Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gejala Omicron pada Mulut dan Gigi Anda

Sesuai penelitian baru-baru ini, sekitar 75 persen orang yang terinfeksi virus corona mengeluhkan masalah gigi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 12 April 2022  |  08:33 WIB
Gejala Omicron pada Mulut dan Gigi Anda
Sakit gigi - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Ketika kasus varian BA.2 atau Stealth Omicron meningkat di seluruh dunia, ancaman gelombang keempat virus corona diwaspadai.

Sub-varian baru yang terdeteksi awal tahun ini disebutkan sepuluh kali lebih mudah menular daripada varian induknya, Omicron.

Meskipun varian siluman Omicron menyebar lebih cepat, itu menyebabkan infeksi ringan. Kadang-kadang gejalanya bahkan tidak berhubungan dengan paru-paru, yang menyebabkan kebingungan dan pengobatan yang tertunda.

Para peneliti baru-baru ini menunjukkan beberapa masalah gigi yang disebabkan infeksi covid-19.

Kita semua tahu bahwa infeksi virus corona menyebabkan berbagai gejala. Mulai dari rambut rontok hingga sulit tidur, virus menular dapat memengaruhi kesehatan fisik dan mental Anda dalam berbagai cara. Kelelahan, demam, sakit tenggorokan dan sakit kepala adalah tanda-tanda utama infeksi Omicron, tetapi dalam kasus sub-varian BA.2 peneliti menyarankan bahwa tanda-tanda gigi bermasalah juga dikeluhkan.

Sesuai penelitian baru-baru ini, sekitar 75 persen orang yang terinfeksi virus corona mengeluhkan masalah gigi. Bahkan selama varian Delta, orang melaporkan masalah gigi, tetapi tidak menonjol seperti saat ini. Jadi, disarankan untuk mencari tanda-tanda baru dari masalah mulut atau perubahan mendadak atau rasa sakit pada gigi dan gusi.

Tanda-tanda gigi umum yang harus Anda perhatikan adalah:

1. Sakit pada gusi

2. Sakit di rahang atau gigi

3. Ulkus mulut

4. Mulut kering

Tanda-tanda Omicron lainnya

Dua gejala utama Omicron siluman lainnya adalah pusing dan kelelahan. Mereka dilaporkan dalam kebanyakan kasus varian BA.2. Selain itu, gangguan gastrointestinal umum terjadi pada infeksi virus corona yang disebabkan oleh varian BA.2 dari virus Omicron.

Beberapa tanda umum yang terkait dengan usus adalah mual, diare, muntah, sakit perut, mulas dan kembung. Selain itu, demam, batuk, sakit tenggorokan, pembentukan bekuan darah di kepala, nyeri otot dan persendian, serta tekanan darah tinggi juga bisa dialami. Hilangnya penciuman dan rasa yang merupakan gejala tanda paling umum pada gelombang kedua jarang terjadi dalam kasus varian BA.2 dari Omicron.

Tidak hanya Omicron, sub-varian baru Omicron, XE juga telah muncul yang dikatakan lebih mudah menular. Varian baru adalah hibrida mutan dari dua versi sebelumnya dari Omicron - BA.1 dan BA.2. Ini pertama kali terdeteksi di Inggris pada 19 Januari 2022, dan hingga sekarang 637 kasus telah dilaporkan dan dikonfirmasi.

Karena virus terus bermutasi, penting untuk mengikuti norma COVID agar tetap aman dan sehat. Kenakan masker Anda setiap saat, pertahankan kebiasaan sehat, dapatkan vaksinasi dan ikuti kebiasaan kebersihan tangan yang sehat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19 omicron
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top