Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perhatikan Tanda-tanda Kanker Esofagus dan Penyebabnya

Ada banyak kemungkinan gejala kanker esofagus, tetapi sulit dikenali. Cancer Research UK mengatakan kebanyakan orang berusia di atas 60 tahun ketika mereka didiagnosis, meskipun hal ini tidak selalu terjadi.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 10 Mei 2022  |  14:20 WIB
Sakit tenggorokan - Istimewa
Sakit tenggorokan - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA—Ada banyak kemungkinan tanda-tanda kanker, meskipun bisa juga dikaitkan dengan masalah kesehatan yang berbeda. Kanker esofagus adalah kanker yang ditemukan di mana saja di kerongkongan, kadang-kadang disebut pipa makanan.

Kanker esofagus adalah kanker paling umum kesembilan di seluruh dunia. Dikatakan jumlah orang yang didiagnosis dengan kanker esofagus di Eropa Utara adalah sekitar 5,5 orang dalam 100.000. Faktor risiko penting untuk kanker kerongkongan termasuk merokok dan minum alkohol.

Selain itu, tujuh dari 20 kanker kerongkongan disebabkan oleh merokok. Kombinasi antara merokok dan minum minuman beralkohol secara signifikan meningkatkan risiko. Risiko kanker jenis ini juga berpotensi meningkat bagi orang yang mengonsumsi minumannya sangat panas.

Tanda-Tanda Kanker Esofagus

Ada banyak kemungkinan gejala kanker esofagus, tetapi sulit dikenali. Cancer Research UK mengatakan kebanyakan orang berusia di atas 60 tahun ketika mereka didiagnosis, meskipun hal ini tidak selalu terjadi. Dilansir dari Express UK, beberapa hal dapat mempengaruhi pencernaan Anda, seperti:

-          Mengalami masalah menelan (disfagia)

-          Merasa atau sedang sakit

-          Mulas atau refluks asam

-          Gejala gangguan pencernaan, seperti banyak bersendawa

Anda harus menemui dokter Anda jika Anda mengalami kesulitan menelan, atau Anda memiliki gejala yang tidak biasa bagi Anda atau yang tidak akan hilang. Gejala tersebut bisa jadi bukan kanker tetapi penting untuk memeriksakannya ke dokter.

Jika anda memuntahkan makanan juga perlu diperiksakan, ini adalah keadaan saat makanan muncul kembali segera setelah Anda menelannya. Biasanya dimulai dengan makanan seperti daging dan roti. Mulai memunculkan makanan lunak juga seperti kentang tumbuk, minuman dan air liur jika Anda tidak memiliki pengobatan.

Batuk yang tidak kunjung hilang atau yang terjadi saat Anda mencoba makan dapat disebabkan oleh kanker esofagus. Suara Anda bisa menjadi serak dan ini bukan gejala umum, dapat disebabkan oleh kondisi lain yang tidak berbahaya.

Kotoran Anda bisa menjadi lebih gelap dan hampir hitam jika kanker membuat kerongkongan Anda berdarah. Ini jarang terjadi namun Anda bisa mendapatkan kotoran yang lebih gelap jika Anda mengonsumsi tablet zat besi.

Penyebab Kanker Esofagus

Mayo Clinic mengatakan tidak jelas apa yang menyebabkan kanker tersebut. Ini mencatat itu terjadi ketika sel-sel di kerongkongan mengembangkan perubahan DNA mereka.

Perubahan membuat sel tumbuh dan membelah di luar kendali. Akumulasi sel-sel abnormal membentuk tumor di kerongkongan yang dapat tumbuh untuk menyerang struktur di dekatnya dan menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Mengurangi Risiko Kanker Esofagus

Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko kanker. Makan lebih banyak buah dan sayuran. Tambahkan berbagai buah dan sayuran berwarna-warni ke dalam diet Anda. Pertahankan berat badan yang sehat.

Jika Anda kelebihan berat badan atau obesitas, bicarakan dengan dokter Anda tentang strategi untuk membantu Anda menurunkan berat badan. Bertujuan untuk penurunan berat badan yang lambat dan stabil satu atau dua pon seminggu

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanker radang tenggorokan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top