengan RA, meskipun beberapa penyebab yang disarankan termasuk genetika dan lingkungan. Ada beberapa faktor risiko, termasuk usia, jenis kelamin, gaya hidup, dan pola makan.

SLE

Menurut data tahun 2013 yang lebih tua dari Lupus Foundation of America, para peneliti tidak yakin apa yang menyebabkan lupus. Mungkin ada faktor genetik, karena SLE lebih cenderung mempengaruhi orang dengan anggota keluarga yang menderita SLE atau kondisi autoimun lainnya. Unsur-unsur seperti hormon atau faktor lingkungan juga dapat memicu gejala SLE. Yayasan Lupus juga menyatakan bahwa SLE juga lebih sering terjadi pada wanita usia 15-44 tahun, dan kelompok etnis dan ras tertentu, termasuk Amerika Afrika, Asia Amerika, Latin, penduduk asli Amerika, penduduk pulau Pasifik.

RA

Tidak ada penyebab yang jelas untuk RA. Menurut Arthritis Foundation, orang mungkin memiliki gen tertentu yang merespons pemicu lingkungan, seperti virus atau stres, yang dapat menyebabkan RA.

Faktor risiko RA meliputi:

·  Berusia antara 40-60 tahun

·  Memiliki anggota keluarga dengan RA

·  Kelebihan berat badan

·  Merokok

·  Makan makanan yang mengandung daging merah dan rendah vitamin C

Kondisi tersebut dapat diobati dengan obat-obatan. Terapi fisik, olahraga teratur, dan istirahat juga dapat membantu menopang sendi dan meredakan kekakuan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tulang autoimun
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top