Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Anda Gemar Minum Alkohol? Hati-hati Kena Kanker

Bahkan jika dikonsumsi dalam jumlah kecil, bisa meningkatkan risiko beberapa jenis kanker, kata Cancer Society.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 17 Mei 2022  |  20:02 WIB
Ilustrasi rekan kerja meminum alkohol di bar - Freepik.com
Ilustrasi rekan kerja meminum alkohol di bar - Freepik.com

Bisnis.com, JAKARTA – Masih sedikit orang yang tahu alkohol dapat menyebabkan kanker, termasuk kanker payudara, kata para ahli kesehatan.

Banyak yang tahu tembakau menyebabkan kanker paru-paru. Tapi kalian tidak menyadari bahwa alkohol adalah karsinogen kelompok 1 – di samping asbes dan radiasi gamma. Bahkan jika dikonsumsi dalam jumlah kecil, bisa meningkatkan risiko beberapa jenis kanker, kata Cancer Society.

Menurut mereka, setidaknya tujuh kanker yang bisa dipicu karena alkohol seperti kanker mulut, faring, laring, kerongkongan, usus, hati dan payudara (kanker paling umum ketiga Aotearoa ).

The Cancer Society baru-baru ini mensurvei lebih dari 800 orang tentang kesadaran mereka tentang hubungan antara alkohol dan kanker. Lebih dari sepertiga percaya bahwa “penggunaan kecil secara teratur” alkohol adalah “aman” dalam hal risiko kanker.

Kanker payudara, adalah penyebab utama kematian terkait alkohol di Selandia Baru, dan survei menemukan bahwa itu adalah kanker yang disebabkan oleh alkohol.

Alkohol dapat meningkatkan kadar estrogen dalam tubuh dan dapat merusak DNA dalam sel. Bukti menunjukkan risiko kanker payudara meningkat sekitar 7-10% per minuman standar per hari .

Sejumlah faktor berpotensi berkontribusi pada hubungan antara alkohol dan kanker.

Alkohol bertindak sebagai iritasi, terutama di mulut dan tenggorokan. Sel yang rusak akibat alkohol mungkin mencoba memperbaiki diri, yang dapat menyebabkan perubahan DNA.

Setelah di dalam tubuh, alkohol dapat diubah menjadi asetaldehida, bahan kimia yang dapat merusak DNA di dalam sel, terbukti menyebabkan kanker pada hewan laboratorium, kata American Cancer Society.

Minum alkohol juga dapat menyebabkan stres oksidatif dalam sel, yang menyebabkan kerusakan sel yang dapat meningkatkan risiko kanker.

Direktur co-medis Cancer Society Dr George Laking (Te Whakatōhea), seorang ahli onkologi di Auckland dan Northland, telah merawat “banyak” orang dengan kanker terkait alkohol.

Kesadaran “tambal sulam” dari hubungan di antara mereka yang disurvei menunjukkan “betapa mendalamnya kita sebagai negara dalam pesan pro-alkohol”, yang merupakan “keprihatinan”, kata Laking.

“Semakin banyak minuman keras, semakin banyak kanker. Itu perlu dipahami dengan cara yang sama seperti orang memahami bahwa terlalu banyak sinar matahari (UV) dapat menyebabkan kanker.”

Laking mengatakan dokter bisa mengatakan dengan yakin tidak ada tingkat alkohol yang aman dalam hal risiko kanker.

Alkohol telah berulang kali menduduki peringkat di antara zat paling berbahaya di dunia. Sebuah studi tahun 2019 menemukan alkohol menyebabkan kerusakan paling umum (menggabungkan kerusakan komunitas dan individu) dari obat apa pun di Australia, diikuti oleh sabu, heroin, dan fentanil. Kesimpulan serupa telah ditarik di Inggris.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

alkohol kanker
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top