Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kanada Harus Biayai Keamanan Harry & Meghan Rp17,6 Miliar

Pernyataan Ratu Elizabeth yang menyetujui masa transisi perpindahan Pangeran Harry dan Meghan Markle di dua negara yakni Kanada dan Inggris membuat dilema warga Kanada.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 14 Januari 2020  |  16:22 WIB
Pasangan baru menikah Duke dan Duchess of Sussex, Meghan Markle and Prince Harry, meninggalkan Kastil Windsor setelah upacara pernikahan untuk menghadiri resepsi di Frogmore House dengan tuan rumah Prince of Wales Windsor, 19 Mei 2018 / Reuters
Pasangan baru menikah Duke dan Duchess of Sussex, Meghan Markle and Prince Harry, meninggalkan Kastil Windsor setelah upacara pernikahan untuk menghadiri resepsi di Frogmore House dengan tuan rumah Prince of Wales Windsor, 19 Mei 2018 / Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Warga Kanada mengalami dilema atas perpindahan Pangeran Harry dan Meghan Markle yang telah mendapatkan lampu hijau dari Ratu Elizabeth.

Dikutip dari The Sun, warga Kanada kemungkinan harus membayarkan uang sebesar 1 juta poundsterling atau Rp17,6 miliar per tahun yang akan dibebankan kepada warga sebagai pajak karena sudah menampung Meghan dan Pangeran Harry di negaranya. 

Philippe Lagassé, seorang ahli monarki di Universitas Carleton Kanada mengatakan bahwa warga Kanada kemungkinan akan jengkel karena mereka diharuskan menanggung security costs atau biaya untuk keamanan Pangeran Harry dan Meghan Markle.

"Orang-orang yang peduli dengan kerajaan akan melihat ini sebagai hal yang baik. Sekarang pertanyaannya adalah siapa yang akan membayar biaya keamanan?” ujarnya dikutip dari The New York Times.

Bill Morneau, Menteri Keuangan Kanada mengatakan kepada wartawan pada hari Senin (13/1/2020), pemerintah belum memutuskan untuk membayarkan uang keamanan kepada Inggris terkait dengan keputusan kerajaan Inggris tersebut.

"Tidak, kami belum memikirkan masalah ini," katanya seperti dikutip oleh CBC.

“Kami ingin memastikan, sebagai anggota Persemakmuran Inggris [Commonwealth], kami memiliki peran. Kami belum melakukan diskusi mengenai hal tersebut saat ini,” ujar Bill.

Meski pasangan tersebut mengaku ingin berdikari secara finansial, bukan berarti mereka diizinkan untuk bekerja di Kanada.  

Profesor Lagassé juga memberikan catatan, meskipun Ratu Elizabeth adalah nenek dari Pangeran Harry dan wajahnya ada di lembar uang 20 dolar Kanada, Ratu Elizabeth bukan warga negara Kanada. Dan meskipun statusnya adalah kepala negara Kanada, hal ini tidak secara otomatis menurun kepada cucunya.

Dia menambahkan Kanada memang menganut sistem monarki konstitusional, namun tidak sedikit warganya yang ingin meningkatkan sistem pemerintahannya karena penilaian kalau aturan persemakmuran Inggris adalah bagian dari sejarah.

"Saat ini, keluarga kerajaan Inggris tidak tinggal di sini dan tidak meminta biaya apapun dari Kanada. Tetapi jika mereka mengenakannya, maka sikap Kanada pun bisa berubah,” ujar Profesor Lagassé.

Kantor Perdana Menteri Justin Trudeau menolak berkomentar lebih jauh. Pada bulan Desember, saat Meghan dan Harry berlibur di Kanada, Justin menyambut hangat kedatangan keduanya.

"Kalian adalah bagian dari teman, dan selalu diterima di sini," tulisnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanada inggris pangeran harry dan meghan markle
Editor : Akhirul Anwar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top