Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hasil Uji Coba Tahap Awal Vaksin Covid-19 Rusia Hasilkan Respons Imun

Data ini dirilis beberapa minggu setelah Rusia mengumumkan bahwa mereka telah menyetujui vaksinnya untuk populasi umum.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 05 September 2020  |  12:04 WIB
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Kandidat vaksin virus korona yang dikembangkan di Rusia mendorong respons kekebalan dan tidak menyebabkan reaksi merugikan yang serius dalam uji coba awal, menurut data baru yang dirilis 4 September.

Data ini dirilis beberapa minggu setelah Rusia mengumumkan bahwa mereka telah menyetujui vaksinnya untuk populasi umum. Pengumuman itu menuai kritik dari para ahli kesehatan masyarakat yang mengatakan tidak ada cukup data untuk membuktikan vaksin itu aman dan efektif.

Hasil awal dari uji klinis "Sputnik V" fase 1 / fase 2 diterbitkan 4 September di jurnal The Lancet. Antara 18 Juni dan 3 Agustus, para peneliti mendaftarkan 76 peserta sehat berusia antara 18 dan 60 tahun untuk diberi vaksin kandidat, yang dikembangkan oleh Gamaleya Research Institute of Epidemiology and Microbiology, di salah satu dari dua rumah sakit Rusia.

Para peneliti menguji dua bentuk vaksin yang berbeda, terbuat dari adenovirus yang dilemahkan yang dipersenjatai dengan gen yang mengode protein lonjakan virus corona - yang digunakan virus untuk menyerang sel manusia. Jenis vaksin ini disebut vaksin berbasis vektor karena menggunakan virus yang dilemahkan (vektor) untuk mengirimkan informasi genetik dari patogen ke tubuh untuk memacu respons kekebalan, menurut pengumpulan vaksin Live Science. Beberapa kandidat vaksin lainnya, seperti yang dikembangkan oleh Johnson & Johnson, Universitas Oxford / AstraZeneca, dan CanSino Biologics juga dibuat dari adenovirus yang dilemahkan.

Percobaan tidak memasukkan kelompok kontrol, atau kelompok pembanding orang-orang yang menerima suntikan plasebo alih-alih vaksin aktif, batasan yang dicatat penulis dalam penelitian tersebut. Kelompok kontrol biasanya merupakan komponen kunci dari uji klinis untuk membantu memastikan bahwa efek yang terlihat semata-mata disebabkan oleh vaksin itu sendiri, dan bukan karena faktor luar.

Total ada 18 relawan yang menerima satu formulasi, 18 relawan lainnya menerima dan 40 orang menerima keduanya. "Kedua formulasi vaksin itu aman dan dapat ditoleransi dengan baik," tulis para peneliti di koran. Efek samping yang paling umum adalah ringan: nyeri di tempat suntikan, peningkatan suhu tubuh, sakit kepala, astenia (kelemahan fisik atau kekurangan energi), dan nyeri otot dan sendi. Efek ringan ini serupa dengan yang ditimbulkan oleh vaksin adenovirus lainnya dan tidak ada efek samping yang serius, tulis para peneliti. Para partisipan dimonitor selama 28 hari (dan setelah 42 hari untuk partisipan fase 2) dan akan ditindaklanjuti hingga 180 hari, menurut penelitian tersebut.

Vaksin menghasilkan respons kekebalan pada semua peserta, mendorong sistem kekebalan untuk menghasilkan antibodi penawar (molekul yang dapat menempel pada virus dan memblokirnya dari menginfeksi sel) dan sel kekebalan lainnya, seperti sel T, melawan virus corona.

Para peneliti mencatat dalam makalah bahwa tingkat antibodi penetral lebih rendah daripada yang dilaporkan untuk vaksin Universitas Oxford dan vaksin lain, seperti Moderna's based on messenger RNA (mRNA) technology. Tetapi tingkat antibodi penetral sebanding dengan jumlah antibodi penetral yang dikembangkan tubuh secara alami pada pasien yang sembuh dari COVID-19.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksin Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top