Pasangan Berselingkuh, Solusinya? Maafkanlah, Jangan Cerai

Perceraian akibat perselingkuhan kerap mewarnai kehidupan sosial dan kemudian akan menciptakan kondisi keluarga yang tidak baik bagi anak-anak.
Yoseph Pencawan
Yoseph Pencawan - Bisnis.com 12 Mei 2018  |  23:05 WIB
Pasangan Berselingkuh, Solusinya? Maafkanlah, Jangan Cerai
Ilustrasi - Redbookmag

Bisnis.com, JAKARTA - Perceraian akibat perselingkuhan kerap mewarnai kehidupan sosial dan kemudian akan menciptakan kondisi keluarga yang tidak baik bagi anak-anak.

Karena itu, Rahmi Dahnan, psikolog yang sehari-harinya bertuga di Kemang Medical Care, mengatakan dirinya selalu menyarankan hal yang perlu dilakukan setelah mengetahui pasangannya berselingkuh adalah memaafkan.

"Karena bila tidak demikian, maka ia akan selalu ingat dan mengungkit kesalahan pasangannya tersebut," tuturnya, Sabtu (12/5/2018).

Bila kondisi itu terjadi, lanjut dia, maka komunikasi akan menjadi buruk dan mudah memicu pertengkaran pada hari-hari berikutnya. Paa akhirnya, bila tidak suami maka istrilah yang akan memilih jalan cerai.

Namun memang hal ini akan menjadi sesuatu yang berat untuk dilakukan karena suami atau istri yang pasangannya berselingkuh akan berpikir mengapa harus dia yang memaafkan dan itu adalah kesalahan pasangannya.

Perlu diketahui, kata Rahmi Dahnan, berselingkuh bisa dilakukan baik oleh suami maupun istri sehingga sebaik apapun pasangan, keduanya tetap berpeluang melakukan kesalahan tersebut.

"Setinggi apapun iman suami, ia tetap bisa jatuh pada kondisi itu, begitu pun dengan istri."

Karena itu pada setiap kasus perselingkuhan yang ditangani, ia selalu meminta istri atau suami untuk memaafkan pasangannya. Namun, jika setelah memberikan pemaafan tetapi sang suami atau istri masih melakukan kesalahan yang sama, maka ia dapat mengambil keputusan untuk bercerai.

"Kalau masalah ini membuat istri atau suami merasa tidak nyaman atau malah bisa menjadi depresi, silahkan mengajukan perceraian."

Sikap memaafkan ini disarankan bukan saja kepada istri, tetapi juga suami, karena pria cenderung merasa lebih marah saat mengetahui istrinya selingkuh. Pria cenderung lebih marah saat mengetahui pasangannya berselingkuh karena merasa persoalan itu mengganggu harga dirinya.

Namun lebih dari itu, dia menyarankan sebaiknya suami-istri tidak memilih jalan perceraian, terlebih bagi mereka yang sudah memiliki keturunan. Dia meyakini anak dapat menjadi perekat bagi pasangan yang sedang mengalami persoalan hubungan yang serius.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
perceraian

Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
Editor : Martin Sihombing
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top