Rebyota, Terapi Pengobatan dari Kotoran Manusia
Health

Aneh Tapi Nyata, Ini Fakta-fakta Rebyota, Obat dari Kotoran Manusia

Mia Chitra Dinisari
Jumat, 27 Januari 2023 - 12:18
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Dalam dunia medis, ada satu teknik yang disebut Rebyota, obat dari kotoran manusia.

Mungkin bagi Anda terdengar aneh dan menjijikan, tapi terapi ini sudah diterapkan di beberapa negara, termasuk AS.

Bahkan, Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui Rebyota, terapi pengobatan dari kotoran manusia tersebut.

Lantas apa itu Ryebota, manfaat dan cara kerjanya?

Dilansir dari drugs.com, Rebyota adalah produk mikrobiota tinja yang digunakan untuk pencegahan kekambuhan infeksi Clostridioides difficile (CDI).

Rebyota adalah produk transplantasi tinja yang dibuat dari kotoran manusia yang disumbangkan oleh individu yang disaring. Ini bekerja dengan memfasilitasi pemulihan flora usus untuk mencegah episode infeksi Clostridioides difficile lebih lanjut.

Rebyota diberikan secara rektal 24 hingga 72 jam setelah dosis terakhir antibiotik untuk pengobatan CDI berulang. 

Rebyota tidak diindikasikan untuk pengobatan CDI, dan belum diteliti pada pasien di bawah usia 18 tahun.

Apa yang digunakan Rebyota untuk mengobati?

Rebyota digunakan untuk pencegahan infeksi Clostridioides difficile (CDI) berulang pada individu berusia 18 tahun ke atas, setelah pengobatan antibiotik untuk CDI berulang.

Infeksi Clostridioides difficile adalah infeksi bakteri pada usus yang berpotensi mengancam jiwa. Hal ini disebabkan oleh perubahan keseimbangan mikroorganisme dalam usus yang memungkinkan bakteri Clostridioides difficile berkembang biak dan melepaskan racun berbahaya. Gejala CDI termasuk diare, sakit perut, demam, kolitis (radang usus besar), dan dalam beberapa kasus, kegagalan organ dan kematian.

Setelah sembuh dari CDI, individu mungkin terkena infeksi lagi berkali-kali, suatu kondisi yang dikenal sebagai CDI berulang.

Anda tidak boleh menerima Rebyota jika Anda memiliki riwayat reaksi alergi yang parah terhadap Rebyota atau salah satu komponennya.

Anda harus melaporkan ke dokter Anda jika Anda berpikir Anda mungkin telah memperoleh infeksi apapun setelah pemberian. Rebyota diproduksi dari kotoran manusia dan dapat membawa risiko menularkan agen infeksius.

Anda harus berbicara dengan dokter Anda tentang alergi makanan yang diketahui dan bersiaplah jika Anda mengalami reaksi apa pun. Rebyota diproduksi dari kotoran manusia dan mungkin mengandung alergen makanan.

Anda tidak boleh menggunakan terapi antibiotik oral hingga 8 minggu setelah menerima Rebyota.

Sebelum Anda menerima Rebyota, beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki alergi makanan. Rebyota diproduksi dari kotoran manusia dan mungkin mengandung alergen makanan, meskipun potensi produk untuk menyebabkan reaksi merugikan karena alergen makanan tidak diketahui.

Perawatan medis yang tepat harus segera tersedia jika Anda mengalami reaksi alergi.

Anda tidak boleh menggunakan terapi antibiotik oral hingga 8 minggu setelah menerima Rebyota kecuali diarahkan oleh dokter Anda.

Teknis pemberian Rebyota?

Lantas bagaimana teknik pengobatan rebyota, berikut tahapannya.

  1. Rebyota diberikan ke dalam rektum oleh penyedia layanan kesehatan.
  2. Anda akan diminta mengosongkan kandung kemih dan usus sebelum prosedur, jika memungkinkan.
  3. Penyedia layanan kesehatan Anda akan memposisikan Anda di sisi kiri, atau dalam posisi lutut-dada dengan bokong Anda terangkat.
  4. Pelumas yang larut dalam air dimasukkan ke dalam rektum sebelum menerima Rebyota untuk mencegah rasa tidak nyaman.
  5. Tabung administrasi yang terpasang pada kantong Rebyota kemudian dimasukkan ke dalam rektum dan kantong diangkat agar isinya dapat dialirkan secara gravitasi. Tas tidak boleh diperas.
  6. Ketika seluruh isi kantong telah dimasukkan ke dalam rektum, tabung administrasi ditarik.
  7. Anda akan diminta untuk tetap dalam posisi yang sama (sisi kiri atau lutut-dada) hingga 15 menit untuk meminimalkan kram yang mungkin terjadi.

Dosis Dewasa Biasa untuk Pencegahan Infeksi Clostridioides difficile Berulang sebanyak 150 mL diberikan secara rektal sebagai dosis tunggal

Efek samping Rebyota

Efek samping yang umum mungkin termasuk:

  • Sakit perut
  • Diare,
  • Kembung,
  • Gas, dan
  • Mual.

Penyimpanan Rebyota

Rebyota harus disimpan dalam ultracold freezer (-60˚C hingga -90˚C atau -76˚F hingga -130˚F). Cara lainnya, simpan di lemari es (2˚C hingga 8˚C atau 36˚F hingga 46˚F) hingga 5 hari (termasuk waktu pencairan). Jangan membekukan kembali Rebyota setelah dicairkan.

Sebelum digunakan, Rebyota harus dicairkan seluruhnya di lemari es (2˚C hingga 8˚C atau 36˚F hingga 46˚F) selama kurang lebih 24 jam.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro