Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cegah Stroke, Ini Daftar Makanan yang Harus Dikonsumsi dan Dihindari

Buat Anda yang berisiko mengalami stroke, berikut makanan yang harus dikonsumsi dan dihindari agar tetap terhindar.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 19 Oktober 2021  |  08:57 WIB
Garam - istimewa
Garam - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Stroke adalah keadaan darurat medis yang bisa berarti hidup atau mati.

Sayangnya, banyak orang tanpa disadari meningkatkan risiko mereka dengan mengonsumsi makanan yang terkait dengan risiko stroke.

Stroke terjadi ketika suplai darah ke otak seseorang tersumbat, yang bisa menghentikan oksigen mencapai jaringan otak. Semakin cepat seseorang menerima perawatan untuk stroke, semakin sedikit kerusakan yang mungkin terjadi. Semakin cepat seseorang menghentikan makanan tertentu dari diet mereka, semakin kecil risiko yang mereka miliki juga. Jadi apa yang harus dihindari?

Pilihan gaya hidup Anda dapat memengaruhi peluang Anda terkena stroke.

Diet tinggi lemak jenuh dan lemak trans telah dikaitkan dengan stroke dan kondisi terkait, seperti penyakit jantung.

Selain itu, makan terlalu banyak garam (natrium) dalam makanan dapat meningkatkan tingkat tekanan darah.

Satu studi menggunakan data dari European Prospective Investigation into Cancer and Nutrition (EPIC).

Penelitian ini melibatkan lebih dari 418.329 orang dari sembilan negara Eropa termasuk Denmark, Jerman, Yunani, Italia, Belanda, Norwegia, Spanyol, Swedia, dan Inggris.

Sebagai bagian dari EPIC, para peserta menjawab pertanyaan tentang kebiasaan diet mereka, faktor gaya hidup, riwayat kesehatan, dan karakteristik sosiodemografi.

Para peneliti secara klinis mengikuti peserta untuk periode rata-rata 12,7 tahun.

Para peneliti menggunakan alat statistik untuk memperkirakan rasio bahaya selama periode tindak lanjut untuk “stroke iskemik dan hemoragik yang terkait dengan konsumsi daging merah dan olahan, unggas, ikan, makanan susu, telur, sereal, buah dan sayuran, kacang-kacangan, kacang-kacangan dan biji-bijian, dan serat makanan".

Secara keseluruhan, penelitian menemukan bahwa asupan buah, sayuran, serat, susu, keju, atau yogurt yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko stroke iskemik yang lebih rendah tetapi tidak dengan stroke hemoragik.

Secara khusus, untuk setiap tambahan 200 gram (g) buah dan sayuran yang dikonsumsi seseorang setiap hari, risiko relatif stroke iskemik adalah 13 persen lebih rendah, dan untuk setiap 10 g/hari total serat makanan, risiko relatifnya adalah 23 persen. lebih rendah.

Ini, jelas penulis, setara dengan 1,02 lebih sedikit kasus stroke iskemik untuk buah dan sayuran dan 1,86 lebih sedikit kasus untuk total serat makanan per 1.000 peserta dalam periode 10 tahun.

Mereka terjadi ketika gumpalan darah menghalangi aliran darah dan oksigen ke otak.

Gumpalan darah ini biasanya terbentuk di area di mana arteri telah menyempit atau tersumbat dari waktu ke waktu oleh timbunan lemak yang dikenal sebagai plak.

Pilihan gaya hidup sehat mengurangi risiko stroke hingga 80 persen, seperti yang dilaporkan dalam satu penelitian yang diterbitkan di NCBI.

Menurut NHS, faktor risiko lain untuk stroke iskemik:

  • Merokok
  • Tekanan darah tinggi
  • Kegemukan
  • Kadar kolesterol tinggi
  • Diabetes
  • Asupan alkohol yang berlebihan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

makanan stroke
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top