Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kabar Baik, Vaksin HPV Ampuh Kurangi Kanker Serviks Bagi Perempuan

Penelitian menunjukkan bahwa vaksin HPV ampuh mengurangi jenis virus yang dapat menyebabkan kanker, serta penyakit prakanker pada leher rahim bagi perempuan.
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 21 April 2022  |  11:36 WIB
Kabar Baik, Vaksin HPV Ampuh Kurangi Kanker Serviks Bagi Perempuan
Vaksin HPV bisa mencegah kanker serviks pada perempuan - boldsky

Bisnis.com, JAKARTA - Para ahli di Swedia mengonfirmasi bahwa penggunaan vaksin Human Papillomavirus (HPV) secara drastis mengurangi jumlah perempuan yang terkena kanker serviks.

Sebuah penelitian terhadap hampir 1,7 juta perempuan menunjukkan bahwa vaksin itu efektif, terutama pada anak perempuan yang divaksinasi sebelum usia 17 tahun. Selama 11 tahun penelitian (2006 hingga 2017), ada penurunan hampir 90 persen pada kanker serviks dibandingkan dengan perempuan yang tidak divaksinasi.

“Ini adalah vaksin kanker yang bisa menyelamatkan nyawa,” kata Jiayao Lei, Ph.D. dari Institut Karolinska di Stockholm, seperti yang dikutip dari situs National Cance Institute pada Kamis (21/4/2022).

Di Twitter, Noel Brewer yang mempelajari pencegahan kanker dan vaksin HPV di University of North Carolina, menyebut hasilnya “sangat kuat.” Temuan ini dipublikasikan 30 September di New England Journal of Medicine.

Studi klinis sebelumnya secara konsisten menunjukkan bahwa vaksin HPV sangat efektif dalam mengurangi jenis virus yang dapat menyebabkan kanker, serta penyakit prakanker pada leher rahim. Namun, karena waktu yang lama antara infeksi dan kanker, vaksinasi terhadap HPV belum terbukti dapat mencegah kanker serviks.

Studi Swedia adalah yang terbesar untuk membandingkan diagnosis kanker serviks pada perempuan yang telah menerima dan belum menerima vaksin HPV. Di Swedia, satu-satunya vaksin HPV yang tersedia selama masa penelitian yang melindungi terhadap empat jenis HPV, yaitu HPV 6, HPV 11, HPV 16 dan HPV 18. Infeksi tipe 16 dan 18 bertanggung jawab atas sekitar 70 persen kanker serviks, sedangkan tipe 6 dan 11 menyebabkan 90 persen kutil kelamin.

Semua perempuan yang berpartisipasi dalam penelitian ini berusia 10 hingga 30 tahun. Sekitar 528.000 dari mereka menerima setidaknya satu dosis vaksin antara tahun 2006 dan 2017, dan 1,14 juta sisanya tidak divaksinasi. Lebih dari 80 persen dari mereka yang divaksinasi menerima vaksin sebelum usia 17 tahun.

Sebanyak 19 perempuan yang divaksinasi dengan kanker serviks didiagnosis selama masa penelitian, dibandingkan dengan 538 perempuan yang tidak divaksinasi. Dengan mempertimbangkan berbagai faktor yang dapat mempengaruhi risiko kanker serviks, angka-angka ini diterjemahkan menjadi penurunan 63% risiko diagnosis kanker serviks pada perempuan yang telah divaksinasi dibandingkan dengan mereka yang tidak divaksinasi.

“Hampir 90 persen pengurangan kanker serviks pada perempuan yang divaksinasi pada usia yang lebih muda masuk akal,” kata Aimée R. Kreimer, Ph.D., dari Divisi Epidemiologi dan Genetika Kanker NCI, yang mempelajari vaksin HPV dan pencegahan kanker.

Banyak perempuan yang menerima vaksin setelah usia 17 tahun lebih mungkin terkena infeksi HPV pada saat vaksinasi, dan vaksin hanya berfungsi untuk mencegah infeksi, bukan menghentikan infeksi yang ada.

“Karena itu, anak perempuan yang lebih tua lebih mungkin terkena infeksi pada saat vaksinasi. Oleh karena itu, tidak dapat dicegah dan dapat berkembang menjadi kanker,” jelas Kreimer.

Menurut peneliti utama studi tersebut, Pära Sparéna, Ph.D., juga dari Karolinska, temuan tersebut menggarisbawahi perlunya penggunaan vaksin HPV yang lebih luas pada perempuan di negara berpenghasilan rendah dan menengah, saat kanker serviks sering menjadi penyebab utama dari kematian.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perempuan kanker kanker serviks
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top