Tips Tetap Semangat Bekerja untuk Milenial

Generasi milenial dapat dikatakan memiliki pandangan yang amat berbeda dengan generasi sebelumnya.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 31 Juli 2019  |  17:07 WIB
Tips Tetap Semangat Bekerja untuk Milenial
Ilustrasi - Indiatimes

Bisnis.com, JAKARTA -- Generasi milenial dapat dikatakan memiliki pandangan yang amat berbeda dengan generasi sebelumnya.

Perkembangan cara pandang membuat banyak hal pun turut berubah seiring dengan perkembangan zaman. Salah satunya yaitu kondisi tempat dan lingkungan kerja.

Dilansir melalui CNBC.com, saat ini generasi milenial cenderung mudah bosan akan pekerjaan mereka. Padahal, generasi mileni saat ini mendominasi tenaga kerja.

Menurut penelitian Gallup, yang menggabungkan 30 studi dan data terpisah dari lebih dari 1 juta responden, menemukan bahwa tenaga kerja milenial sebagian besar mudah jenuh.

“Mereka tidak menempatkan energi atau gairah dalam pekerjaan mereka, milenial cenderung acuh tak acuh tentang pekerjaan dan hanya muncul untuk mengisi waktu," ujarnya dilansir melalui CNBC.com, Selasa, (30/7/2019).

Ada banyak alasan potensial mengapa keterlibatan kerja milenial sangat rendah, tetapi ada beberapa yang terbesar, yaitu harapan yang sangat tinggi dan tidak realistis tentang kehidupan sehari-hari mereka nantinya. Kemudian, ketidaksabaran dan frustrasi, karena mereka menginginkan kemajuan karier dalam jangka waktu singkat.

Adapun alasan lainnya adalah karena kecanduan terhadap media sosial yang dapat menciptakan realitas terdistorsi di mana orang lain tampaknya memiliki kehidupan yang luar biasa, sehingga mereka merasa atasan yang tidak memberikan peluang baru bagi mereka yang menjadikan generasi tersebut kehilangan mentalitas akan pekerjaannya.

Penelitian Gallup mengatakan bahwa tidak semua orang membenci pekerjaan mereka karena alasan yang sama. Mungkin mereka bekerja dalam budaya kerja yang beracun atau kurangnya dukungan positif dari manajemen.

Lantas bagaimana bagi Anda seorang milenials agar tetap bisa semangat bekerja, inilah saran yang dapat anda lakukan menurut penelitian Gallup:

1.   Berhenti berkata, "Aku benci pekerjaanku"

Mengeluh tidak akan membawa kalian ke mana pun. Cobalah untuk menantang diri kalian untuk menggali lebih dalam tentang apa sebenarnya pekerjaan kalian. Kemudian, cobalah menghadapi tantangan yang lebih besar, mengapa tidak mengambil inisiatif pada tugas lain untuk membuktikan bahwa kalian dapat menambah nilai lebih bagi perusahaan.

2. Turunkan harapan Anda, naikkan standar

Harapan dan standar tidak sama. Mari kita bedakan, Harapan adalah keyakinan kuat seseorang bahwa sesuatu akan atau tidak akan terjadi. Karena ini lebih fiktif daripada faktual, seringkali dapat menimbulkan kekecewaan ketika hasil yang diantisipasi tidak tercapai. Penting untuk diingat bahwa harapan adalah kepercayaan, bukan fakta.

Standar, adalah tingkat kualitas yang mereka bersedia terima sebagai norma. Itu menjadi dasar penilaian mereka. Standar berakar pada fakta, data atau pola, dan dapat membuat kerangka kerja untuk membuat keputusan yang konsisten dengan nilai-nilai seseorang.

Untuk menyeimbangkan keduanya, berusahalah memegang standar Anda di tempat yang tinggi,

sambil tidak mengharapkan standar itu dipenuhi 100% dari waktu. Ini semua tentang kontrol - dan dalam hal ini, satu-satunya hal dalam kendali Anda adalah standar yang Anda tetapkan untuk diri sendiri dan orang-orang di sekitar Anda.

3. Timbang pilihan dan bersabarlah

Milenial dikenal luas untuk memprioritaskan tujuan daripada gaji ketika datang untuk memilih pekerjaan, yang memang mengagumkan. Tetapi sebelum Anda memutuskan untuk berhenti dan mulai melamar ke pekerjaan yang berbeda, luangkan waktu untuk mencari tahu apa yang benar-benar Anda hargai dan dampak seperti apa yang Anda inginkan.

Setelah Anda mulai memahami hal-hal yang benar-benar penting bagi Anda, akan lebih mudah untuk menemukan pekerjaan yang paling cocok untuk Anda. Juga perlu diingat bahwa Anda tidak akan segera mendapatkan pekerjaan impian Anda.

Orang-orang sukses fokus pada apa yang dapat mereka pelajari dari peran mereka saat ini dan bagaimana keterampilan dan pengalaman yang mereka ambil dapat menarik peluang yang lebih besar. Kesabaran adalah kuncinya, dan mungkin perlu bertahun-tahun sebelum Anda dengan bangga mengatakan, "Saya mencintai pekerjaan saya. 

4. Berbaik hatilah pada diri sendiri

Dua hal yang tidak dilakukan saat pekerjaan membuat Anda merasa marah, stres, atau frustrasi yaitu, internalisasikan mereka dengan menghubungi teman, keluarga, rekan kerja, mentor atau bahkan terapis untuk mendapatkan dukungan.

Penting untuk mengolah dan memprioritaskan hubungan yang kuat dan sehat. Menjangkau orang-orang yang benar-benar peduli dan akan mendengarkan Anda adalah salah satu cara paling efektif untuk bekerja sama mengatasi stres.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
generasi milenial

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top