Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini 8 Makanan Paling Berbahaya di Dunia, Ada Singkong

Ada beberapa makanan yang berbahaya bagi kesehatan, bahkan bisa menyebabkan kematian bagi manusia.
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 13 Agustus 2022  |  13:35 WIB
Ini 8 Makanan Paling Berbahaya di Dunia, Ada Singkong
Singkong - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Penanganan dan penyiapan makanan yang aman sangat penting untuk memastikan keamanan pangan. Namun, ada makanan yang berbahaya bagi kesehatan.

Dilansir dari Canadian Institute of Food Safety pada Sabtu (13/8/2022), ada sejumlah makanan di seluruh dunia yang membutuhkan perhatian dan ketelitian ekstra selama persiapan untuk menghindari menyebabkan penyakit parah atau kematian.

Anda mungkin pernah mendengar tentang fugu yang harus disiapkan dengan tepat jika Anda tidak ingin sesak napas di ruang makan, tetapi ada lebih dari beberapa makanan yang dapat membunuh jika tidak disiapkan dengan benar.

Mulai dari fugu hingga kacang merah, ini 8 makanan paling berbahaya di dunia:

1. Fugu

Fugu adalah kata dalam bahasa Jepang untuk ikan buntal dan hidangan yang dibuat darinya bisa sangat beracun. Ovarium, usus, dan hati fugu mengandung tetrodotoxin, neurotoxin hingga 1.200 kali lebih mematikan daripada sianida.

Dosis tetrodotoxin yang mematikan lebih kecil dari kepala peniti dan seekor ikan memiliki racun yang cukup untuk membunuh 30 orang. Jika disiapkan secara tidak benar, maka fugu dapat melumpuhkan saraf motorik dan menyebabkan henti napas yang fatal.

Bahkan koki di Jepang harus menjalani pelatihan bertahun-tahun untuk mendapatkan lisensi menyiapkan fugu. Diketahui, banyak orang meninggal setiap tahun karena fugu yang tidak disiapkan dengan benar.

2. Buah Ackee

Ackee, buah asal Jamaika, yang lezat tapi berbahaya. Ackee mentah mengandung racun yang disebut hipoglisin, sehingga buah harus benar-benar matang dan dibiarkan terbuka secara alami di pohon agar aman dikonsumsi.

Jahitan pada bagian luar buah akan terbelah lebar saat buah siap dipetik.

Jangan pernah membuka buah ackee sendiri (harus terbuka sendiri) dan hanya makan daging buah berwarna krem ​​di sekitar bijinya. Hindari makan daging merah muda atau biji hitam karena mereka sangat beracun.

Persiapan buah ackee yang tidak tepat dapat menyebabkan keracunan serius — dijuluki Sindrom Muntah Jamaika — yang dapat menyebabkan koma hingga kematian.

3. Sannakji

Sannakji, hidangan Korea, adalah tentakel bayi gurita hidup yang dipotong-potong, dibumbui, dan disajikan segera.

Bantalan hisap pada tentakel akan tetap melekat bahkan setelah tentakel terputus, jadi Anda harus mengunyah tentakel sebelum menempel di langit-langit mulut.

Jika tidak, tentakel dapat menempel di mulut dan tenggorokan yang bisa menyebabkan Anda tersedak sampai mati. Menurut Food & Wine, enam orang tersedak dan mati karena makan atau mencoba makan sannakji, setiap tahunnya.

4. Hákarl

Hákarl, hidangan tradisional Islandia, adalah daging hiu Greenland yang diawetkan dan digantung hingga kering selama antara 3 bulan dan 5 bulan. Proses ini diperlukan untuk menetralkan kadar urea dan trimetilamin oksida yang tinggi dalam daging hiu.

Hiu Greenland tidak memiliki saluran kemih, sehingga limbah dan racun disaring melalui kulit dan dagingnya.

Bagi hiu, campuran senyawa ini bertindak sebagai antibeku alami untuk melindunginya dari perairan Arktik yang dingin. Namun, bahan kimianya sangat pekat sehingga hanya dengan beberapa gigitan daging segar yang tidak diawetkan sudah cukup untuk menyebabkan gejala keracunan yang parah pada manusia.

Gangguan usus, efek neurologis, kejang, dan bahkan kematian dapat terjadi jika dimakan dalam jumlah yang berlebihan.

5. Singkong

Singkong, tanaman akar tropis yang mirip dengan talas dan ubi, sering digunakan untuk membuat tapioka, kue, dan keripik, tetapi daun dan akarnya dapat menghasilkan sianida yang mematikan. Untuk mencegah keracunan, singkong harus dimasak dengan benar sebelum disajikan.

Singkong diklasifikasikan menjadi dua jenis utama, yaitu manis dan pahit. Singkong manis, yang mengandung glikosida sianogenik tingkat rendah (50mg/kg), hanya perlu dimasak untuk mengurangi kandungan sianida ke tingkat yang tidak beracun. Sementara, singkong pahit mengandung lebih banyak racun dan harus diparut, direndam, dan dimasak dengan benar sebelum dikonsumsi.

6. Rhubarb

Rhubarb, sayuran cerah yang sering ditemukan dalam selai dan pai, ternyata memiliki sisi gelap. Daunnya, yang tidak boleh digunakan untuk memanggang atau memasak, mengandung asam oksalat.

Mengonsumsi terlalu banyak asam oksalat bisa berakibat fatal, meskipun Anda harus makan daun rhubarb dalam jumlah besar (sekitar 11 pon) untuk mati karenanya.

Namun, mengonsumsi dalam jumlah kecil dalam makanan yang tidak disiapkan dengan benar dapat menyebabkan sejumlah gejala tidak nyaman, seperti sensasi terbakar di mulut dan tenggorokan, mual, diare, sakit mata, kesulitan bernapas, dan urin merah.

Asam oksalat juga dapat menyebabkan batu ginjal — merupakan endapan keras mineral dan garam asam yang menempel dalam urin pekat — yang diketahui menyebabkan rasa sakit yang parah; urin keruh, merah, atau berbau busuk; demam; dan kedinginan.

7. Elderberry

Elderberry, yang biasa digunakan dalam selai, pai, anggur, teh, sirup, dan suplemen, aman untuk dimakan jika sudah matang dan dimasak dengan benar.

Namun, daun, ranting, dan biji elderberry mengandung tingkat glikosida penghasil sianida yang berpotensi fatal (glikosida sianogenik). Jika elderberry tidak sepenuhnya matang atau disaring dengan benar saat diproses, maka dapat menyebabkan mual, muntah, dan diare parah.

Jika dikonsumsi dalam jumlah berlebihan, maka glikosida dapat menyebabkan kejang, koma, atau bahkan kematian. Anda harus minum hingga lima gelas untuk berada dalam bahaya yang mengancam jiwa, tetapi hanya secangkir produk elderberry yang tidak disiapkan dengan benar dapat menyebabkan penyakit serius.

8. Kacang merah

Kacang merah kaya akan protein nabati, serat, serta vitamin dan mineral penting. Namun, baik dalam bentuk mentah atau setengah matang, mereka juga kaya akan phytohaemagglutinin, sejenis lektin yang beracun.

Phytohaemagglutinin dapat merusak dinding usus dan mencegahnya menyerap nutrisi dengan baik. Gejala keracunan mungkin termasuk diare, sakit perut, muntah, dan sakit kepala.

Kacang merah kering harus disiapkan dengan benar, seperti perendaman selama beberapa jam dan perebusan setidaknya selama 10 menit agar aman dikonsumsi.

Faktanya, berdasarkan pernyataan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), memasak kacang merah kering selama kurang dari 10 menit pada suhu berapa pun kurang dari mendidih sebenarnya dapat meningkatkan toksisitas lima kali lipat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

memasak singkong makanan
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top