Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ilmuwan Teliti Teknologi Cek Kesehatan Tubuh dari Kulit

Ketika para ilmuwan mengekspos film ke larutan yang mengandung air, etanol, dan aseton, mereka mengamati bahwa film itu bengkok sebagai respons terhadap bahan kimia tetapi bukan air.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 09 Mei 2022  |  10:45 WIB
Kulit awet muda
Kulit awet muda

Bisnis.com, JAKARTA - Ilmuwan sedang melakukan eksperimen untuk melihat apakah sensor dapat ditambahkan ke perangkat yang dapat dikenakan untuk memberi tahu kita lebih banyak tentang kesehatan kita berdasarkan gas yang dilepaskan oleh kulit kita.

Sebagai bagian dari proses pengembangan sensor tersebut, para ilmuwan telah melakukan beberapa tes laboratorium awal dengan film yang terbuat dari jaringan tanaman dan senyawa plastik elektroaktif. Film ini bisa menekuk ketika terkena aseton, gas yang dikeluarkan dari kulit, para peneliti melaporkan dalam jurnal PLOS One.

Ketika para ilmuwan mengekspos film ke larutan yang mengandung air, etanol, dan aseton, mereka mengamati bahwa film itu bengkok sebagai respons terhadap bahan kimia tetapi bukan air.

Aseton adalah bahan kimia yang ditemukan secara alami pada tumbuhan dan pohon, dan juga ada dalam tubuh manusia dari pemecahan lemak, menurut Badan Zat Beracun dan Pendaftaran Penyakit AS.

Orang membuat lebih banyak aseton saat mereka menjalani diet rendah lemak, serta saat mereka hamil atau menderita diabetes. Olahraga, minuman keras, dan trauma fisik juga dapat menyebabkan peningkatan kadar aseton dalam tubuh.

"Aseton telah terbukti tidak hanya dihembuskan dengan napas tetapi juga dipancarkan melalui gas kulit dari area kulit yang dapat diakses seperti tangan, lengan, dan jari, yang memungkinkan pengumpulan sampel aseton dengan mudah, non-invasif, dan berkelanjutan," kata penulis studi senior Perena Gouma, PhD, seorang profesor teknik di The Ohio State University di Columbus.

Sebelumnya, para ilmuwan telah mengkonfirmasi bahwa ketika orang menghembuskan kadar aseton yang lebih tinggi, atau melepaskan kadar aseton yang lebih tinggi di kulit mereka, mereka juga memiliki kadar aseton yang lebih tinggi dalam darah mereka, kata Gouma.

Sementara beberapa penelitian telah menunjukkan mungkin untuk mengukur aseton dalam keringat manusia, sensor ini membutuhkan banyak keringat untuk mendapatkan pembacaan yang akurat dan tidak dapat berfungsi sebagai monitor terus menerus, kata para peneliti.

Perbedaannya dengan mengukur aseton dari gas kulit adalah membutuhkan sangat sedikit gas untuk mendapatkan pembacaan dan berpotensi dapat dipantau sepanjang waktu untuk mengidentifikasi perubahan dari waktu ke waktu dengan lebih baik.

"Membedakan masalah kesehatan melalui kulit benar-benar perbatasan utama," kata Gouma. "Proyek ini masih ada beberapa tahun lagi. Tapi dalam 6 bulan, kami harus memiliki bukti konsep, dan dalam setahun, kami ingin mengujinya pada orang-orang."

Jika semuanya berjalan dengan baik, tujuannya adalah membuat sensor dari film ini yang dapat ditambahkan ke perangkat yang dapat dipakai, kata tim peneliti. Itu bisa bekerja di jam tangan pintar atau pelacak kebugaran, atau di perangkat khusus yang dikenakan di bagian tubuh yang rendah keringat seperti di belakang telinga atau di kuku.

Meskipun ide ini memiliki beberapa potensi, perangkat apa pun yang dapat dipakai orang di luar uji klinis kemungkinan masih jauh, kata Shalini Prasad, PhD, seorang profesor dan kepala departemen bioteknologi di University of Texas, Dallas, yang tidak terlibat. dalam studi baru.

Jika percobaan pada manusia secara tegas membangun hubungan antara tingkat bahan kimia yang dilepaskan oleh kulit dan tingkat bahan kimia yang beredar di dalam tubuh, maka mungkin suatu hari nanti ada kesempatan untuk menguji gas kulit untuk mengidentifikasi biomarker untuk penyakit tertentu, kata Prasad.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kesehatan kulit Ilmuwan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top