Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Spotify Setop Layanan di Rusia dan Janjikan Bantuan untuk Ukraina

Awal bulan ini, Spotify, layanan podcast dan streaming musik, menangguhkan layanan berlangganannya di Rusia karena invasi ke Ukraina , yang sekarang memasuki bulan kedua.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 28 Maret 2022  |  20:43 WIB
Ilustrasi spotify -
Ilustrasi spotify -

Bisnis.com, JAKARTA - Setelah beberapa perusahaan menghentikan layanan ke Rusia, kini Spotify mengumumkan akan menarik penuh layanan di Rusia pada awal April. Undang-undang baru Rusia melarang pelaporan peristiwa apa pun yang dapat mendiskreditkan militer Rusia.

Awal bulan ini, Spotify, layanan podcast dan streaming musik, menangguhkan layanan berlangganannya di Rusia karena invasi ke Ukraina , yang sekarang memasuki bulan kedua.

Meskipun tindakan sebelumnya bukan penghentian permanen, sepertinya Spotify telah memutuskan untuk menangani masalah ini dengan lebih serius. Melalui Variety , Spotify telah sepenuhnya menghentikan operasi di Rusia, yang akan merugikan perusahaan sekitar 1,5 juta pelanggan.

"Spotify terus percaya bahwa sangat penting untuk mencoba menjaga layanan kami tetap beroperasi di Rusia untuk menyediakan berita dan informasi tepercaya dan independen di kawasan itu," kata juru bicara perusahaan dalam sebuah pernyataan baru.

 “Sayangnya, undang-undang yang baru-baru ini diberlakukan semakin membatasi akses ke informasi, menghilangkan kebebasan berekspresi, dan mengkriminalisasi jenis berita tertentu menempatkan keselamatan karyawan Spotify dan bahkan mungkin pendengar kami dalam risiko. Setelah mempertimbangkan dengan hati-hati pilihan kami dan keadaan saat ini, kami telah mengambil keputusan sulit untuk menangguhkan sepenuhnya layanan kami di Rusia.” Tambahnya

Meskipun Spotify baru dibuka di Rusia dan Ukraina sejak tahun 2020, Spotify memiliki audiens yang cukup besar.

Salah satu hal pertama yang dilakukan Spotify awal bulan ini adalah membatasi kemampuan media yang disponsori pemerintah Rusia untuk mengkooptasi layanan tersebut dengan informasi yang salah. Ironisnya, bintang terbesar Spotify, Joe Rogan, mendapat kecaman karena kesalahan informasi terkait COVID- nya sendiri.

Selain itu, Spotify mengumumkan rencananya untuk membantu warga Ukraina dengan bantuan karyawannya sendiri. Setiap donasi karyawan akan dicocokkan oleh perusahaan dengan basis dua banding satu dan akan membantu upaya kemanusiaan di Ukraina.

Spotify sekarang adalah perusahaan Amerika terbaru yang menarik diri dari Rusia karena perang, meninggalkan celah besar bagi warga negara itu. Tidak jelas perusahaan mana yang akan kembali ke Rusia, bahkan ketika perang akhirnya diselesaikan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rusia Spotify
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top