Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

5 Emosi Negatif yang Bisa Diubah jadi Positif

Kecemasan, rasa malu, kecemburuan, dan kesedihan bukanlah perasaan yang ingin kita alami, sehingga mereka memiliki reputasi yang cukup negatif untuk membuat kita merasa buruk.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 05 April 2020  |  10:43 WIB
Ilustrasi - ifranchise
Ilustrasi - ifranchise

Bisnis.com, JAKARTA - Manusia memiliki spektrum emosi yang luas, tetapi kita tidak selalu menikmati hal-hal yang kita rasakan.

Kecemasan, rasa malu, kecemburuan, dan kesedihan bukanlah perasaan yang ingin kita alami, sehingga mereka memiliki reputasi yang cukup negatif untuk membuat kita merasa buruk.

Kekhawatiran dan kecemasan meningkat saat ini karena pandemi coronavirus, tetapi kita tidak selalu memiliki perasaan yang mengancam untuk menguasai kita.

"Kita sering merasa seperti akan diliputi oleh emosi negatif kita," kata psikolog Perpetua Neo dilansir dari Insider.

"Orang-orang dengan gangguan kepribadian ambang memang kesulitan mengatur emosi mereka, tetapi bagi kebanyakan dari kita tidak.Tetapi masalahnya adalah kita tidak menyadari bahwa kita dapat mengatur diri kita sendiri,"katanya.

Dan jika kepanikan, kecemasan, atau perasaan apa pun yang kita rasakan terus meningkat, kita dapat dengan mudah jatuh ke dalam mode bencana - membiarkan pikiran kita melompat ke kemungkinan terburuk. kesimpulan.

Orang sering mencoba bersikap terlalu rasional, tambah Neo, karena mereka tidak ingin membiarkan emosi mereka mengambil alih dan dilihat sebagai seseorang yang bereaksi berlebihan atau menangis sepanjang waktu.

"Seluruh lingkaran setan inilah yang terjadi ketika kita menekan perasaan kita," katanya.

Pergeseran perspektif akan menentukan bagaimana emosi Anda dapat bermain bersama dengan rasionalitas Anda. Itu sebenarnya bekerja jauh lebih baik.

Neo menyebutnya Anda tidak akan menikmati setiap emosi, tetapi dimungkinkan untuk belajar membingkai ulang pikiran Anda dan bekerja dengan perasaan Anda, bukan melawannya.

Berikut adalah lima emosi yang kita anggap negatif, dan bagaimana kita dapat benar-benar belajar menggunakannya untuk kebaikan.

1. Kemarahan

Jika Anda marah, itu sering karena Anda merasakan ketidakadilan. Orang yang lebih muda cenderung memiliki banyak kemarahan, dan kadang-kadang terjadi protes dan pawai. Tetapi seiring bertambahnya usia, Anda mungkin mendapati bahwa Anda tidak memiliki dorongan untuk menjadi sangat marah seperti dulu.

Anda masih akan marah, dan sama pentingnya untuk menyalurkannya dengan benar. Kemarahan adalah bahan bakar yang hebat untuk menciptakan rasa keadilan. Jadi tanyakan pada dirimu sendiri, apa ketidakadilan dalam hal ini? Jika ini adalah ketidakadilan yang nyata, apa yang bisa saya lakukan?" 

2. Kecemasan

Kecemasan berkembang pada manusia untuk mengajar kita kapan harus mundur dari situasi di mana kita menghadapi konflik. Ini dulunya adalah reaksi alami tubuh - respons pertarungan atau pelarian - yang memperingatkan kita bahwa kita dalam bahaya, tetapi reaksi tersebut telah membawa kita ke kehidupan modern walaupun kita tidak memiliki begitu banyak pemangsa yang harus dihadapi.

Anda harus bertanya pada diri sendiri, apa ini mengundang saya untuk berubah dalam hidup saya? Apa yang ada dalam diri saya yang saya butuhkan untuk menjauh dari, yang menyebabkan saya menjadi tertekan dan takut? " Seringkali itu adalah hal yang Anda sangat terobsesi, seperti hubungan yang buruk. Intinya, itu tubuh Anda yang menyuruh Anda keluar dari situasi itu.

"Ketika kamu mengalami serangan panik, apa pikiran pertama yang muncul di kepalamu?" kata Neo. "Karena pikiran ini adalah apa yang coba dikatakan tubuhmu - aku tidak aman, aku terjebak - itu mencerminkan apa yang terjadi." Kegelisahan, selama itu bukan kelainan yang menguasai seluruh hidup Anda, bisa menyinari apa yang perlu Anda ubah.

3. Kecemburuan

Kecemburuan adalah emosi yang rumit, tetapi pada dasarnya adalah undangan untuk bertanya pada diri sendiri apa yang tidak Anda sukai dalam suatu situasi, kata Neo. "Kita cenderung lebih cemburu pada orang yang lebih mirip dengan kita," katanya.

"Jadi, kita lebih cemburu, katakanlah, temanmu yang bersekolah denganmu daripada Bill Gates, karena mungkin kamu dari latar belakang yang sama dan kamu pikir kamu seharusnya berada di tempat mereka berada."

Merasa cemburu bukan berarti Anda orang jahat, tetapi itu bisa menimbulkan kebencian. Cara terbaik untuk membingkai ulang kecemburuan adalah melalui kejujuran - bertanya pada diri sendiri "bagaimana saya bisa sampai ke tempat yang saya inginkan?"

"Jika saya cemburu pada teman saya berdasarkan umpan media sosialnya, dapatkah saya benar-benar objektif tanpa mengharapkannya buruk?" kata Neo. "Mungkin ada bagian dari hidupnya yang tidak sempurna juga, dan itu tidak masalah."

4. Bersalah

Rasa bersalah terkadang sangat terkait dengan empati. Ini perasaan tegang karena melakukan sesuatu, atau gagal melakukan sesuatu, jadi sering kali ini semua tentang kewajiban Anda. "Jika kamu belum melakukan sesuatu, tanyakan pada dirimu sendiri, apa rasa bersalah ini memberitahuku tentang apa yang perlu aku ubah dalam hidupku?" Kata Neo. "Atau mungkin itu memberitahumu kamu melakukan terlalu banyak. Bagaimana kamu bisa membingkai ulang kesalahan ini?" Jika Anda merasa bersalah setiap saat, setiap hari, tanyakan pada diri Anda mengapa. Sangat tidak mungkin untuk membantu semua orang, jadi itu tidak harus jatuh di pundak Anda setiap saat.

"Ini tentang bertanya pada dirimu sendiri, dari mana aku merasa berkewajiban, dari mana asalnya?" kata Neo. "Seringkali ini terkait dengan di mana kamu tidak menjaga dirimu sendiri. Jadi tanyakan pada dirimu, bagaimana aku bisa memiliki lebih banyak empati untuk diriku sendiri?"

5. Malu

Rasa malu yang salah tempat itu berbahaya. Dalam beberapa kasus, rasa malu yang intens dapat menciptakan tipe kepribadian gelap seperti narsisis, karena mereka mendorong kebencian diri mereka ke dalam dan mengenakan front muluk untuk melindungi diri mereka sendiri.

Rasa malu adalah semua tentang identitas Anda dan perasaan tegang tentang diri Anda dan siapa diri Anda. "Seringkali, itu cenderung super diperbesar di kepala kita dan kita merasa buruk pada dasarnya identitas kita," kata Neo.

"Jadi, ketika kita merasa malu, itu adalah undangan untuk memeriksa hidup kita dan cara kita memandang diri kita sendiri." Rasa malu dapat membantu kita mundur dan melihat berbagai cara kita menyerang diri sendiri secara sia-sia. Misalnya, masalah kesehatan mental kita, atau masalah hubungan kita. Terkadang, memeriksa rasa malu bisa membuat kita sadar bahwa itu bukan suara kita sendiri yang mengkritik kita, tetapi seseorang dari masa lalu.

"Rasa malu juga merupakan undangan untuk pengampunan, karena seringkali kita tidak pernah memaafkan diri kita sendiri," kata Neo. "Seperti, ketika aku berumur tujuh tahun aku melakukan hal ini dan aku masih malu pada diriku sendiri. Dan itu bukan hal yang benar-benar baik untuk bertahan pada saat kamu berusia 35. Itu 28 tahun. Itu sangat melelahkan." 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inspirasi pengelolaan emosi
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top