Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mengenal Strain Mutasi Virus Corona D614G di Indonesia, yang Lebih Cepat Menyebar

Pertama kali ditemukan itu di Filipina pada waktu melebihi kasus di Indoensia. Ditemukan juga di malaysia sekarang di Indonesia. Tapi itu genotipe, secara genetik, belum pasti secara fenotipe
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 31 Agustus 2020  |  21:11 WIB
Sel virus corona - istimewa
Sel virus corona - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Para peneliti di Indonesia menemukan strain mutasi virus corona yang dianggap lebih menular, D614G. Adapun jenis ini juga ditemukan di beberapa negara Asia seperti Filipina dan Malaysia.

"Pertama kali ditemukan itu di Filipina pada waktu melebihi kasus di Indoensia. Ditemukan juga di malaysia sekarang di Indonesia. Tapi itu genotipe, secara genetik, belum pasti secara fenotipe," ujar Kepala Departemen Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) Tri Yunis Miko Wahyono kepada Bisnis, Senin (31/8/2020).

Adapun genotipe mengacu pada variasi genetik yang terjadi pada virus. Sementara fenotip adalah sifat atau karakteristik yang dapat diobservasi dan merupakan hasil interaksi antara genotip dan lingkungan.

Miko menjelaskan sifat genetik yang sangat mempengaruhi penularan virus. Strain mutasi Covid-19, D614G memang dianggap lebih cepat menular namun belum tentu meningkatkan derajat keparahan. "Penularan 10 kali lipat, dia bermutasi," imbuhnya.

Oleh karena itu dia menyarankan agar masyarakat kembali mengetatkan protokol hidup bersih dan sehat. Miko melihat semenjak adanya pelonggaran, masyarakat banyak yang abai menerapkan protokol kesehatan.

Sebelumnya Kepala Lembaga Biologi Molekuler Eijkman Amin Soebandrio mengatakan D614G juga teridentifikasi di Indonesia.

Wakil Kepala Lembaga Biologi Molekuler Eijkman bidang Penelitian Fundamental Herawati Supolo Sudoyo mengatakan perubahan atau mutasi pada virus SARS-CoV-2 itu menyebabkan virus menjadi lebih infeksius, tapi transisi itu berbeda di setiap wilayah di dunia mulai dari Eropa, Amerika Utara, Oceania dan Asia.
Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikan virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 menjadi tujuh tipe atau clade yakni S, V, L, G, GH, GR dan O (lainnya), yang mana GH adalah yang paling agresif.

Melansir dari ABC News, mutasi adalah perubahan materi genetik sesuatu. Saat makhluk hidup bereplikasi, entah itu virus, atau salah satu sel di tubuh, dia tidak selalu membuat salinan sempurna dari untaian panjang dan rumit bahan kimia yang menyusun materi genetiknya.

Banyak materi genetik virus dalam bentuk RNA, molekul untai panjang yang sangat mirip tetapi jauh lebih tidak stabil dan lebih rentan terhadap kesalahan, atau mutasi. "Kebanyakan mutasi menyebabkan virus mati," jelas David Jacques, ahli virus di University of New South Wales.

Satu studi baru-baru ini di jurnal Cell menggambarkan mutasi yang disebut D614G dalam protein kunci di SARS-CoV-2, dan menemukan itu menjadi lebih umum saat pandemi berkembang. Tetapi kata Edward Holmes, ahli virologi evolusioner di Universitas Sydney, tidak ada bukti nyata bahwa mutasi Covid-19 telah mengubah keganasan virus atau tingkat keparahan penyakit yang ditimbulkannya.

Alasan mengapa D614G menarik lebih banyak perhatian daripada banyak mutasi lainnya, yang bisa berada di antara 30.000 blok bangunan genom virus, adalah karena ia ada di lonjakan protein. Protein ini membentuk benjolan pada virus yang memungkinkannya memasuki sel, dan merupakan target dari semua vaksin yang saat ini sedang dikembangkan. "Orang-orang mengamati untuk melihat apakah ada mutasi yang muncul pada lonjakan protein dan menjadi dominan," kata Profesor Subbarao, ahli virus di Doherty Institute.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mutasi Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top