Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tanda-tanda Kecanduan Cinta, Penyebab, dan Cara Menanganinya

Orang dengan jenis kecanduan ini sering kali memiliki standar dan harapan cinta yang tidak realistis. Ketika ini tidak terpenuhi, akan memperburuk kondisi mereka.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 28 Desember 2021  |  20:06 WIB
Ilustrasi pasangan yang berjodoh dan sedang jatuh cinta - Freepik.com
Ilustrasi pasangan yang berjodoh dan sedang jatuh cinta - Freepik.com

Bisnis.com, JAKARTA -  Pernahkah Anda merasakan jatuh cinta? Semua orang sepertinya pernah mengalaminya.

Jatuh cinta adalah emosi indah yang pantas dialami setiap orang. Namun, jatuh cinta dapat bermanifestasi dengan cara yang tidak sehat. Hal ini dapat membuat beberapa orang bertindak dengan cara yang aneh dan tidak rasional sehingga merugikan diri mereka sendiri dan orang yang mereka cintai.

Ini yang dinamakan kecanduan cinta. Kecanduan cinta adalah suatu kondisi yang menyebabkan seseorang mengembangkan fiksasi yang tidak sehat dan obsesif dengan minat cinta.

Seseorang yang kecanduan cinta juga akan merasa sulit untuk menciptakan dan memelihara hubungan yang sehat. Meskipun lebih umum dalam hubungan romantis.

Orang dengan jenis kecanduan ini sering kali memiliki standar dan harapan cinta yang tidak realistis. Ketika ini tidak terpenuhi, akan memperburuk kondisi mereka.

Gejala Kecanduan Cinta

Kecanduan cinta terlihat berbeda untuk masing-masing orang. Gejala kecanduan cinta yang paling umum diidentifikasi adalah fiksasi yang tidak sehat dengan pasangan Anda yang menyebabkan Anda melakukan kompulsi obsesif, seperti menelepon mereka terlalu sering atau bahkan menguntit mereka.

Berikut gejala kecanduan cinta seperti dilansir dari Verywellmind.

1. Merasa tersesat atau tercerabut ketika tidak memiliki pasangan
2. Merasa terlalu bergantung pada pasangan
3. Memprioritaskan hubungan yang Anda miliki dengan pasangan Anda di atas setiap hubungan pribadi lainnya dalam hidup Anda, terkadang sampai benar-benar mengabaikan hubungan pribadi lain yang Anda miliki dengan keluarga dan teman.
4. Menjadi depresi dan terobsesi dengan minat cinta ketika kemajuan romantis Anda tidak dibalas
5. Terus-menerus berusaha menjalin hubungan romantis bahkan dengan pasangan yang Anda kenal tidak baik untuk Anda
6. Merasa sedih setiap kali Anda tidak memiliki pasangan romantis atau tidak dalam suatu hubungan
7. Sulit untuk meninggalkan hubungan yang tidak sehat atau beracun
8. Membuat keputusan yang buruk karena emosi yang Anda miliki terhadap pasangan atau minat cinta Anda (misalnya, berhenti dari pekerjaan Anda atau memutuskan hubungan dengan keluarga Anda)
9. Terlalu memikirkan pasangan atau kekasih Anda secara obsesif sehingga mengganggu hidup Anda

Penyebab Kecanduan Cinta

Lebih banyak penelitian perlu dilakukan untuk memahami kecanduan cinta dan dengan mudah mengidentifikasi apa yang menyebabkan atau memicu kondisi tersebut. Beberapa penelitian yang ada menunjukkan berbagai faktor, seperti trauma dan genetik, menjadi pemicu berkembangnya kecanduan cinta.

Penelitian juga menunjukkan hubungan antara perasaan euforia yang Anda dapatkan saat jatuh cinta dengan perasaan senang yang mungkin dimiliki seseorang yang kecanduan zat seperti kokain atau alkohol.

Para peneliti menarik kesejajaran antara cara seseorang yang sedang jatuh cinta dan orang yang kecanduan suatu zat dapat bertindak. Orang-orang di kedua kelompok mungkin mengalami ketergantungan emosional, mengidam, perubahan suasana hati, kompulsi, obsesi, dan kehilangan kendali diri. Saat Anda sedang jatuh cinta, otak Anda melepaskan pembawa pesan kimiawi yang membuat Anda merasa baik, seperti dopamin. Pola yang sama terjadi dengan penyalahgunaan zat dan kecanduan.

Pemicu umum kecanduan cinta lainnya meliputi:

1. Berurusan dengan masalah pengabaian di masa lalu Anda
2. Memiliki harga diri yang rendah
3. Pernah mengalami pelecehan emosional atau seksual di masa lalu
4. Setelah mengalami hubungan yang traumatis
5. Hidup melalui trauma masa kecil
6. Perawatan untuk Ketergantungan Cinta

Mengatasi Kecanduan Cinta

Salah satu hal yang paling menantang tentang hidup dengan kecanduan cinta adalah mengakui bahwa Anda memiliki masalah.

Banyak orang yang kecanduan cinta tidak dapat mengidentifikasi mengapa mengekspresikan emosi obsesif terhadap pasangannya, atau minat cinta itu bermasalah.

Jika Anda menunjukkan gejala kecanduan cinta, bicarakan dengan profesional kesehatan sesegera mungkin. Dengan perawatan dan perawatan yang tepat, Anda dapat mulai menemukan cara yang lebih sehat untuk mengekspresikan cinta.

Jika Anda memiliki kecanduan cinta, berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda mengatasi kondisi Anda saat mencari bantuan:

1. Belajarlah untuk menyendiri: Jika Anda tidak terlibat dengan pasangan romantis pada saat diagnosis Anda, Anda harus mengambil kesempatan untuk menghabiskan waktu sendirian. Jelajahi alasan dan pemicu kecanduan Anda dan buat kemajuan dalam perawatan Anda sebelum memasuki hubungan baru.

2. Perhatikan pola yang berulang: Seorang pecandu cinta biasanya akan menunjukkan pola perilaku yang sama dengan minat cinta apa pun. Lihatlah hubungan romantis yang pernah Anda jalani dan identifikasi pola yang berulang.

3. Investasikan dalam diri Anda: Meluangkan waktu untuk berinvestasi dalam pertumbuhan diri Anda adalah cara yang bagus untuk jatuh cinta pada diri sendiri. Dengan kecanduan cinta, orang dengan kondisi tersebut sering mengabaikan diri mereka sendiri dan kebutuhan mereka sendiri.

4. Andalkan teman dan keluarga: Berbagi perjuangan Anda dengan kondisi ini dengan orang-orang yang mencintai dan merawat Anda dapat membantu.

5. Bergabunglah dengan grup pendukung. Salah satu fakta paling menghibur dari hidup dengan kondisi apa pun adalah mengetahui bahwa Anda tidak sendirian dan bahwa ada orang-orang yang berbagi dalam perjuangan Anda. Bergabung dengan kelompok pendukung memaparkan Anda kepada orang-orang seperti itu. Ini juga memungkinkan Anda untuk berbicara dengan orang-orang yang telah mengatasi kondisi tersebut.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Relationship tips cinta
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top