Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sukamdani luncurkan buku otobiografi

 
News Editor
News Editor - Bisnis.com 10 November 2011  |  10:44 WIB

 

JAKARTA: Ketua Umum Lembaga Kerjasama Ekonomi, Sosial dan Budaya Indonesia-China (LIC) Sukamdani Sahid Gitosardjono siang ini (Kamis, 10 November 2011) meluncurkan buku otobiografi dalam dua bahasa yakni Indonesia dan Inggris.
 
Buku dalam versi bahasa Indonesia berjudul Sukamdani S.G., Sejarah Perjalanan Hidup Meraih Prestasi, Wujud Sebuah Bakti, sedangkan buku versi bahasa Inggris berjudul: My Life, a Journey to Seize Achievements Dedicated to My Country.
 
Menurut siaran pers yang diterima Bisnis pagi ini, peluncuran tersebut ditandai dengan bedah buku yang disampaikan oleh tiga panelis, yakni pengusaha Mochtar Riady, Sugeng Sarjadi dan Siswono Yudohusodo.
 
Mochtar dan Siswono pernah bersama-sama dengan Sukamdani menjadi pengurus Kamar Dagang dan Industri Indonesia, sedangkan Sugeng Sarjadi adalah pengusaha yang kini aktif di berbagai aktivitas sosial.
 
Dalam bukunya, Sukamdani menceritakan berbagai sisi dari perjalanan hidupnya sebagai anak desa dan pejuang kemerdekaan, pegawai negeri yang kemudian banting setir menjadi pengusaha penerbitan dan perhotelan.
 
Buku yang diterbitkan oleh Pustaka Bisnis Indonesia dengan editor Bambang Suharto tersebut menguraikan secara lengkap perjalanan hidup Sukamdani yang memulai karir dari nol. Sukamdani lahir di Carikan, Jetis, Sukoharjo, Jawa Tengah, 83 tahun silam. Sejak bersekolah di tingkat SMP, Sukamdani sudah memiliki penghasilan sendiri yang diperoleh sambil bekerja di kantor Pamong Praja setempat.
 
Saat berpindah ke Jakarta bersama istri, Juliah, Sukamdani mulai membangun bisnisnya dengan mendirikan usaha percetakan mulai dari skala kecil kemudian berkembang menjadi percetakan dan penerbitan skala besar, termasuk di antaranya PT Jurnalindo Aksara Grafika dan anak usaha yang menerbitkan harian Bisnis Indonesia, Solopos dan Harian Jogja berkongsi dengan beberapa mitra pengusaha antara lain Ciputra, Soebronto Laras, dan mendiang Erick Samola.
 
Bisnis Sukamdani juga dikenal di bidang pariwisata, pendidikan dan perhotelan. Hingga saat ini Sahid Group sudah memiliki sekitar 27 jaringan hotel Sahid di seluruh Indonesia, selain Universitas Sahid dan Pesantren Modern dan Sekolah Tinggi Islam di wilayah Bogor, Jawa Barat.
 
Sukamdani yang menjadi salah satu perintis dibukanya kembali hubungan dagang Indonesia dan China itu berhasil menjadi pengusaha yang tangguh karena bekal pengalamannya selama penjadi pejuang perang kemerdekaan, semangat patriotik, bakat organisatoris, dan jiwa wirausaha yang tinggi.
 
Selain itu, Sukamdani yang pernah menjabat Ketua Umum Kadin Indonesia selama tiga periode, memegang prinsip nilai-nilai luhur dalam kehidupan pribadinya, a.l. “Urip iku nguripi” atau “Hidup itu menghidupi orang lain” yang mendasari pengabdian sebagai pengusaha dan tokoh masyarakat.
 
Peluncuran buku tersebut sebelumnya didahului dengan peresmian Kantor baru LIC yang berlokasi di lantai 5 Apartemen Sahid Sudirman Residence di kawasan Sahid City Jakarta.
 
Momentum itu dilaksanakan bertepatan dengan Hari Pahlawan tanggal 10 November 2011, untuk menandai perjalanan proses dibukanya kembali hubungan perdagangan dan diplomatik antara Indonesia dan China serta perjalanan hidup Sukamdani yang penuh perjuangan. (ln)
 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Lahyanto Nadie

Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top