Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Masa Inkubasi Covid Omicron 3 Hari, Kapan Sebaiknya Tes?

Jika varian lain butuh lebih dari seminggu penuh untuk masa inkubasi, sedangkan virus omicron hanya tiga hari atau bahkan kurang. 
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 22 Desember 2021  |  15:26 WIB
Omicron - ucla.org
Omicron - ucla.org

Bisnis.com, JAKARTA - Menurut data awal, waktu yang dibutuhkan orang yang terinfeksi untuk mengembangkan gejala setelah terpapar mungkin lebih pendek untuk omicron daripada varian sebelumnya.

Melansir NBC News, jika varian lain butuh lebih dari seminggu penuh untuk masa inkubasi, sedangkan virus omicron hanya tiga hari atau bahkan kurang. 

Sementara lebih banyak penelitian diperlukan, masuk akal secara ilmiah bahwa virus yang sangat menular seperti varian omicron akan memiliki masa inkubasi yang lebih pendek. Bagaimanapun, tujuannya adalah untuk menginfeksi orang sebanyak mungkin, secepat mungkin.

"Itulah mengapa penyebaran terjadi pada kecepatan yang jauh lebih cepat," kata Dr. Anita Gupta, ahli anestesi dan dokter perawatan kritis di Johns Hopkins School of Medicine.

Dia menambahkan bahwa mungkin saja masa inkubasi bisa lebih pendek atau lebih lama tergantung pada sejumlah variabel, termasuk usia, masalah kesehatan yang mendasari dan status vaksinasi. "Tidak ada aturan keras dan cepat di sini."

Kapan Anda harus menjalani tes Covid jika kontak erat atau merasakan gejala?

Mengingat potensi masa inkubasi yang lebih pendek, Schaffner dari Vanderbilt menyarankan bahwa siapa pun yang telah melakukan kontak dengan individu yang terinfeksi harus diuji sekitar 72 jam setelah paparan.

"Jika Anda telah terpapar dan sekarang Anda bertanya pada diri sendiri, 'Kapan saya harus dites?' Saya pikir Anda sebaiknya menunggu setidaknya tiga hari untuk melihat apakah Anda menjadi positif," katanya.

Untuk jutaan orang yang tidak diketahui terpapar Covid, tetapi berkumpul dengan teman dan keluarga selama liburan Natal, kata Schaffner, akan lebih bijaksana untuk melakukan tes cepat pada hari pertemuan.

Meskipun masih banyak yang belum diketahui tentang omicron, para ahli mengatakan varian tersebut dapat menyebabkan Covid yang lama, bahkan dengan kasus yang ringan.

Pasien dengan gejala jangka panjang dapat mengalami kelelahan yang parah, irama jantung yang tidak teratur, dan masalah lainnya beberapa bulan setelah infeksi Covid pertama mereka. Ini terjadi selama gelombang pertama pandemi, dan terus mengarah pada masalah Covid yang panjang melalui gelombang delta.

"Kita harus berasumsi bahwa varian ini dapat melakukan hal yang sama dengan varian sebelumnya sampai terbukti sebaliknya," kata Lee, dari CUNY.

Namun, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa vaksinasi dapat sangat mengurangi risiko Covid-19 yang berkepanjangan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gejala covid-19 omicron
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top