Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Makanan Sehat yang Bisa Membuat Kanker Prostat Agresif hingga 70 Persen

Makanan mengandung kolin disinyalir bisa memicu kanker prostat lebih agresif.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 Oktober 2021  |  19:12 WIB
Ilustrasi penderita prostat - Istimewa
Ilustrasi penderita prostat - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kanker adalah penyakit yang bisa dipicu oleh makanan, termasuk juga makanan yang Anda kira sehat.

Berdasarkan studi yang dilakukan di Inggris, ada makanan yang tampaknya sehat dapat meningkatkan risiko kanker agresif hingga 70 persen.

Banyak peneliti tidak yakin dengan penelitian yang mendukung pentingnya diet kolin dalam mencegah kanker.

Bahkan, beberapa telah memperingatkan bahwa diet tertentu yang menekankan asupan telur dapat meningkatkan risiko kanker prostat "agresif".

Asupan kolin lemak yang tidak memadai, komponen kunci dari telur, sebelumnya telah dikaitkan dengan risiko penyakit mematikan yang lebih tinggi.

Satu studi terhadap 47.896 pria menemukan bahwa asupan kolin tinggi memiliki "70 persen peningkatan risiko kanker prostat yang mematikan, dibandingkan dengan pria yang memiliki asupan rendah."

Asupan tinggi didefinisikan sebagai apa pun dari 500 mg per hari, yang merupakan asupan harian yang direkomendasikan untuk pria. Wanita di sisi lain direkomendasikan 424 mg kolin per hari.

Sumber makanan kolin lainnya termasuk daging, susu, dan unggas.

Para peneliti dalam penelitian tersebut menjelaskan kolin sangat terkonsentrasi dalam sel kanker prostat, dan konsentrasi kolin dalam darah telah dinyatakan dengan peningkatan risiko kanker prostat.

Terlepas dari temuan yang mengkhawatirkan, kolin dianggap sebagai "nutrisi penting", dan karena itu direkomendasikan untuk kesehatan yang optimal.

Beberapa penelitian berpendapat bahwa nutrisi kolin sangat penting untuk perkembangan kognitif, dengan perhatian terbesar terkait dengan otak yang fatal.

Asupan nutrisi kolin yang rendah sebelumnya telah dikaitkan dengan perkembangan perlemakan hati dan kerusakan hati.

Tetapi makanan yang kaya kolin bukan satu-satunya yang terkait dengan risiko kanker prostat agresif yang lebih besar.

Studi juga menunjukkan hubungan antara asupan lemak jenuh yang tinggi dan peningkatan risiko kanker prostat agresif.

Temuan ini telah menginformasikan saran bahwa makan makanan nabati bisa menjadi yang paling protektif terhadap penyakit mematikan.

Penelitian menunjukkan pola makan nabati bisa menjadi yang paling protektif karena terdiri dari lebih sedikit makanan tinggi kolesterol dan lemak jenuh.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telur prostat
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top