Terlalu Banyak Terpapar Berita Negatif Picu Trauma

Terlalu sering terpapar berita tentang bencana alam, pembunuhan, penembakan massal, bencana alam, dan peristiwa buruk lainnya dapat memicu trauma.
Tika Anggreni Purba
Tika Anggreni Purba - Bisnis.com 24 April 2019  |  13:45 WIB
Terlalu Banyak Terpapar Berita Negatif Picu Trauma
Otak - medicaldaily.com

Bisnis.com, JAKARTA - Terlalu sering terpapar berita tentang bencana alam, pembunuhan, penembakan massal, bencana alam, dan peristiwa buruk lainnya dapat memicu trauma.

Hal ini disampaikan oleh para peneliti dari University of California Amerika Serikat. Temuannya adalah individu dapat menjadi lebih emosional dan responsif terhadap insiden serupa di kemudian hari apabila terlalu sering terpapar berita negatif.

Hal ini dapat mengakibatkan gangguan pada kesehatan mental seperti gangguan kecemasan dan kekhawatiran akan masa depan.

“Sebenarnya wajar saja orang khawatir akan serangan teroris, bencana alam, atau peristiwa buruk lainnya, tetapi tidak berlebihan,” kata penulis senior Roxane Cohen Silver, profesor psikologi di University of California.

Dia mengatakan bahwa pemberitaan media akan peristiwa-peristiwa buruk memang makin masif karena siklus berita 24 jam dan berkembangnya teknologi informasi sehingga masyarakat dapat mengaksesnya kapan saja.

Pemberitaan berulang dengan gambar, grafik, video, kisah-kisah sensasional tersebut dapat berdampak pada orang lain yang sebetulnya tidak terlibat langsung dalam peristiwa tersebut.

Sebelum teknologi informasi berkembang secepat itu, secara rasional orang mencari informasi di media untuk mengurangi kekhawatiran dan mengatasi stres. Namun, ternyata pola itu telah berubah saat ini.

Konten Berita

Paparan berulang terhadap konten atau berita buruk dapat memperburuk ketakutan akan kejadian yang sama di masa depan sehingga masyarakat yang mengakses berita tersebut menjadi lebih cemas.

Dampak negatif ini juga bisa terjadi lebih serius bagi orang yang mengalami gangguan kesehatan mental. Selain kecemasan, orang dapat menjadi trauma, mengalami post traumatic stress disorder (PTSD), sakit fisik, dan lain-lain.

"Siklus eksposur dan tekanan media tampaknya memiliki implikasi hilir bagi kesehatan masyarakat juga," kata  Rebecca R. Thompson, salah satu peneliti juga.

Studi atau penelitian dilakukan pada 4.000 warga AS selama periode tiga tahun setelah pemboman Boston Marathon 2013 dan pembantaian 2016 di kelab malam di Orlando, Florida.

Peserta disurvei sebanyak 4 kali mengenai tanggapan terhadap kedua tragedi dan melihat bagaimana tanggapan terhadap insiden pertama mempengaruhi reaksi terhadap liputan berita insiden yang kedua.

"Temuan kami menunjukkan bahwa organisasi media harus berusaha untuk menyeimbangkan aspek sensasional dari liputan mereka,”kata Silver.

Menurutnya hal ini dapat mengurangi dampak dari paparan berita negatif pada masyarakat. Selain itu, masyarakat juga sebaiknya lebih bijaksana dalam mengakses berita demi kesehatan mental.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
psikologi, trauma, berita

Sumber : Psychcentral.com

Editor : Nancy Junita
KOMENTAR


0   Komentar

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top